Berita Dunia Islam Terdepan

Pemukim Yahudi “Israel”: Kita hanya bisa percaya pada Hamas dalam perang ini

4

PALESTINA (Arrahmah.com) – Pemukim “Israel” yang tinggal di pemukiman di sekitar Jalur Gaza takut untuk kembali ke rumah mereka yang mereka tinggalkan sebelum perang “Israel” di Gaza, lapor MEMO.

Pada hari pertama perang di Gaza, Heedfa Gabriel (33) mengemas barang miliknya dan membawa kedua anaknya ke suatu daerah yang lebih masuk ke dalam wilayah “Israel”, meninggalkan Kibbutz Nahal Oz.

Para pejabat “Israel” menyerukan para pemukim “Israel” untuk kembali ke rumah mereka di pemukiman sekitar Jalur Gaza, tetapi ketika gencatan senjata sebelumnya berakhir tanpa kesepakatan gencatan senjata, para pemukim “Israel” itu mengatakan mereka telah kehilangan kepercayaan dalam kepemimpinan politik dan militer mereka sendiri.

Sekelompok pejuang Palestina menyusup ke Kibutz Nahal Oz pada Senin (28/8) lalu dan menewaskan lima tentara “Israel”. Para pejuang kemudian menyiarkan video operasi mereka tersebut.

Sekitar 14.000 pemukim “Israel” tinggal di desa di sekitar Jalur Gaza. “Israel” menyebut desa-desa itu Kibbutz. Yahudi membangun “Israel” dengan mendirikan Kibbutz di Palestina dan mengklaimnya sebagai dasar negara “Israel”.

Sebagian besar pemukim Yahudi “Israel” meninggalkan Kibbutz ini selama perang. Sekitar setengah dari mereka masih menolak untuk kembali meskipun dalam lima hari masa tenang. Tiga keluarga pemukim Yahudi tinggal di pemukiman Rafifim, jauh di Negev, di rumah-rumah kosong. Setiap hari pada siang hari mereka bertemu dan mendiskusikan situasi dan bersikeras bahwa mereka tidak dapat kembali ke Nahal Oz.

Uniknya, Gabriel mengatakan: “Kita hanya bisa percaya pada Hamas dalam perang ini. Mereka mengatakan akan meluncurkan roket dan mereka pun melakukan apa yang mereka janjikan.”

(banan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...