Puisi: "Seorang laki-laki tua dan seorang pemuda di Gaza"

115

Seorang laki-laki tua memegang sebuah plakat yang bertuliskan,
Kalian mengambil airku, membakar pohon-pohon zaitunku,
Menghancurkan rumahku, mengambil pekerjaanku, mencuri tanahku,
Memenjarakan ayahku, membunuh ibuku,
Membombardir negaraku, Membuat kami semua kelaparan,
Menghina kami semua, tapi aku yang disalahkan:
Aku menembakkan roket balasan.

Berikut ini adalah beberapa kidung munafik
Dari Kitab Zionis Mazmur
Yang digunakan untuk membenarkan
Meletakkan limbah ke seluruh negara
Dan seluruh penghuninya:

Kita harus melemparkan Gaza kembali ke Abad Pertengahan
Menghancurkan semua infrastruktur termasuk jalan dan air
kata Eli Yishai, mantan Wakil Perdana Menteri.

“Jangan sampai ada listrik di Gaza,
Jangan ada bensin atau kendaraan yang bergerak, jangan sampai ada.
Kita perlu meratakan seluruh wilayah itu
Meratakan seluruh Gaza,
kata wartawan “Israel” Gilad Sharon di Jerusalem Post.

“Tidak ada orang yang tak berdosa di Gaza. Habisi mereka semua…
Bunuhlah warga Gaza tanpa pikir-pikir atau belas kasihan.
kata Michael BenAri, anggota Knesset.

Gaza harus dibom, mau tak mau penduduknya harus lari ke Mesir
Kidunf Israel Katz, seorang Menteri Perhubungan.

Gaza harus dibersihkan dengan bom“,
kata Avi Dichter, seorang Menteri Pertahanan “Israel”.

“Tentara “Israel” harus belajar dari Suriah
Cara menyembelih musuh,
kata RabiIsrael” Yaakov Yosef.

Di sini ada Ze’ev Jabotinsky, pengagum Mussolini
Dan godfather militerisme Zionis,
Yang membenarkan pengusiran rakyat Palestina
Dari rumah mereka pada tahun 1940:
Dunia telah menjadi terbiasa dengan ide
Migrasi massa dan sudah menjadi menyukai mereka.

Jabotinsky menambahkan, Hitler telah menjajdikan ide ini baik di mata di dunia.”

Sungguh ironis bahwa Jabotinsky menggunakan Hitler
Sebagai preseden untuk mengusir warga Palestina
Sejak pengusiran paksa berada di antara dakwaan terhadap Adolf Eichmann
Salah satu arsitek dari Holocaust Nazi
Ditangkap di Argentina, diadili dan digantung di “Israel.”

Tidak terpengaruh, mantan kepala rabbi,
Mordechai Elyahu, mendesakIsrael”,
tentaranya dan pemerintahnya
Untuk menerapkan pilihan Nazi
Terhadap warga Palestina.
Untuk melaksanakan serangkaian pemboman di pusat penduduk Palestina di Gaza
Dia mendesak pembunuhan tanpa pandang bulu terhadap warga sipil“.
Atas dasar agama.

Empat puluh dua jalan di “Israel”
Telah dinamai, setelah burung cuckoo bersenjata
Burung cuckoo kejamIsrael”
Menggusur burung asli
Dari sarang Palestina,
Dan kemudian membunuh mereka.

Membara setiap kali rakyat Palestina melawan
Dengan kehilangan harapan yang meningkat
Dan terlepas dari banyaknya rintangan
Untuk mendapatkan kembali tanah leluhur mereka,
Israel” menyanyikan Kematian bagi orang Arab
orang Yahudi adalah saudara, orang Arab adalah bajingan,”
Anggota parlemenIsrael”, Ayelet Shaked, menyerukan
Genosida warga Palestina di Facebook
Dan mendukung “pembantaian ibu Palestina yang telah melahirkan ular kecil,

Dua gadisIsrael” memegang spanduk
Membenci Arab bukanlah rasisme, itu martabat!”
Rabi Noam Perel, kepala Bnei Akiva
Organisasi pemuda Zionis terbesar dunia,
Mendesak di halaman Facebooknya bahwa IDF,
Angkatan Pertahanan “Israelharus diubah
menjadi tentara penuntut balas,
Yang tidak akan berhenti hanya di 300 nyawa orang Palestina

Dan, kemudian dihasut oleh atavisme fasis,
Yahudi “Israel” mengamuk
Mencari untuk mengalahkan setiap orang Arab yang mereka hadapi.

Pada 2 Juli 2014,
Seorang pemuda di Gaza,
Muhammad AbuKhdeir,
Seorang anak berusia 16 tahun
Ditarik ke dalam mobil
Dan diculik di Yerusalem Timur
Dalam perjalanan pulang dari masjid.

Dia diikat dan dipukuli;
Dituangkan bensin ke dalam mulutnya
Dan dia dibakar hidup-hidup.

Tubuhnya ditemukan di hutan Yerusalem;
Babak belur di kepala
Dan dengan sisa arang di paru-parunya
Menunjukkan ia masih bernapas
Saat dibakar.
Sembilan puluh persen tubuhnya hangus.

Korban lainnya berjatuhan dari slow motion genosidaIsrael”
Sebuah holocaust yang kali ini
Dibiayai dan didukung secara tidak kritis
oleh ‘orang baik’,
Yang secara internasionalhebat dan baik”,
Dalam paduan suara bernyanyi
Untuk membela hak “Israel” untuk mempertahankan diri
Membela yang tidak pantas dibela.

*Terjemahan puisi dari Heathcote Williams, seorang penyair Inggris, aktor dan pemenang penghargaan dramawan. Dia memberikan kontribusi puisi ini untuk PalestineChronicle.com.

(ameera/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.