Pasukan otoritas kafir Cina perketat Xinjiang

11

BEIJING (Arrahmah.com) – Otoritas kafir di wilayah barat laut ibukota Cina, Xinjiang telah meningkatkan langkah-langkah keamanan menjelang peringatan lima tahun kerusuhan etnis mematikan di ibukota wilayah Urumqi, dengan peningkatan yang terlihat dalam jumlah polisi bersenjata di jalan-jalan, kata penduduk kepada RFA pada Kamis (3/7/2014).

“Seluruh kota dalam upaya pengamanan, dan jumlah personel serta kendaraan patroli telah meningkat dengan jelas,” seorang penduduk Urumqi bermarga Zhang mengatakan kepada RFA, Kamis (3/7).

“Jumlah polisi tidak memadai untuk operasi ini, sehingga mereka telah menyewa banyak orang lain untuk menjaga stabilitas, termasuk relawan warga, tim patroli, dan para kapten brigade ban merah,” kata Zhang, mengacu pada berbagai kelompok sipil dan keamanan lingkungan tim yang bertugas untuk mengawasi warga lokal, sebagian besar penghuni dan orang daerah.

“Mereka melakukan patroli dan latihan di jalanan sekarang, aku sering melihat mereka,” katanya.

Zhang mengatakan pemerintah juga telah mengumumkan pembatasan di SPBU di kota.

“Saya telah melihat pemberitahuan di sejumlah SPBU mengatakan bahwa penjualan bensin dalam wadah [selain tangki bensin kendaraan] dilarang, tanpa memandang etnis,” katanya.

Serangan mematikan

Cina terguncang menyusul serangkaian serangan mematikan yang dipersalahkan kepada gerilyawan di Xinjiang, kampung halaman tradisional Uighur. Selama ini, mereka mengeluh telah lama mengalami diskriminasi etnis, kontrol agama yg menindas, dan terus ditekan dalam kemiskinan dan pengangguran.

Pada tanggal 22 Mei, penyerang tak dikenal membajak dua kendaraan bermotor ke pasar terbuka di Urumqi dan membawa bahan peledak, meninggalkan 31 orang tewas dan lebih dari 90 terluka dan mendorong pemerintah untuk meluncurkan kampanye “anti-terorisme” selama satu tahun di wilayah tersebut.

Korban tewas pada insiden tersebut diyakini menjadi yang tertinggi dalam kekerasan Xinjiang sejak kerusuhan berdarah di Urumqi pada tahun 2009 antara Uighur dan mayoritas China Han, meninggalkan hampir 200 orang tewas.

Dilxat Raxit, juru bicara Kongres Uighur Dunia (WUC) yang diasingkan, mengatakan kepada RFA bahwa ketegangan sudah semakin tinggi, terlebih ulang tahun insiden ini bertepatan dengan bulan suci Ramadhan.

Dalam menjalankan ibadah selama Ramadhan 1435 H, Muslim Uighur telah dibayangi pengawasan dari pejabat keamanan lingkungan dan kamera keamanan di setiap masjid.

“Kebijakan ini sangat menindas selama Ramadhan dan peringatan 5 Juli, bersama dengan serangkaian bentrokan baru-baru ini, berarti (akan) ada rasa panik,” kata Raxit.

Dia mengatakan bahwa siapa pun yang tidak memiliki kartu keluarga di Urumqi akan dihentikan memasuki wilayah pusat kota, terutama jika mereka berasal dari bagian selatan yang bergolak Xinjiang.

Dia mengatakan langkah-langkah pengamanan kemungkinan akan berlangsung sampai 6 Juli, paska peringatan bentrokan di utara prefektur Ili dan kota Silk Road Kashgar.

Pengamanan ketat di Beijing

Sementara itu, pihak berwenang di Beijing telah menempatkan pembatasan serupa di berbagai tempat, kata penduduk.

“Ada kehadiran sejumlah besar polisi menjelang 1 Juli,” seorang warga Beijing bermarga Yang mengatakan, merujuk pada hari ulang tahun politik berdirinya Partai Komunis China yang berkuasa, yang sensitif.

“(Jika) Naik angkutan umum turun Chang’an Avenue, Anda bisa melihat bahwa ada banyak, banyak lagi (aparat keamanan) di jalanan daripada yang normal,” kata Yang.

“Mereka semua polisi khusus, membawa senjata, dan ada polisi bersenjata melakukan patroli juga,” pungkasnya.

Upaya pengamanan tidak akan belangsung santai sampai 6 Juli, surat kabar Beijing Express melaporkan pada Kamis (3/7), menunjukkan bahwa pihak berwenang juga gugup jelang peringatan kekerasan Urumqi pada Sabtu (5/7). Kelompok Uighur yang dalam pengasingan mengatakan hal itu dipicu setelah polisi menembaki para demonstran Uighur yang tak bersenjata saat memprotes serangan terhadap pekerja Uighur di sebuah pabrik sepatu di Cina selatan.

Seorang karyawan yang menjawab telepon di sebuah pompa bensin di Beijing menegaskan bahwa mereka dilarang untuk menjual bensin kepada siapa pun yang menyajikan sebuah wadah kosong.

“Kita tidak bisa menjualnya,” kata karyawan, tetapi menambahkan bahwa mereka tidak tahu mengapa.

“Anda bisa membeli dengan cara itu sebelumnya, tapi polisi mengirim perintah beberapa hari lalu melarang penjualan bensin dalam jerigen.”

Kebijakan garis keras

Menurut aktivis hak asasi yang berbasis di Beijing, Hu Jia, polisi bersenjata telah berkeliling dalam kendaraan lapis baja dan mengadakan pos-pos patroli di dalam stasiun kereta bawah tanah di seluruh kota.

Namun dia mengatakan bahwa solusi terbaik adalah menerapkan perlakuan yang baik terhadap Muslim Uyghur oleh pemerintah Cina di tanah air mereka sendiri akan mencegah serangan lebih lanjut.

“Sumber daya alam seperti minyak dan gas alam telah mengalir keluar dari Xinjiang dalam beberapa tahun terakhir, tapi Uyghur tidak memiliki saham di semua keuntungan besar dari pembangunan ekonomi dan eksploitasi sumber daya,” kata Hu.

“Kebijakan garis keras di Xinjiang telah jauh dari toleran dalam beberapa tahun terakhir, terutama sejak insiden 5 Juli di Urumqi,” katanya.

“Hukuman telah sangat berat. Orang bisa mendapatkan hukuman penjara tujuh tahun hanya karena bertindak sebagai juru bahasa untuk media asing.”

“Siapa pun mempublikasikan konten negatif atau keluhan tentang sistem politik saat ini pada microblogs bisa mendapatkan 10 tahun atas tuduhan separatisme,” tambah Hu.

Pengaju petisi Beijing, Wang Ling, mengatakan bahwa semua cuti polisi telah dibatalkan di ibukota menjelang peringatan 5 Juli.

“Polisi tidak diperbolehkan untuk mengambil liburan menjelang 5 Juli …kondisi yang sangat tegang di sini,” katanya. “Keamanan sangat ketat di sekitar Chang’an Avenue, Dongdan [distrik perbelanjaan], dan Stasiun Kereta Api Beijing.”

Dia mengatakan bahwa Beijing telah meningkatkan keamanan setelah insiden ledakan jeep yang mematikan pada November lalu yang menewaskan tiga orang di Lapangan Tiananmen, serta serangan pisau pada Maret yang menewaskan 33 di sebuah stasiun kereta api di barat daya kota Kunming, dimana pemerintah menjatuhkan tuduhan kepada “militan” Uighur dari Xinjiang. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.