Waspada, pembunuhan Muslimah di Inggris bisa terjadi lagi

Gambar korban pada rilis cctv kepolisian Inggris
11

ESSEX (Arrahmah.com) – Anggota komunitas Muslim Inggris telah diperingatkan bahwa pembunuhan seorang mahasiswi Arab Saudi di Inggris pada Selasa (17/6/2014) telah memicu kekhawatiran meningkatnya kejahatan atas dasar kebencian agama di tengah Islamophobia yang kian meluas di Inggris, lansir onislam.net.

“Dalam beberapa pekan terakhir di bulan ini, semakin banyak wanita Muslim menjadi target kejahatan kebencian,” ujar Talha Ahmad, ketua komite keanggotaan di Dewan Muslim Inggris (MCB), mengatakan kepada Al Arabiya News pada Sabtu (21/6).

“Orang-orang dimengerti telah sangat gugup dan cemas … Ini telah menyebabkan perhatian utama,” ujarnya.

Pembunuhan Muslimah berhijab di Shocks Essex

Nahid al-Manea, yang berusia 31 tahun dan belajar di University of Essex, meninggal setelah ditikam 16 kali di Colchester, Essex.

Al-Manea mengenakan jilbab dan jubah lengan panjang biru navy atau abaya, ketika ia ditikam hingga meninggal di jalan setapak di Colchester pada Selasa pagi (16/6).

Dia menderita luka parah dan wajah, dengan luka tusukan di tubuhnya dan meninggal di tempat kejadian akibat luka di kepala dan tubuhnya, kata polisi.

Korban, yang sedang dalam perjalanan ke universitas, tiba di Inggris beberapa bulan yang lalu dengan adik laki-lakinya untuk belajar di Essex University, menurut sesama mahasiswa.

Pembunuhan al-Manea, adalah kejahatan yang mengerikan, bisa jadi kenaikan sentimen anti-Muslim di Inggris bukan satu-satunya indikasi, ujar polisi.

Menurut pejabat MCB, ia telah menerima laporan penyerangan dari pria dan wanita Muslim. Rumah mereka dirusak, dan bahkan ada kepala babi yang ditinggalkan di luar pintu depan rumah orang Muslim.

Serangan-serangan ini dipandang sebagai akibat langsung dari munculnya dialog anti-Muslim oleh kelompok ekstremis sayap kanan Inggris Pertama, yang dilaporkan telah melakukan serangkaian invasi masjid di Inggris, dan sayap kanan, anti-imigrasi Partai Kemerdekaan Inggris (UKIP) yang juga telah mendapat dukungan di kalangan pemilih Inggris.

“Kekerasan terhadap Muslim telah cukup umum selama beberapa bulan terakhir,” kata Ahmad.

“Jika Anda tinggal di Inggris hari ini, Anda tidak dapat melarikan diri dari kenyataan bahwa Islamophobia cukup marak.”

Pendapat serupa dibagi oleh Dr. Sheikh Ramzy, direktur Oxford Islamic Information Centre.

“Secara umum, ada peningkatan Islamofobia … Mereka menyebut nama Anda, mereka mengatakan ‘kembali ke negara Anda,” katanya.

“Kejahatan kebencian sedang meningkat juga.”

Kejahatan berlatar belakang agama

Mengutip melebarnya sentimen anti-Muslim, para pemimpin Muslim telah mencatat bahwa pembunuhan itu tampaknya dimotivasi oleh pakaian Islam yang dikenakan korban.

Dewan Muslim Inggris Talha Ahmad mengatakan pembunuhan itu “memiliki semua keunggulan” dari kejahatan rasial.

“Semua laporan media sejauh ini menunjukkan ia dijadikan sasaran karena pakaian Islaminya,” katanya.

“Dia tampaknya menjadi korban pertama dari putaran terakhir demonisasi (penyetanan) Muslim dan Islam.”

Dr. Shuja Shafi, Sekretaris Jenderal Dewan Muslim Inggris mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pembunuhan itu “benar-benar mengejutkan”.

“Dengan suasana permusuhan saat melawan Muslim di daerah-daerah tertentu menjadi percakapan nasional kita, ada ketakutan yang meningkat bahwa pembunuhan ini mungkin telah termotivasi oleh kebencian anti-Muslim,” katanya.

“Hal ini digarisbawahi oleh laporan terbaru yang menunjukkan bahwa wanita Muslim adalah korban berulang kebencian anti-Muslim. Sementara rasa takut ini dapat dimengerti, kita harus membiarkan penyelidikan polisi untuk menjalankan saja.”

Pada media sosial, reaksi terhadap pembunuhan itu telah mengecam kelompok-kelompok sayap kanan di Inggris.

“#BritainFirst adalah kelompok lain yang berkontribusi terhadap Islamofobia merajalela yang secara harfiah membunuh orang,” tulis pengguna Twitter @UncolonisedMind.

“Muslim menyalahkan atas pembunuh ‘radikal’ Lee Rigby sehingga Golding dari @BritainFirst harus bertanggung jawab atas kematian Nahid,” tulis pengguna lain, merujuk masing-masing ke pembantaian prajurit Inggris Lee Rigby oleh ekstrimis Islam pada tahun 2013, dan Paul Golding, ketua Inggris Pertama.

“Mahasiswa Muslim Dibunuh Di Essex Datang Untuk Inggris Untuk Belajar Bahasa Inggris … bisa kita SEKARANG berbicara tentang risiko normalisasi rasisme?,” tulis @sunnysingh_nw3

Komentator politik Muslim Ed Husain, Senior Fellow untuk Studi Timur Tengah di Dewan Hubungan Luar Negeri (CFR), secara berturut-turut menyarankan orang harus “memikirkan kembali” mengenakan jilbab karena serangan tersebut di Twitter.

Dia kemudian menghapus tweet, tapi pengkampanye mengatakan komentarnya hanya “menyalahkan korban”, Huffington Post melaporkan.

Inggris adalah rumah bagi hampir 2,7 juta komunitas Muslim.

Islam memandang jilbab sebagai kode wajib berpakaian, bukan simbol agama yang menampilkan afiliasi seseorang.

Data polisi menunjukkan bahwa 1200 serangan anti-Muslim dilaporkan di Inggris pada tahun 2010.

Sebuah jajak pendapat Financial Times menunjukkan bahwa Inggris adalah negara yang paling mencurigai Muslim.

Sebuah jajak pendapat dari Evening Standard menemukan bahwa bagian yang cukup besar dari penduduk London memberikan opini negatif tentang Muslim.

(adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.