Keributan di LP Magelang, 4 sipir terluka

Lembaga Pemasyarakatan Magelang Jawa Tengah
30

MAGELANG (Arrahmah.com) – Empat petugas Lembaga Pemasyarakatan Magelang, Jawa Tengah, luka-luka akibat dianiaya beberapa orang narapidana, Rabu (4/6/2014).

Para petugas itu Ahmad Parodi, Hendra Prasetya, Herliadi –ketiganya di bagian keamanan– dan Edi Hermawan, staf Bimbingan Kerja, yang luka-luka di bagian pelipis, kepala, dan pipi.

Kepala LP Magelang, I Made Darmajaya, menuturkan kejadian itu bermula saat 15 penjenguk dari keluarga napi kasus terorisme datang ke lembaga pemasyarakatan itu.

Di LP Magelang terdapat tujuh napi kasus terorisme, antara lain La Ode, Helmi Priwardani, Fahrul Rozi, dan Kiki Ikbal.

Darmajaya mengatakan, petugas memberi izin masuk kepada pengunjung secara bergiliran, maksimal lima orang dengan waktu bezoek 30 menit.

“Setelah lima orang masuk dan waktu yang ditentukan habis, petugas mengingatkan mereka, namun beberapa terpidana protes karena ingin 15 penjenguk bisa masuk semua,” katanya, seperti dikutip dari antaranews.com.

Kemudian terjadi cek-cok antara narapidana dan petugas, selanjutnya terjadi keributan dan berujung penganiayaan.

“Keributan tersebut mengundang para napi yang ada di dalam berdatangan ke ruang bezoek sehingga semakin memperkeruh suasana,” katanya.

Peristiwa ini mengundang polisi dan personel TNI berdatangan ke lokasi. Pada pukul 11.40 WIB, situasi sudah kondusif. (azm/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.