Berita Dunia Islam Terdepan

Suara-suara dari Gaza: saat korban selamat angkat bicara

4

JALUR GAZA (Arrahmah.com) – Sebulan telah berlalu sejak serangan “Israel” di Gaza dimulai. Rakyat Palestina di wilayah Gaza yang terkepung masih mengurus luka mereka setelah empat minggu perang dan kehancuran.

Warga Palestina telah menuntut untuk mengakhiri delapan tahun blokade “Israel” di Gaza dan pembebasan tahanan Palestina, namun “Israel” telah menolak permintaan tersebut.

Al Jazeera mengunjungi daerah utara, tengah, dan selatan Jalur Gaza untuk mendengar apa yang dikatakan orang-orang tentang serangan itu.

voice 2

Jamal Salman, (56), petani

Kami dipaksa untuk meninggalkan rumah kami dan mencari perlindungan ke sekolah UNRWA. Tapi sayangnya, peluru kebencian mengejar kami bahkan ke sekolah-sekolah di mana kami pikir kami akan aman. Baru hari ini kami bisa menerima belasungkawa. Hati kami sangat sedih. kami kehilangan orang yang kami cintai yang tidak dapat diperkirakan dengan harga apapun.

Sebulan kemudian, kami telah selamat untuk menceritakan kisah tentang bagaimana anggota keluarga kami dibantai oleh tank “Israel”. Warga sipil mencari kehidupan yang bisa terbebas dari bahaya ini.

voice 3

Abu Osama Nofal, (51), guru

Tiga menit sebelum dimulainya 72 jam gencatan senjata, perang masih berlanjut. Jika itu adalah membuat kami harus kehilangan anak-anak kami, saya dapat meyakinkan “Israel” bahwa semua wanita Gaza melahirkan secara alami.

Sebulan kemudian, saya berdiri di atas reruntuhan rumah-rumah yang dihancurkan dan mengatakan, kami memenangkan perang ini. Apa yang telah dicapai “Israel”? Mereka membunuh anak-anak, perempuan, dan orang tua, tetapi pejuang perlawanan tetap tak tersentuh.

Anda membunuh satu, kami akan tumbuh 10. Saya berdiri sekarang dan mengatakan, “Israel” memenangkan perang atas batu-batu yang telah dihancurkan, tetapi perlawanan Palestina telah mengalahkan semua “Israel”.voice 4

Abdullah El Hageen, (54), pengangguran

Saya tidak pernah menyalahkan Hamas atau faksi perlawanan Palestina kami. Kehancuran yang kami alami ini disebabkan oleh “Israel” yang menjajah di atas tanah ini dan keheningan Arab.

Saya sekarang tidak punya rumah, karena rumah saya dibom. Sebuah perang yang melanda warga sipil selama satu bulan bisa terjadi hanya karena keheningan pemimpin Arab.

Ini adalah pilihan yang harus kami buat – Apakah kami mati, atau kami menjalani kehidupan yang bermartabat.

voice 5

Eid Sabaat, 60, insinyur

Selama perlawanan ini ada, maka kemenangan itu in sya Allah akan datang pada masa mendatang, perlawanan akan membuat kemenangan yang nyata. Sebulan kemudian, saya ingin memberitahu “Israel”, yang membuat keputusan untuk memulai perang ini: Adapun kehancuran ini, kami akan memperbaikinya.

Adapun kerusakan ini, bisa jadi bukan kami yang akan membangun kembali, tetapi anak-anak kami akan membangunya.

“Israel” memiliki agenda, tetapi tidak ada pembenaran untuk menargetkan penduduk sipil.

voice 6

Ummu Yusuf Shabaat, (50), ibu rumah tangga

Mereka ingin mengakhiri masalah di Timur Tengah. Tapi saya dapat meyakinkan mereka, bahwa kami akan tetap bertahan, dan satu martir akan menumbuhkan 1.000 orang, karena orang-orang Palestina tidak akan menyerah.

Saya menyalahkan negara-negara Arab yang tidak memihak kami. Perang ini seharusnya tidak terjadi. Saya merasa semua orang Arab bersekongkol melawan kami, karena mereka ingin menyingkirkan kami, rakyat Palestina.

Saya telah tinggal di sini selama 14 tahun, dan saya tahu Tuhan akan memberi imbalan atas kerusakan ini.

voice 7

Yusuf Rashwan, (28), tukang roti

Dia [Presiden Palestina Mahmud Abbas] dalam perjanjian dengan “Israel” untuk melukai rakyatnya, sehingga ia bisa membersihkan politik partai Islam di Gaza. “Israel” gagal dalam perang ini. Abu Mazen adalah pengkhianat yang meninggalkan kami sendirian. [Presiden Mesir] El-Sisi juga telah menjadi bagian dari perang ini dalam rangka untuk membawa Abu Mazen kembali ke Gaza.

Terima kasih kepada Tuhan, Hamas mencapai begitu banyak keberhasilan dengan ketabahannya. Orang-orang bergegas ke sini untuk membeli roti selama perang dan kami tidak takut perang, seperti saat ini sebuah serangan dari udara, yang dilancarkan oleh para pengecut.

voice 8

Ismail Ridwan, (45), pegawai negeri sipil

Ini adalah perang yang tidak akan berakhir – ini hanya jeda untuk sementara waktu, tetapi apakah kami suka atau tidak, kami harus melupakan adegan melarikan diri seperti yang terjadi selama tragedi al-Nakba [pengusiran paksa sekitar 750.000 warga Palestina setelah pembentukan “Israel” pada tahun 1948].

Satu bulan kemudian, puluhan ribu rumah telah rusak. Tidak diragukan lagi, kami kehilangan begitu banyak dalam perang ini setelah puluhan ton bahan peledak “Israel” dijatuhkan di Gaza.

Pelawanan memenangkan perang, tetapi begitu pula ketahanan rakyat Gaza. Tak ada tempat untuk pergi sekarang, kami memiliki “Israel” di depan kami, dan pantai di belakang kami. Kami harus menghadapi tantangan ini, karena ini adalah tanah kami.

voice 9

Muhammad Kullab, 56, pekerja bangunan

Saya berharap bahwa Mesir akan membuat kondisi perlawanan berhasil. Arab sedang menonton kami. Saya terkejut oleh keheningan Arab. Mengapa mereka hanya menonton ketika Gaza dibantai? Dimana Arabisme? Dimana Arabisme? Tidak ada Arabisme. Saya yakin dalam ketahanan ini.

voice 10

Osama Ejelah, (9), pelajar

Bahkan apartemen kami telah dibom. Tujuannya adalah untuk membuat kami mengungsi ke sekolah-sekolah PBB dan kemudian menjadi target peluru tank. Seperti yang kalian lihat tiga toko kami benar-benar hancur, tapi saya yakin sepenuhnya dalam hati saya bahwa Allah akan memberikan imbalan kepada kami.

Sampai hari terakhir perang, kami tetap di apartemen kami, tapi ketika apartemen sebelah rusak, kami berlari untuk mencari perlindungan di tempat kakek saya di Shujaya, dan lagi-lagi ada bom di sana.

Kami akhirnya pergi ke kerabat di barat. Tidak ada tempat yang aman. Bahkan rumah sakit al-Shifa menjadi sasaran.

voice 11

Abu Alaa Al Mazari, (58), petani

Tidak ada yang memenangkan perang ini, tidak salah satu pihak. Saya hanya menyalahkan satu sisi: yaitu negara-negara Arab untuk diamnya mereka yang memberi lampu hijau kepada “Israel” untuk membunuh tanpa pandang bulu.

Semua orang Arab tidak menyukai kami rakyat Palestina, karena kami melawan pendudukan paling kotor, yang menempel tanah kami dan mempertahankan dukungan Arab.

voice 12

Umm Salam Abulbayed, (35), ibu rumah tangga

Dan saya katakan kepada kelompok perlawanan: Majulah, kami berada di belakang kalian. Saya mengatakan ini meskipun kehilangan rumah saya dan beberapa anggota keluarga terluka. Saya mengatakan ini meskipun rasa sakit dan luka yang mendalam. Jika saya harus menggambarkan perang yang terjadi bulan ini: Ini adalah perang teror.

Perang ini membuat saya hanya percaya pada kelompok perlawanan, dan perlawanan akan mengakhiri pendudukan ini. Ini adalah perlawanan yang membela kami dan jiwa kami – dunia sedang mengawasi kami, tetapi mereka tidak melakukan apapun terhadap kami.

(ameera/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...