Hamas menyalahkan Netanyahu atas hilangnya 3 pemuda Yahudi "Israel"

17

PALESTINA (Arrahmah.com) – Kepala biro politik Hamas Khalid Meshaal menyalahkan Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu atas dugaan penculikan tiga pemuda Yahudi “Israel”, dengan mengatakan bahwa mereka telah mengabaikan penderitaan tahanan Palestina di penjara-penjara “Israel”.

Ratusan tahanan Palestina di dalam penjara-penjara “Israel” telah melakukan aksi mogok makan selama lebih dari 60 hari. “Jika Netanyahu telah mendengarkan penderitaan para pemogok makan [Palestina] dan tidak keberatan dengan pemerintah persatuan Palestina,” katanya, “situasi Palestina akan mereda.”

Dalam sebuah wawancara dengan saluran satelit Al-Jazeera, Meshaal dilaporkan mengatakan bahwa ia bisa tidak mengonfirmasi atau menyangkal penculikan tiga warga “Israel” tersebut. “Dalam hal apapun, saya mengucapkan selamat kepada para penculik karena tahanan kita harus dibebaskan dari penjara-penjara penjajah.”

Mengenai ancaman Netanyahu untuk merusak infrastruktur Hamas dan menargetkan pemimpin tertingginya yang didasarkan pada klaim bahwa dia memiliki bukti kuat tentang tanggung jawab Hamas untuk dugaan penculikan, Meshaal mengatakan bahwa, “ini tidak membuat kami takut.”

Ia mengesampingkan kemungkinan bahwa “Israel” membuat-buat hilangnya 3 Yahudi itu untuk membenarkan agresi yang meningkat terhadap warga Palestina. Ia mencatat bahwa Netanyahu biasanya tidak membutuhkan dalih untuk melancarkan serangan terhadap warga Palestina.

Mengenai apakah ia telah mengeluarkan setiap arahan untuk melaksanakan dugaan penculikan, ia mengatakan bahwa Brigade Al-Qassam, sayap militer Hamas, “tidak perlu petunjuk dari kepemimpinan politik.”

Meshaal menegaskan bahwa pemerintah persatuan Palestina telah berjanji untuk menggunakan segala cara untuk membebaskan para tahanan Palestina dari penjara-penjara “Israel”, mengingat ini sebuah misi “suci nasional”.

Ia juga menegaskan bahwa perjanjian persatuan melibatkan pembentukan front nasional untuk melaksanakan perlawanan terhadap pendudukan dan membentuk referensi politik untuk menjaring kerja sama keamanan.

Pemimpin Hamas menekankan bahwa tidak ada pejabat Palestina yang memiliki hak untuk memperingatkan pembersihan setiap kelompok yang bisa bertanggung jawab atas dugaan penculikan tersebut. “Tindakan ini membangkitkan perasaan bangga dan jika terbukti bahwa faksi Palestina berdiri di belakang ini, kami akan menyambutnya.”

(banan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.