Berita Dunia Islam Terdepan

Keputusan Tiongkok belum final, Ilham Tohti akan diadili secara rahasia

0

XINJIANG (Arrahmah.com) – Seorang pengacara yang mewakili cendekiawan Muslim Uyghur, Ilham Tohti, yang ditahan atas tuduhan separatisme, mengatakan bahwa bukti yang ditinjau oleh jaksa sejauh ini dinyatakan tidak lengkap. Sementara, pemerintah Tiongkok (sebelumnya disebut Cina) di wilayah barat laut Xinjiang yang bergejolak belum mengklarifikasi apakah dia akan diadili secara rahasia atau secara terbuka, sebagaimana dilansir RFA, Rabu (13/8/2014).

Pengacara Tohti, Li Fangping, mengatakan ia diundang oleh Pengadilan Menengah Kota Rakyat Urumqi pada Selasa (12/8) untuk meninjau file bukti terhadap kliennya.

Namun, ia memposting twitnya melalui media sosial mengenai beberapa bukti yang hilang dari materi yang diberikan kepadanya.

Salah satu masalah adalah bahwa kami tidak dapat mendapatkan salinan bukti video yang digunakan dalam kasus ini (cuplikan dari ruang kelas dalam Universitas Nasional Minoritas), sementara kasus itu dengan penuntutan,” tulis Li.

Mereka terus menggunakan alasan meminta atasan mereka, dan tidak akan memberitahu kami [apa] alasannya.

Masalah lain adalah bahwa terjemahan bahsa Cina dokumen asli dalam bahasa Uyghur belum tersedia, tulis Li juga.

Ketiga, ada banyak halaman yang hilang dari beberapa file yang diberikan kepada kami pada disk data, sehingga kita perlu melihat dokumen asli untuk memeriksa materi lengkap ini,” tambahnya.

Bukti Video

Li mengatakan kepada RFA dalam sebuah wawancara kemudian bahwa tim pembela paling khawatir jika setelah melihat beberapa bukti video, kemudian jaksa menggunakannya untuk membangun tuduhan bahwa Tohti pelaku separatisme.”

Yang paling penting adalah bahwa kita perlu melihat salinan video materi, tetapi mereka telah ragu atas ini,” kata Li kepada RFA. Kami akan terus berada dalam kontak dengan mereka tentang hal ini, untuk memastikan bahwa mereka mengatasinya.

Pengacara Tohti lainnya, Liu Xiaoyuan, mengatakan bahwa hakim yang menangani kasus Tohti telah “pergi untuk urusan bisnis,” selama seminggu terakhir, yang berarti bahwa tim pembela punya sedikit waktu antisipasi untuk meninjau bukti.

Sementara itu, keluarga Tohti kini masih dalam ketidakpastian tentang tanggal persidangan, dan apakah mereka akan dapat menghadiri atau tidak.

Pengacara tidak tahu apakah mereka merencanakan (peradilan) rahasia atau sidang terbuka, jadi kami telah menunggu untuk mendengar sepanjang waktu ini,” kata istri Tohti, Guzulnur kepada RFA.

Jika uji coba salah satu sidangnya terbuka, seluruh keluarga akan menghadiri bersama-sama,” tambahnya.

Dakwaan

Tohti, yang telah dengan tegas menolak tuduhan separatisme, yang dapat mengakibatkan hukuman mati, diseret dari rumahnya di ibukota Tiongkok, Beijing, oleh puluhan polisi pada 15 Januari, dan resmi ditahan sekitar sebulan kemudian.

Ia secara resmi didakwa di ibukota wilayah Xinjiang di Pengadilan Menengah Rakyat Urumqi pada akhir Juli dengan dakwaan menghasut separatisme.

Surat dakwaan tersebut datang setelah ratusan Muslim Uighur, yang menyebut Xinjiang sebagai tanah air mereka, dilaporkan ditembak mati dalam kerusuhan brutal di wilayah itu pada bulan sebelumnya, meskipun media pemerintah melaporkan bahwa hanya 96 orang meninggal.

Tak lama setelah itu, Wang Yu, seorang pengacara hak asasi terkemuka pada tim pembela Tohti mengatakan dia dipaksa untuk menarik diri dari kasus. Hal itu disertai tekanan kuat dari firma hukum dan kurangnya dokumen yang sah untuk menghadirkan para pejabat ke pengadilan.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan bahwa penahanan Tohti adalah bagian dari strategi Beijing yang meluas untuk meredam suara-suara dari orang-orang Uighur, yang mengatakan bahwa mereka telah lama mengalami diskriminasi etnis, penindasan kontrol agama, dan ditekan dalam kemiskinan dan pengangguran. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...