Berita Dunia Islam Terdepan

Perwira “Israel”, tanpa bantuan agresi udara, tentara kami tak selamat masuk-keluar Gaza

penarikan pasukan "israel"
7

GAZA (Arrahmah.com) – Sekiranya tidak ada operasi militer dari udara melalui pesawat mata-mata yang membawa rudal, pesawat F16 dan F15, dipastikan pasukan artileri dan infanteri tidak bisa maju, tak satu tentara pun bisa masuk ke Jalur Gazaa, ungkap seorang perwira senior Zionis, sebagaimana dilaporkan oleh Pusat Informasi Palestina, Rabu (6/8/2014).

Kepada media Zionis, perwira ini mengatakan, “sebelum pasukan artileri dan infanteri masuk ke Jalur Gaza, pesawat F16 dan F15 menjatuhkan ribuan bom yang beratnya antara 1 dan 1,5 ton serta 250 kg ke wilayah yang pada bangunan penduduk yang terletak antara pagar perbatasan sebagai tahap awal untuk menghancurkan terowongan-terowongan dari udara.”

Mulanya, meski serangan ke wilayah perbatasan itu, pasukan infanteri belum dapat melaju setelah mengetahui kenyataan luar biasa tentang terowongan-terowongan tersebut. Maka pesawat-pesawat udara Zionis kembali melancarkan serangan di baris pertama dari bangunan-bangunan penduduk untuk melapangkan pasukan darat masuk ke Jalur Gaza. Aksi serangan ini membutuhkan waktu sekitar 10 hari sampai pasukan darat diizinkan maju dan masuk ke Jalur Gaza.

Perwira senior Zionis menambahkan bahwa, operasi darat yang pertama, terjadi sangat lambat. Tank-tank hanya bisa maju tiga meter dalam tiga jam. Artinya, hanya bisa maju satu meter dalam satu jam. Hal itu dikarenakan khawatir akan bom ranjau yang ditanam orang-orang bersenjata Palestina di dalam drum.

Barulah setelah pasukan maju menuju bangunan-bangunan penduduk di sepanjang perbatasan Jalur Gaza, mereka mengerahkan kesatuan bom dan dinamit untuk menghancurkan seluruh bangunan dengan menyisakan sejumlah bangunan untuk dijadikan sebagai tangsi militer untuk para sniper dan tempat untuk beristirahat para prajurit Zionis.

Perwira Zionis ini menambahkan, “Orang-orang bersenjata Palestina memerangi kami secara berhadap-hadapan dan kami tidak mengatahui dari mana mereka keluar. Tidak semua yang menyerang prajurit kami dilakukan Mujahidin Gaza secara berhadap-hadapan. Seperti hantu, mereka keluar dari terowongan-terowongan yang kami tidak tahu dari mana mereka keluar.

Sementara, serangan udara ke rumah-rumah sangat intenrif dan massif. Tak ada yang tersisa di permukaan tanah. “Sekiranya angkatan udara tidak turun tangan dan pesawat-pesawat F16 turut serta dalam pertempuran dengan para pejuang bersenjata Palestina secara berhadap-hadapan, dipasatikan tidak ada seorang pun dari serdadu Zionis yang keluar hidup-hidup dari Jalur Gaza,” ujarnya kecewa.

Dia juga mengatakan, “sampai hari-hari terakhir, peran utama dimainkan oleh pesawat tempur untuk menjamin keamanan keluarnya pasukan artileri dan infanteri dan Jalur Gaza. Sekiranya bukan karena pesawat-pesawat tersebut tentulan pasukan infanteri tidak bisa keluar dari Jalur Gaza dengan selamat.”

misi penyelamatan pasukan "israel" yang terluka
misi penyelamatan pasukan “israel” yang terluka

evakuasi mayat tentara "israel"
evakuasi mayat tentara “israel”

(adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...