Bukan Hamas, tapi "Israel", yang merubah warga Palestina sebagai "tameng manusia'

34

GAZA (Arrahmah.com) – Berbicara pada Jum’at pagi (18/7) saat pasukan “Israel” melanjutkan serangan darat terbaru di Jalur Gaza, PMIsrael” Benjamin Netanyahu menggambarkan Tentara Pertahanan “Israel” (IDF) sebagai tentara yang bermoral, tidak seperti yang lain“. Dia juga menambahkan bahwa mereka yang bertanggung jawab atas kehancuran rakyat sipil adalah Hamas, dan Hamas sendiri, yang menggunakan warga sipil sebagai tameng manusia.”

Ini merupakan lagu lama yang selalu disenandungkan oleh “Israel” untuk mengelabui media internasional dan untuk mencari pembenaran atas invasinya terhadap Gaza. Namun pada kenyataannya, militer “Israel” itu sendiri yang merubah rakyat Palestina sebagai perisai manusia’, dan melucuti mereka dari status mereka sebagai rakyat sipil yang dilindungi oleh hukum internasional.

Sebagai buntut dari Operation Cast Lead‘, surat kabar “Israel” Haaretz menerbitkan sebuah artikel tentang nasihat hukum yang diberikan kepada angkatan bersenjata negara itu oleh divisi hukum internasional (ILD) dari Kantor Jenderal Advokat Militer. Nasehatnya sebagai berikut:

Orang-orang yang masuk ke rumah mereka meskipun telah ada peringatan, tidak perlu diperhitungkan ke dalam korban sipil, karena mereka adalahtameng manusia sukarela”. Dari sudut pandang hukum, saya tidak harus mempertimbangkan mereka. Dalam kasus orang-orang yang kembali ke rumah mereka untuk melindungi rumahnya, mereka telah mengambil bagian dalam pertempuran.

Dengan kata lain, militer “Israel” telah melucuti status warga sipil Palestina di Jalur Gaza yang dilindungi oleh hukum internasional, dengan menyebut mereka perisai manusia sukarela‘. Dengan melabeli mereka sebagai “tameng manusia” hal ini menjadi pembenaran bagi “Israel” untuk menyerang mereka.

Dalam artikel yang sama, seorang pejabat ILD membenarkan menargetkan seluruh infrastruktur pemerintahanGaza.

Rakyat Palestina yang mecoba untuk mempertahankan rumah-rumah mereka, mempertahankan tanah mereka, menghadapi pesawat-pesawat tempur “Israel” dengan dada mereka, ini yang disebut oleh “Israel” sebagai “tameng manusia”. Rakyat Palestina bukan “tameng manusia” bagi Hamas, tapi mereka mencoba untuk mempertahankan apa yang menjadi hak mereka dari kebrutalan “Israel”.

(ameera/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.