Enam perwira Angkatan Laut Australia dipecat karena komentarnya yang anti-Muslim di Facebook

3

SYDNEY (Arrahmah.com) – Sebanyak enam perwira Angkatan Laut Australia telah dipecat atau diperintahkan untuk menjustifikasi jabatan mereka karena postingan yang rasis dan anti-Muslim di Facebook, sebagaimana dilansir oleh The Sydney Morning Herald, Selasa (8/4/2014).

Tapi meskipun dugaan yang diangkat oleh Fairfax Media pada bulan Januari, penyelidikan formal telah menemukan bahwa tidak ada anggota Angkatan Luat Australia yang berasal dari partai rasis Australian Defence League.

Kepala Angkatan Laut Australia Ray Griggs mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Selasa (8/4) bahwa penyelidikan telah menemukan bahwa “sejumlah personil telah ditemukan membuat komentar yang tidak pantas di media sosial atau memiliki afiliasi dengan kelompok media sosial yang berbeda yang tidak sejalan dengan nilai-nilai kami “.

“Beberapa anggota Angkatan Laut terpaksa dipecat dari pekerjaan mereka atau telah ditangguhkan dengan memberikan pemberitahuan alasan pemecatan mereka,” kata Wakil Laksamana Griggs.

“Yang lainnya menerima berbagai hukuman disiplin atau sanksi administratif lainnya.”

Hal ini dipahami bahwa setidaknya tiga, dan mungkin sebanyak enam, anggota Angkatan Laut Australia telah dipecat atau diperintahkan untuk menunjukkan alasan kenapa mereka tidak harus dipecat.

Fairfax Media mengungkapkan pada Januari bahwa anggota Angkatan Laut yang bertugas pada perlindungan perbatasan telah memposting komentar pada halaman Facebook dari seorang teman yang mengaku sebagai anggota dari partai Australian Defence League.

Temannya memposting di Facebook bahwa pencari suaka yang kapalnya tenggelam datang ke Australia “untuk melompat ke Centrelink dan mendapatkan perumahan gratis dari pemerintah”.

Anggota Angkatan Laut berkomentar:” Aku akan keluar hari ini untuk berurusan dengan f— ers ini”.

Wakil Laksamana Griggs mengatakan bahwa para anggota Angkatan Laut harus bangga mengidentifikasi diri mereka sebagai anggota Angkatan Laut di situs media sosial, tetapi pekerjaan itu membawa konsekuensi “tanggung jawab untuk bertindak sesuai dengan nilai-nilai dan perilaku kita setiap saat”.

Angkatan Laut Australia memiliki kebijakan media sosial yang ketat yang melarang para personelnya memposting materi yang menyinggung yang berdasarkan pada “sifat-sifat pribadi, atribut, keyakinan atau praktik yang mengeksploitasi, merealisasikan atau menghina gender, etnis atau agama”, kata Wakil Laksamana Griggs.

(ameera/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.