Partai Muslim boikot Parlemen Sri Lanka

2

KOLOMBO (Arrahmah.com) – Partai Muslim utama Sri Lanka memboikot parlemen atas kekerasan komunal yang mengakibatkan tiga orang Muslim tewas di barat daya Sri Lanka, ujar pemimpin partai, dilansir Anadolu Agency (AA) pada Rabu (18/6/2014).

“Anggota parlemen Muslim Sri Lanka akan memboikot parlemen hari ini sebagai protes atas insiden Aluthgama dan Beruwala,” kata Menteri Kehakiman Rauf Hakeem kepada AA.

Pengumumannya datang pada hari ketika demonstrasi massa direncanakan, guna menentang kekerasan komunal di Sri Lanka.

Kota-kota resor Aluthgama dan Dharga dilanda bentrokan antara Buddha Sinhala garis keras dan Muslim pada Minggu pekan lalu. Insiden dimulai setelah kelompok nasionalis Buddha Sinhala Bodu Bala Sena mengadakan rapat umum di Aluthgama dan kemudian mencoba berkonvoy melalui daerah mayoritas Muslim.

Sebuah sumber lokal mengatakan kepada AA bahwa hingga 2.500 wanita dan anak-anak Muslim telah mengungsi dari kekerasan di Sekolah Al Humaizara di Beruwala pasca bentrokan.

Saksi mata mengatakan bahwa bisnis milik Muslim dibakar dan sebuah masjid dibakar. Rumah sakit lokal mengatakan kepada AA bahwa delapan orang meninggal dunia setelah terjadinya kekerasan.

Gas air mata dan meriam air digunakan untuk membubarkan bentrokan dan jam malam diberlakukan di kota-kota Althugama dan Beruwala sampai pukul 08:00 waktu setempat pada Rabu (18/6).

Para peserta kampanye kebebasan media –Reporters Without Borders (RWB)- menyatakan pada Selasa (17/6) bahwa bagaimanapun pihak berwenang Sri Lanka meminta media lokal tidak melaporkan bentrokan, mempublikasikan melalui media sosial, dan menggunakan media apapun untuk mengabarkan situasi disana.

“Sensor dari liputan berita media oleh pemerintah keterlaluan tapi memang sudah tradisi di Sri Lanka setiap kali muncul masalah dengan minoritas,” kata Kepala RWB Asia-Pasifik, Benjamin Ismail. “Namun, melarang liputan peristiwa tidak akan mencegah informasi keluar.”

RWB menyatakan bahwa wartawan diserang dan peralatan yang mereka miliki dihancurkan ketika mencoba untuk meliput bentrokan.

Reaksi internasional

Oposisi Sri Lanka dan masyarakat internasional telah membuat pernyataan mengkritik kekerasan dan menyerukan pemerintah untuk mencegahnya.

Sebuah pernyataan yang dibuat oleh delegasi Uni Eropa di Sri Lanka mengatakan “sangat khawatir dengan kekerasan baru-baru ini yang dilakukan terhadap komunitas Muslim. Kami mengutuk pecahnya kekerasan komunal yang mengakibatkan hilangnya nyawa dan kerusakan pada properti di Distrik Kalutara.”

“Kami menyerukan kepada semua warga Sri Lanka untuk menahan diri, menghormati keragaman dan menahan diri dari kekerasan, bekerja sama untuk mencapai rekonsiliasi,” kata pernyataan itu.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Jen Psaki mengatakan dalam briefing hariannya pada Selasa (17/6) bahwa Amerika Serikat “prihatin dengan retorika inflamasi” yang melahirkan kekerasan, sementara Komisaris Hak Asasi Manusia PBB Navi Pillay mengatakan pada Senin (16/6) bahwa ia prihatin tentang menyebarnya kekerasan terhadap umat Islam.

Organisasi Kerjasama Islam juga merilis pernyataan menekankan bahwa umat Islam sudah lama hadir di Sri Lanka dan “serangan baru-baru ini muncul untuk mengikuti tren meningkatnya kekerasan yang dihasut oleh ekstrimis yang menyebarkan ketakutan dan ketidakpercayaan di kalangan penduduk.”

Bentrokan yang terjadi ketika Presiden Mahinda Rajapaksa sedang dalam perjalanan asing, telah meningkatkan kekhawatiran tentang perpecahan etnis dan agama di Sri Lanka, di mana tiga dekade perang sipil yang panjang terjadi antara pemerintah Sinhala yang mayoritas dan pemberontak Tamil di utara dan timur.

The National Christian Evangelical Alliance of Sri Lanka juga merilis pernyataan kata-kata keras pada Selasa (17/6), mengkritik “serangan terang-terangan pada anggota minoritas Muslim.”

“Dalam beberapa bulan terakhir Muslim dan Kristen sama-sama menjadi sasaran kebencian dan berbagai serangan dan kekerasan terhadap tempat-tempat mereka dan lokasi praktek ibadah,” kata pernyataan itu. “Polarisasi sosial di sepanjang garis agama adalah sesuatu Sri Lanka bisa sakit-mampu, terutama pada saat ini sejarah kita di mana sebagai negara, kita belum menyelesaikan konflik etnis yang terwujud dalam perang panjang selama tiga puluh tahun.”

Para pemimpin Muslim di Aluthgama dilaporkan mengatakan kepada polisi tentang masalah keamanan mereka sebelum reli pada Minggu tapi yakin akan keselamatan mereka. Pers lokal telah melaporkan bentrokan di daerah pada 12 Juni setelah seorang pria Muslim diduga menyerang pengemudi seorang biksu Buddha.

Bodu Bala Sena, yang secara harfiah diterjemahkan menjadi Buddha Daya Force, adalah kelompok Buddhis sayap kanan yang didirikan setelah akhir dekade-sepanjang perang saudara di Sri Lanka pada tahun 2009. Mereka adalah mayoritas Buddhis Sinhala dan telah dituduh menghasut kebencian terhadap agama-agama lain di Sri Lanka. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.