Menjijikkan, ternyata begini cara "Israel" melakukan pencitraan kepada dunia

9

GAZA (Arrahmah.com) – Dalam rangka memperbaiki citranya di luar negeri, pemerintah “Israel” berencana untuk memberikan beasiswa kepada ratusan mahasiswa di tujuh universitas, dan sebagai balasannya mereka harus memposting Facebook dan tweets yang berisi propaganda “pro-Israel” bagi pembaca di luar negeri.

Para siswa yang menyebarkan propaganda “pro-Israel” ini tidak boleh mengungkapkan secara online bahwa mereka didanai oleh pemerintah “Israel”, menurut korespondensi yang mengungkap tentang rencanaIsrael” dalam surat kabar Haaretz.

Kantor Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang akan mengawasi program ini, menegaskan bahwa peluncuran propaganda “pro-Israel” ini bertujuan untuk memperkuat diplomasi publik “Israel”.

Daniel Seaman, pejabat yang telah merencanakan program ini, menulis dalam sebuah surat pada 5 Agustus yang ditujukan kepada badan otorisasi proyek-proyek pemerintah bahwa gagasan itu mengharuskan keterlibatan pemerintah dalam program propaganda ini tidak terlihat menonjol, dan oleh karena itu penting untuk melibatkan mahasiswa, tanpa hubungan politik atau afiliasi.

Menurut rencana tersebut, para mahasiswa itu akan diatur dalam unit-unit di masing-masing universitas, dengan kepala koordinator yang akan menerima beasiswa penuh, koordinator untuk bahasa, grafis dan penelitian akan mendapatkan beasiswa yang lebih rendah, dan mahasiswa yang disebut aktivis” akan menerima beasiswa minimal”.

Para ajudan Netanyahu mengatakan bahwa topik utama yang akan dibicarakan oleh unit-unit ini adalah terkait dengan isu-isu politik dan keamanan, melawan seruan untuk memboikotIsrael” danmemerangi” mereka yang berupaya untuk mempertanyakan legitimasiIsrael”. Para pejabat mengatakan bahwa para mahasiswa penyebar propaganda ini akan menekankan nilai-nilai demokrasiIsrael”, kebebasan beragama dan pluralisme.

Tapi Alon Liel, mantan direktur jenderal kementerian luar negeriIsrael”, mengkritik rencana tersebut sebagai sesuatu yang cukup menjijikkan”. Mahasiswa seharusnya dididik untuk berpikir bebas. Ketika Anda membeli pikiran seorang mahasiswa, ia akan menjadi boneka dari hibah pemerintah “Israel” ini,” katanya. Anda dapat memberikan beasiswa untuk hal-hal seperti melakukan pekerjaan sosial atau mengajar, tetapi tidak untuk melakukan propaganda tentang isu-isu yang kontroversial bagi pemerintah.”

(ameera/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.