Berita Dunia Islam Terdepan

Anak-anak pengungsi, saksi krisis air di Suriah, mengetuk hati kita

anak suriah mengais air mentah pembagian untuk diminum
7

DOUMA (Arrahmah.com) – Krisis yang sedang berlangsung di Suriah telah membuat lebih sulit bagi jutaan orang di seluruh negeri untuk menemukan air bersih. Banyak masyarakat kehilangan akses ke pasokan air untuk waktu yang berlarut-larut.

Hal ini tergambar dari ucapan Amani (7) bahwa, Aku benci bagian antrian lebih dari bagian membawa,” kepada relawan LSM Children of Syria pada Rabu, (6/8/2014), saat ia berdiri dalam antrean panjang menunggu giliran untuk mengisi jerigen bekas jus jeruk dengan air, sebagaimana dilansir HFC, Selasa (12/8).

Sepupunya, Ahmad (12), menyela pembicaraan, Apa yang paling mengganggu saya adalah bahwa kadang-kadang dia bisa membawa kaleng lebih berat dari saya,” dia tersenyum, berusaha menggodanya.

Percakapan di atas terjadi di Douma, sebuah kota 10 km di luar Damaskus, kampung halaman sejumlah besar keluarga pengungsi. Disana, anak-anak membantu orang tuanya membawa air minum bagi keluarga mereka. Kota dengan populasi 50.000 ini, telah berada di bawah blokade ketat selama hampir satu tahun.

Di seberang pedesaan Damaskus, pasokan air saat ini hanya 40 persen, saat sebelum perang. Kini semakin surut saja, seiring penghancuran akibat bom barel yang dijatuhkan rezim Assad. Untuk membantu mengisi kesenjangan, sumur masyarakat setempat telah menjadi sumber utama air bersih bagi ribuan warga sipil.

Menyediakan air minum yang aman bagi masyarakat kita adalah tantangan utama kami,” kata Abu Haitham, seorang pejabat dewan lokal di kota Moadamieh. Kami telah mendesak badan-badan bantuan untuk memprioritaskan penyediaan klorin untuk membersihkan air dan generator untuk memompa air dari sumur“.

Selama 2013, UNICEF, dalam kemitraan dengan ICRC, menyediakan cukup klorin untuk menyediakan 10 juta orang dengan akses ke air bersih di berbagai belahan Suriah.

Sulit untuk menjangkau daerah-daerah tetap tantangan terbesar dalam hal memastikan orang memiliki air bersih yang cukup,” kata Ould Sidi Ould Ahmedou Bahah, yang mengawasi program penyediaan air, sanitasi dan kebersihan UNICEF di Suriah.

Kombinasi melonjaknya suhu pertengahan musim panas dan habisnya pasokan air bersih besar-besaran telah sangat meningkatkan risiko penyakit yang terbawa air, khususnya di kalangan anak-anak.

Ilham, seorang ibu dari lima orang yang selamat dari satu tahun pengepungan di Moadamieh, mengatakan balita yang berusia 3 tahun telah menderita diare selama lebih dari sebulan. Dia lemah dan tidak ada bahan bakar untuk merebus air, apa yang bisa saya lakukan untuk membantunya? Tak ada yang bisa dilakukan [kecuali memberinya air mentah].

Dr Majed Abu Ali, seorang dokter yang bekerja di Bantuan Medical Council Unified di Ghouta Timur, badan koordinasi untuk bantuan dan bantuan di daerah, telah mendokumentasikan kasus-kasus diare di kalangan anak-anak.

Ribuan kasus diare dan infeksi usus dilaporkan antara anak-anak karena berbagai alasan, termasuk kurangnya makanan, air dan kebersihan sebagai akibat dari blokade“, katanya.

Menurut Departemen Sumber Daya Air, infrastruktur air penting di seluruh negeri telah mengalami kerusakan parah karena genosida yang sedang berlangsung. Sekitar setengah dari sistem penyediaan air dan sanitasi rusak atau tidak berfungsi sepenuhnya.

Dalam banyak kasus, anak-anak harus berjalan berkilo-kilo meter untuk mencapai titik terdekat pasokan air. Di sisi lain, untuk beberapa dari mereka, ini adalah kesempatan untuk meninggalkan rumah dan bermain, terutama di daerah di mana sebagian besar anak-anak tidak memiliki kesempatan lain untuk menikmati kegiatan rekreasi.

 

menyiapkan jerigen air
menyiapkan jerigen air

mengantre air dengan gembira
mengantre air dengan gembira

 

bahu-membahu memompa air
bahu-membahu memompa air

beban cobaan terasa ringan saat dilakukan bersama
beban cobaan terasa ringan saat dilakukan bersama

menanti giliran
menanti giliran

menuangkan air dengan hati-hati
menuangkan air dengan hati-hati

 

air ditampung di wadah bekas apa saja
air ditampung di wadah bekas apa saja

kakak beradik ini menikmati beratnya wadah air yang diangkut dengan penuh ketulusan
kakak beradik ini menikmati beratnya wadah air yang diangkut dengan penuh ketulusan

Saya tidak berjalan sendiri. Saya menunggu anak-anak tetangga berjalan di sepanjang jalan dengan saya. Kami bersenang-senang dan bermain dengan air-tapi memastikan kita jangan sia-siakan,” kata Wafaa (8).

Saya menikmati tugas [ini]. Ibuku memanggil saya Gheimeh (berarti raincloud” dalam bahasa Arab). Kau tahu kenapa? Karena saya membawa pulang air? Saya suka nama panggilan saya,Wafaa menambahkan dengan senyum. Subhanallah, berilah mereka curahan hujan-Mu yang suci dan mensucikan yaa Robbana. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...