Sejarah singkat Islam di Rusia

139

Di Rusia, ada daerah di mana penduduknya secara turun-temurun terdiri atas ummat Islam. Kawasan tersebut adalah republik Kaukasus Utara (Ingushetia, Chechnya, Dagestan, Kabardino-Balkaria, Karachay-Cherkessia), serta Tatarstan dan Bashkortostan.

Pada sensus terakhir pada tahun 2002, jumlah “penduduk Muslim keturunan” di Rusia berjumlah sekitar 14,5 juta, yang merupakan 10 persen dari penduduk Rusia. Menurut perkiraan Administrasi Spiritual Muslim di bagian Eropa dari Rusia, penganut Islam di Rusia pada waktu itu, berjumlah sekitar 20 juta.

Namun, menurut hasil survei Levada Center, yang dilakukan pada November 2013, ummat Islam merupakan 7 persen dari populasi Rusia.

Tidak semua orang yang menyebut diri mereka Muslim mengikuti ritual keagamaan. Menurut survei yang dilakukan oleh Pusat Penelitian Sreda, hanya 42 persen Muslim Rusia mengatakan bahwa agama memainkan peran penting dalam kehidupan mereka dan bahwa mereka mengikuti semua perintah agama.

Jumlah Muslim di Rusia terus berkembang, karena peningkatan alami (kelahiran), terutama di kalangan orang-orang dari Kaukasus Utara. Selain itu, jumlah ummat Islam juga meningkat karena imigrasi, terutama dari Asia Tengah dan Azerbaijan.

Salah seorang yang mempertahankan keislamannya adalah Tamila. Ia lahir dan tinggal sepanjang hidupnya di Moskow. Dia selalu beridentitas Muslim, tapi dia mulai memakai jilbab baru empat tahun lalu, setelah ia menikah dan melahirkan dua anak. Meskipun ijazah pendidikan tinggi dan berhasil mendapatkan pekerjaan sebagai perawat di sebuah pusat penitipan anak, ia tetap mengalami kesulitan besar. Direktur mengatakan kepada saya bahwa tidak ada perawat Muslim lain bekerja di sana sebelumnya.

Dia mengenakan jilbab, lantas orang tua, yang anak-anaknya dititipkan di lembaga itu, menulis petisi berisi penentangan terhadap perawat Muslim yang mengasuh anak-anak mereka. Oleh karena itu, Tamila harus menyembunyikan agamanya, jika tidak ingin kehilangan pekerjaannya.”

Tamila mengatakan dia memiliki masalah dengan rekan-rekan kerjanya juga, karena kecurigaan terhadap Muslim Moskow. Para terapis berbicara dan bertanya kepada salah seorang pendidik tentang saya. Mereka berpikir apakah saya merupakan salah satu dari orang-orang yang mengorganisir pengeboman.

Lain halnya dengan Diana yang bekerja sebagai dokter. Dia menyembunyikan fakta bahwa dia adalah seorang Muslim. Dia bahkan memakai tato, yang dilarang di negeri asalnya. Dia mengaku sedang mencoba untuk memulai hidup baru, yang tidak memiliki hubungan dengan lembaga Muslim apapun.

Akar Islam di Rusia

Islam pertama kali memasuki Rusia melalui Dagestan dari pertengahan abad ke-7 dan mulai menyebar ke Kaukasus Utara. Pada tahun 21 Hijriyah (641 M), tentara Muslim di bawah pimpinan Abd Rahman bin Rabiah mencapai Kaukasus Selatan dan mengarah ke utara setelah mengambil kendali Persia dan Al-Quds.

Tentara Muslim mencapai kemenangan telak atas Kerajaan Khazar selama pemerintahan Umayyah di 119 H (737 M). Selanjutnya, Kaukasus Utara, yang sebelumnya adalah di bawah kekuasaan Kerajaan Khazar, menjadi bagian dari Kekaisaran Umayyah.

Muslim mengubah wilayah ini menjadi pusat administrasi yang penting dan memperkenalkan Islam kepada suku-suku dari Kaukasus. Islam secara bertahap menempatkan dirinya di lembah Volga melalui perdagangan dan hubungan ekonomi lainnya dengan dunia Muslim. Kerajaan Bulgar, yang ada di wilayah Volga Tengah dari abad ke-8 diinvasi oleh Mongol pada 1236 M, Islam diakui sebagai agama resmi negara dalam pada 922 M (304 H).

Mulai dari wilayah tengah, Islam menyebar ke utara dan timur bagian dari Rusia, khususnya Siberia. Gelombang kedua ini memperkenalkan Islam ke Rusia selama periode Golden Horde ( usi Ulusi atau Altan Ordon), yang didirikan sebagai kerajaan utara dari Mongol pada tahun 1242 Masehi.

Bahkan, sejumlah kecil orang Mongol yang tinggal di daerah tidak memiliki dampak yang signifikan terhadap struktur masyarakat setempat. Jadi, budaya, bahasa, agama, dan kehidupan sosial mereka tetap sama. Pada awal abad ke-15, sejumlah khanat Islam yang merdeka muncul dari raksasa Emas Horde. Khanat ini meliputi hampir semua wilayah Rusia modern, kecuali wilayah antara kota Moskow dan Kiev di mana sebagian besar Rusia dulu tinggal di sejumlah kerajaan.

Sampai khanat Islam dikalahkan oleh Kekaisaran Rusia pada abad ke-16, Islam mendominasi sebagian besar Rusia modern. Karena pentingnya Sungai Volga untuk transportasi ke Kekaisaran Tsar Rusia, wilayah Volga-Ural adalah bagian pertama yang jatuh di bawah Kekaisaran Rusia.

Pada tanggal 15 Oktober 1552, setelah penaklukan Kazan Khanat-yang sebelumnya negara terkuat di wilayah tersebut-maka Rusia mendapatkannya sebagai jalan untuk menaklukkan seluruh wilayah Volga dan Laut Kaspia terbuka lebar.

Pada tahun 1859, Muslim Dagestan (Chechnya dan Ingushetia yang keduanya merupakan bagian dari Dagestan) juga kehilangan negara mereka dijajah oleh Tsar Rusia setelah 34 tahun perlawanan di bawah Imam Shamil (1797-1871). Setelah Imam Shamil, barulah muncul era baru dalam sejarah Rusia. Perjuangan di bawah Imam Shamil menjadi alasan mengapa Muslim Rusia yang masih berada di sana begitu tegas memegang prinsip Islam. (adibahasan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.