Berita Dunia Islam Terdepan

Minimarket haram jual bir usai DPRD Surabaya sahkan Perda pembatasan minuman beralkohol

Penjualan minuman beralkohol di minimarket
16

SURABAYA (Arrahmah.com) – Setelah melalui beberapa tahapan, akhirnya peraturan daerah (Perda) yang membatasi peredaran minuman beralkohol golongan apapun resmi diketok palu hari ini Jumat (23/05/2014) .

Perda disahkan dalam sidang paripurna DPRD Surabaya yang digelar hari ini. Paripurna yang dihadiri oleh Walikota Tri Rismaharini itu memutuskan mengesahkan rancangan peraturan daerah (raperda) minuman beralkohol untuk wilayah Kota Surabaya.

Dikutip dari beritajatim.com malam ini, dalam perda tersebut diatur bahwa minuman keras golongan apapun baik golongan A, B,C dan D yang menentukan kandungan kadar alkohol dilarang diedarkan secara umum atau di toko-toko biasa. Pengusaha yang berniat menjual minuman beralkohol diwajibkan memiliki izin serta menyediakan tempat untuk mengkonsumsi minuman beralkohol.

Seperti diketahui, saat ini khususnya di Surabaya marak penjualan minuman berkadar alkohol golongan A yakni jenis bir yang dijual oleh minimarket seperti Indomart, Alfamart serta Circle K dan langsung dikonsumsi di tempat.

Denga disahkannya Perda tersebut, secara otomatis melarang penjualan minuman berkadar alkohol di toko-toko umum di Kota Surabaya.

Dalam Sidang paripurna DPRD Surabaya, Wakil Ketua DPRD Ahmad Suyanto yang menjadi pimpinan Sidang menyebutkan point-point dalam raperda pengaturan peredaran minuman berkadar alkohol di Surabaya.

“Dengan disetujui bersama maka resmi sudah rencana peraturan daerah (raperda) berubah menjadi peraturan daerah (Perda) dan tinggal menunggu tahapan selanjutnya,” ujar Suyanto.

Jika merujuk pada peraturan yang ada, peraturan daerah (perda) yabg sudah disahkan melalui Sidang Paripurna tinggal menunggu juknis dan dijalankan dengan Peraturan Walikota (Perwali).

Dengan disahkannya perda minuman beralkohol ini, secara otomatis toko, minimarket dan supermarket dilarang menjual minuman beralkohol jenis apapun. (azm/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...