Berita Dunia Islam Terdepan

Isteri cendekiawan Muslim Uyghur mengkhawatirkan suaminya

Ilham Tohti
6

BEIJING (Arrahmah.com) – Istri cendekiawan etnis minoritas Uyghur Ilham Tohti mengkhawatirkan kesehatannya setelah terungkap bahwa ia tidak diberi makan dan air yang memadai, lansir RFA, (26/6/2014).

Kelompok hak asasi Uyghur menyebutkan kondisi Tohti selama dipenjara merupakan pelanggaran hak asasi manusia dan menuntut dia diberikan akses ke perawatan medis yang tepat.

Guzelnur mengatakan bahwa meskipun salah satu dari dua pengacara yang bertemu Tohti di sebuah pusat penahanan di wilayah Xinjiang China barat laut, Kamis mengatakan kepadanya bahwa kesehatannya tidak berisiko, ia prihatin tentang penurunan berat badannya yang mendadak jelang Ramadhan.

Dia meminta pihak berwenang untuk mengizinkan keluarganya untuk bertemu dengan Tohti, ujar advokat lama dari Hak Uyghur dan pengkritik keras kebijakan Cina di wilayah Xinjiang.

“Suami saya tidak memiliki penyakit sebelumnya,” katanya kepada RFA Uyghur Service. “Meskipun pengacara mengatakan ia baik-baik saja, saya khawatir karena ia kehilangan 16 kilogram.”

Pengacara Li Fangping telah menghubungi Guzelnur setelah pertemuannya dengan Tohti untuk meyakinkan bahwa suaminya dalam kondisi sehat.

“Dia mengatakan kepada saya bahwa kesehatan suami saya baik dan tidak khawatir tentang hal itu terlalu banyak,” kata Guzelnur.

Hukuman

Tohti telah memberitahu Li dan pengacara lain (Wang Yu) dalam pertemuan pertama mereka sejak dibawa ke tahanan bahwa ia diberi makan dan diberi satu setengah gelas air selama 10 hari pada bulan Maret dalam sebuah hukuman yang jelas karena gagal untuk bekerja sama dengan pihak berwenang.

Dia mengatakan kepada mereka bahwa kekurangan makanan dan air membuatnya turun berat badan sebanyak 16 kilogram.

Sebelumnya pada bulan Januari, selama hari-hari awal di tahanan, Tohti telah mengadakan mogok makan selama 10 hari sebagai protes terhadap makanan yang disajikan kepadanya yang tidak mengikuti hukum konsumsi makanan halal dalam syari’at Islam.

Tohti diseret dari rumahnya di ibukota Cina oleh puluhan polisi pada 15 Januari, dan resmi ditahan pada 20 Februari atas tuduhan separatisme, dan secara akademik telah diberhentikan dengan tuduhan sebagai sarjana palsu.

Dia juga dipecat sebagai profesor ekonomi di Universitas Pusat untuk Nasionalitas di Beijing, di mana ia telah mengajar selama bertahun-tahun.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan bahwa penahanan Tohti adalah bagian dari strategi luas Beijing untuk meredam suara Uyghur sebagai mayoritas Muslim, yang menyebut Xinjiang sebagai tanah air mereka.

Hal ini juga menggarisbawahi peningkatan sikap Beijing garis keras terhadap perbedaan pendapat seputar Xinjiang, di mana Uyghur mengatakan mereka telah lama mengalami diskriminasi etnis, kontrol agama yang menindas, dan ditekan terus dalam kemiskinan dan pengangguran.

Kelompok hak asasi Uyghur telah menyatakan keprihatinan atas nasib Tohti di bawah penahanan.

Pelanggaran hak asasi

Proyek Hak Asasi Manusia Uyghur (UHRP) yang berbsais di Washington mengatakan pihaknya mempertimbangkan kondisi pemenjaraannya sebagai pelanggaran standar hak asasi manusia internasional. UHRP mengatakan pihak berwenang Cina harus memungkinkan Tohti mendapatkan akses perawatan medis yang tepat dan membebaskannya.

UHRP juga meminta masyarakat internasional, khususnya pemerintah yang bersangkutan, untuk memanggil Beijing untuk menjelaskan penanganan kasus Tohti itu.

“Perlakuan pemerintah China terhadap Ilham Tohti adalah skandal,” kata direktur UHRP, Alim Seytoff dalam sebuah pernyataan.

“Dengan standar apapun, kekurangan makanan dan air sebagai semacam retribusi untuk kejahatan yang tidak dilakukannya itu kejam,” katanya.

“Kebrutalan negara-sanksi ini terjadi padanya hanya karena ia ingin melakukan diskusi rasional dan terbuka tentang diskriminasi dokumentasi dan marginalisasi orang-orang Uyghur di China,” kata Seytoff.

Guzelnur mengatakan ia telah meminta Li untuk mendesak pihak berwenang untuk memungkinkan keluarga Tohti, terutama ibunya yang sakit, untuk mengunjunginya.

“Saat ini, ibunya sakit,” katanya, menambahkan bahwa ia telah mengatakan kepada Li bahwa “bahkan jika saya tidak bisa bertemu dengan dia, hanya menemukan cara untuk ibunya untuk mengunjunginya.”

Pihak berwenang mengatakan mereka akan mengizinkan hanya Li dan Wang Yu yang mendapatkan akses berjumpa Tohti.

Dibenarkan

Guzelnur juga mengatakan ia yakin bahwa suaminya akan terbukti benar dan dibersihkan nama baiknya.

“Ketika kami menikah, Ilham mengatakan kepada saya dengan jelas bahwa ia akan memperjuangkan hak-hak orang-orang Uyghur dalam hukum Cina dan mempromosikan pandangan ini melalui website-nya Uyghur online,” katanya.

“Saat ini, sudah setengah tahun sejak penahanannya dan saya telah ditinggalkan sendirian dengan dua anak. Saya tahu suami saya telah mengambil jalan yang benar dan itulah sebabnya saya mendukung dia. “

“Saya juga mengatakan kepada anak-anak saya, ‘Ayahmu adalah orang yang baik dan Anda harus bangga padanya.'”

Universitas Tohti berhenti membayar gajinya bulan lalu, meninggalkan Guzelnur dan dua anak-anak muda mereka sedikit tabungan untuk bertahan hidup berjuang untuk mengatasi kepergiannya. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...