Para pelacur dan mucikari Dolly mulai mengambil uang modal usaha

Para bekas pelacur dan mucikari Dolly sedang mengaambil dana bantuan modal usaha dari Pemkot Surabaya, Kamis, (19/6/2014).
12

SURABAYA (Arrahmah.com) – Bertempat di kantor Koramil Kecamatan Sawahan, berlangsung penyerahan bantuan modal usaha untuk para pelacur dan mucikari Dolly. Dibuka mulai pukul sembilan pagi sampai pukul tiga sore, petugas dari Dinas Sosial dengan sigap melayani pelacur dan mucikari yang datang (19/6/2014).

Ancaman dari pihak preman agar pelacur dan mucikari Dolly tidak mengindahkan program pemerintah tampaknya tidak efektif. Terbukti mereka tetap datang untuk mengambil bantuan. Dari pemantauan tim Jurnalis Islam Bersatu (Jitu), para pelacur ini jarang yang datang sendirian, mereka biasanya datang berkelompok.

Walau lokasi pengambilan dana bantuan ini cukup dekat dengan lokalisasi Dolly, kondisi setempat aman terkendali.

“Sejak pagi tadi tidak ada masalah kemanan di sekitar sini,” ungkap Sunarto selaku Paur Hartib Komb Garnisun di Koramil Kecamatan Sawahan.

Di hari pertama penyerahan modal usaha ini, dari pemantauan tim Jitu sudah ada sekitar 40 orang pelacur yang mendapatkan modal dalam wujud buku tabungan dan 22 mucikari yang mendapat dana tunai. Pelacur menerima Rp 5.050.000,-, sedangkan mucikari mendapat Rp 5.000.000.

Dari keterangan Kasubag Penanggulangan Bencana biro Administrasi Kesra Setda Jawa Timur, Lilik Sri Utami, uang modal ini akan dipakai untuk berbagai jenis wirausaha.

“Rata-rata mereka (pelacur dan mucikari) mengaku ingin membuka peternakan unggas, warung jajanan, dan warung kopi,” ungkapnya. (azm/surya/eza/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.