Lelaki yang menghitung jumlah mayat di Gaza

2

GAZA (Arrahmah.com) – Di dalam kantornya yang sempit di rumah sakit Shifa, Ashraf alQidra sibuk dengan panggilan telepon yang tidak pernah berhenti berdering, membawa kabar berita tentang korban terbaru akibat operasi militer “israel” yang menghancurkan Gaza yang telah berlangsung selama 20 hari.

Dengan lebih dari 1.060 orang tewas dan lebih dari 6.000 terluka, menghitung jumlah orang yang mati adalah pekerjaan penuh waktu bagi juru bicara departemen kesehatan yang berusia 41 tahun itu untuk layanan darurat Gaza.

Sejak operasi militer “Israel” yang dimulai pada tanggal 8 Juli, Qidra hanya tidur selama dua jam pada malam hari di kantornya, stafnya memperbarui data-data korban terbaru dari serangan “Israel”, teleponnya terus berdering saat wartawan bertanya tentang rincian jumlah korban terbaru.

Dia sedang berbaring untuk beristirahat, tapi mendadak dia terbangun saat asistennya bergegas masuk.

Dokter Qidra, ada banyak banyak yang tewas dan terluka dalam penembakan di rumah sakit Syuhada!” seru asisten terengah-engah.

Dokter Qidra segera mencatat saat telepon berdering yang menyampaikan berita tentang korban yang meninggal dan cedera akibat agresi “Israel” di Gaza.

Dia menelpon rumah sakit, mengkoordinasikan upaya untuk melacak korban yang terluka.

“Tidak ada tempat yang aman dari serangan “Israel”,” kata Qudra, seorang pria tinggi dengan jenggot yang rapi yang telah melakukan pekerjaan itu selama empat tahun.

Mereka menargetkan rumah sakit AlWafa, rumah sakit Shahada, dan rumah sakit Eropa, yang saya takutkan akan terjadi,” katanya.

Saya tidak ragu bahwa mereka akan menghantam rumah sakit ini di beberapa titik,” katanya, sambil mengawasi keluar jendela saat ambulans membongkar korban yang terluka.

Dia mengatakan bahwa 18 rumah sakit, klinik dan pusat kesehatan telah dihantam dan mengalami kerusakan oleh serangan “Israel”.

AlSyifa adalah rumah sakit terbesar dari tujuh rumah sakit di Gaza, yang semuanya telah bekerja sepanjang waktu sejak operasi militer “Israel” yang dimulai pada tanggal 8 Juli.

Panggilan telepon kembali masuk – lima korban yang lain tewas dan sedikitnya 70 terluka, di antaranya dokter dan paramedis dalam serangan di rumah sakit Syuhada di Khan Younis.

Telepon berdering lagi. Tapi kali ini dari istrinya.

Qidra bertanya tentang kabar keempat anaknya, dan meyakinkan keluarganya bahwa ia masih berada dalam keadaan yang aman dan baik.

Qidra menjenguk keluarganya hanya sekali dalam tiga minggu terakhir.

Saya merindukan mereka,” akunya.

Dan seperti banyak warga Gaza pada umumnya, ia berjuang untuk mendukung mereka.

Meskipun peran pentingnya, Qidra, yang baru-baru ini memenuhi syarat sebagai dokter, belum dibayar selama beberapa bulan.

Sampai dua bulan lalu, Qidra menjabat sebagai juru bicara kementerian kesehatan dalam pemerintahan Hamas, tapi Hamas kehabisan dana untuk membayar pegawai pemerintah, dan pembayaran ditanggung oleh pemerintahan di Ramallah.

Tapi dia tidak menganggap dirinya beraliansi dengan Hamas, dan menegaskan bahwa pekerjaannya adalah sebagai tugas kemanusiaan.

Saya sangat percaya pada misi kemanusiaan saya,” dia berkata bahwa pekerjaanya menjawab sekitar 700 panggilan telepon per hari.

Musuh sudah terlampu gila, ada bencana setelah bencana.

Setiap malam, ia melakukan konferensi pers di rumah sakit di mana ia membacakan angka-angka dan nama-nama korban.

Tapi sebelum melakukan konfrensi pers, setiap detail dengan cermat dicatat dan posting di Twitter dan Facebook dalam bahasa Arab.

Bagi wartawan yang meliput konflik Gaza, al-Qidra adalah satu-satunya sumber informasi. Dengan jumlah korban yang meningkat begitu cepat, kadang-kadang dengan 100 kematian per hari, hal itu akan menjadi tugas yang mustahil untuk secara independen memverifikasi setiap korban.

Qidra menegaskan bahwa angka itu bertambah.

Statistik yang kami gunakan dan kami terbitkan adalah akurat dan obyektif,” katanya, dengan bangga tapi lelah.

Pengalaman pertamanya dari konflik besar antara “Israel” dan Hamas adalah pada bulan November 2012 saat 177 warga Palestina dan enam warga “Israel” tewas dalam delapan hari konfrontasi.

Kali ini, ia mengakui, konflik dengan pasti mempengaruhi dirinya secara emosional.

Saya melihat mayat-mayat dan bagian tubuh setiap saat,” katanya.

“Tapi apa yang benar-benar sampai ke saya adalah melihat wanita dan anak-anak yang telah tewas dalam penembakan.

(ameera/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.