Upload foto di Facebook, pria India dipukuli hingga tewas

20

PUNE (Arrahmah.com) – Seorang manajer TI Muslim telah secara brutal dipukuli hingga tewas oleh massa Hindu yang marah dengan tongkat hoki dalam protes yang mengikuti upload foto menghina prajurit raja Hindu Shivaji dan politisi sayap kanan Bal Thackeray di Facebook, Senin (2/6/2014).

“Shaikh kembali pulang setelah sholat pada hari Senin malam (2/6) ketika ia dihentikan oleh sekelompok sekitar selusin orang yang menyerangnya secara brutal,” perwira polisi senior Manoj Patil mengatakan kepada BBC Hindi pada Kamis (5/6).

“Para penyerang itu menuduhnya memposting foto ofensif di Facebook. Ketika polisi tiba di TKP, para penyerang melarikan diri. Shaikh dibawa ke rumah sakit, tapi dia meninggal akibat luka-lukanya yang terlalu parah.

“Tidak ada keraguan bahwa ini adalah kasus kejahatan rasial agama,” tambah Patil.

Mohsin Shaikh secara brutal dibunuh Senin malam saat ia berbalik pulang dengan seorang teman setelah makan malam. Para penyerang diduga anggota Hindu radikal.

Manajer IT berusia 28 tahun ini bekerja di sebuah perusahaan swasta di Pune. Ia adalah anak sulung yang bertanggung jawab kepada keluarga sebagai pencari nafkah tunggal mereka.

“Sekelompok pemuda menghalangi jalannya dekat jalur tepat di belakang rumahnya dan mulai memukul dia dengan tongkat. Sementara teman sekamarnya berhasil melarikan diri, mereka memukul sepupu saya dengan batu dan tongkat kayu, lalu melarikan diri,”kata sepupunya, Shaikh Salman kepada Times of India.

“Dia terbaring berlumuran darah selama sekitar 15 menit. Saudaranya bergegas ke sana dan membawanya ke rumah sakit terdekat di mana ia meninggal selama pertolongan pertama,” katanya.

Serangan itu diduga dipicu setelah massa Hindu protes atas upload gambar menghina prajurit raja Shivaji dan Shiv Sena Bal Thackeray di Facebook, yang juga beredar di WhatsApp. Foto itu telah menyebabkan kekerasan di kota.

Lebih dari 200 angkutan umum dan kendaraan pribadi yang rusak sebagai massa kekerasan terlibat dalam pelemparan batu dan pembakaran selama tiga hari.

Selain itu , rumah-rumah dan toko-toko milik Muslim, masjid dan Madarsas rusak oleh para pemrotes Hindu radikal.

Penangkapan

Pembunuhan mengerikan telah memicu penangkapan polisi dengan target pemuda yang diduga terlibat dalam kejahatan.

“Kami telah memutuskan untuk menerapkan UU Pencegahan Kegiatan Berbahaya Maharashtra (MPDA) terhadap mereka,” kata komisaris polisi Pune Satish Mathur, Rabu (4/6).

Saat pelacakan tersangka, polisi berhasil menangkap tujuh pemuda pada hari Selasa (3/6) dan enam lagi pada hari Rabu (4/6).

“Situasi di kota ini normal sekarang. Kami telah mengerahkan pagar betis yang kuat dari polisi di Hadaspar untuk menghindari insiden lebih lanjut,” tambah Mathur .

Polisi menduga bahwa Shaikh adalah korban tewas yg dipilih secara acak, setelah rumor tersebar tentang posting rasial di situs jejaring sosial .

“Shaikh tidak ada hubungannya dengan gambar-gambar ini. Polisi telah menangkap semua tersangka dan kami akan mengambil tindakan tegas terhadap mereka,” kata Menteri Dalam Negeri Maharashtra RR Patil.

Ada sekitar 140 juta Muslim di India yang berpenduduk mayoritas Hindu dan mereka telah lama mengeluhkan adanya diskriminasi dalam segala bidang kehidupan.

Muslim mengeluhkan puluhan tahun diabaikan secara sosial dan ekonomi, disertai penindasan.

Selama beberapa tahun terakhir, kerusuhan Hindu di Assam, Muzaffarnagar dan Gujarat telah mengakibatkan kematian dan evakuasi ribuan Muslim India yang meninggalkan rumah mereka untuk hidup di kamp-kamp bantuan.

Kekerasan mengadu Muslim dengan Hindu telah menjadi ciri politik India sejak pemisahan traumatis negara dari Pakistan pada tahun 1947, ketika ratusan ribu orang tewas dan jutaan mengungsi .

Pada tahun 1992, 2.000 orang tewas dalam kerusuhan setelah pembongkaran sebuah masjid abad ke-16 dibangun di dekat situs suci Hindu di kota Uttar Pradesh Ayodhya, di tepi sungai Gangga.

Mobilisasi politik Hindu terkait konflik anti-Muslim menyodorkan BJP (partai Hindu India) ke panggung nasional dan melanggengkan kekuasaan sejak akhir 1990-an hingga kini. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.