Yusuf Qaradawi pun menghimbau masyarakat Mesir untuk golput

9

DOHA (Arrahmah.com) – Ulama Muslim berpengaruh yang berbasis di Qatar Syaikh Yusuf Qaradawi pada Ahad (25/5/2014) menyerukan Mesir untuk memboikot pemilihan presiden guna menghindari kemenangan Fatah al-Sisi, karena mantan panglima militer itu telah “mengingkari Allah”.

Qaradawi ulama kelahiran Mesir yang memiliki hubungan dekat dengan Ikhwanul Muslimin (IM), biasa mengisi acara keagamaan di televisi Al Jazeera, dengan jutaan pemirsa. Ia telah bersikap kritis terhadap pemerintah yang mendukung militer Mesir, menegaskan Sisi telah melakukan pengkhianatan untuk mengusir Presiden pro-Islam Muhammad Mursi tahun lalu.

Dukungan vokal Qaradawi untuk IM baru-baru ini telah memberikan kontribusi terhadap keretakan diplomatik yang belum pernah terjadi sebelumnya antara Qatar dan perusahaan sekutu Teluk Arab yang menganggap kelompok Islam merupakan ancaman keamanan dan mendukung penggulingan Mursi.

“Orang-orang Mesir di ibukota dan provinsi, kota dan desa, duduklah di rumah Anda dan usah membebani dirimu dengan dosa besar,” kata Qaradawi dalam sebuah pernyataan pada email.

“Tidaklah diperkenankan bagi Anda untuk memilih dia yang tidak menaati Allah,” tambahnya.

Sisi diharapkan dapat memenangkan pemilihan presiden pada 26-27 Mei. Satunya penantang adalah politisi sayap kiri Hamdeen Sabahi, yang menduduki posisi ketiga dalam pemilu 2012, dimana suara dimenangkan oleh Mursi.

Sejak Mursi digulingkan, pemerintah yang mendukung militer baru telah menindak keras para Ikhwan -kekuatan terorganisir terkuat di negara itu- menuduh anggotanya mengobarkan kekerasan dan kerusuhan. Ribuan gugur atau ditangkap oleh pasukan keamanan.

IM menyatakan Sisi melakukan kudeta dan mendalangi penghapusan pemerintahan Mursi. Padahal, ia adalah presiden pertama Mesir yang dipilih secara bebas .

“Tugas negara adalah untuk melawan para penindas, menahan tangan mereka dan membungkam lidah mereka,” kata Qaradawi, yang sebelumnya mengatakan ia hanya mendukung perlawanan damai di Mesir.

“Saya menolak untuk berpartisipasi dalam pemilu…tidak pergi untuk berpartisipasi dalam ketidakadilan,” katanya.

Qaradawi mengatakan bahwa kemenangan Sisi dalam jajak pendapat akan menyenangkan Zionis dan musuh bangsa, itu keuntungan bagi “Israel”.

Negara-negara Teluk Arab pro-Islam telah bahagia karena Doha melindungi Qaradawi, seorang kritikus Saudi dan otoritas UEA, dan untuk memberinya waktu mengudara pada saluran televisi melalui satelit negara pan-Arab tersebut.

Arab Saudi, UEA dan Bahrain adalah negara utama yang marah atas dukungan Qatar untuk Ikhwanul Muslimin, yang ideologinya menantang prinsip pemerintahan dinasti konservatif yang mendominasi Teluk.

Akhirnya tiga negara tersebut menarik duta besar mereka dari Qatar pada bulan Maret, menuduh Doha gagal mematuhi kesepakatan untuk tidak mencampuri urusan satu sama lain. Qatar membantah tuduhan itu.

Sejak itu, Qaradawi telah menahan diri dari memberikan khotbah Jum’at. Tapi hal ini tidak menghentikan dia dari mengkritik penguasa Mesir selama konferensi atau oleh pernyataan sering dikirim melalui email. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.