Menegakkan peradaban merupakan visi bersama kaum Muslimin

Masjid Al Haram, terdapat Ka'bah sebagai kiblat kaum Muslimin dalam Sholat dan peradaban Islam
20

BANDUNG (Arrahmah.com) – Tegaknya kembali peradaban Islam adalah cita cita bersama kaum Muslimin. Demikian yang terungkap dalam acara Silaturahim Dai dan Dalog Peradaban yang digelar oleh Pengurus Wilayah [PW] Hidayatullah Jawa Barat di Mesjid Ponpes Hidayatullah, Kecamatan Padasuka, Kabupaten Bandung, pada Ahad (30/3/2014).

Dalam diskusi bertajuk ‘Bersama Da’i Membangun Peradaban Islam’ tersebut, salah seorang Pengurus Pusat Hidayatullah Ustadz Naspi Arsyad, Lc, menyatakan, bahwa tegaknya peradaban Islam adalah solusi atas keterpurukan umat Islam hari ini. Karena itu, menegakkannya harus diupayakan secara bersama-sama “Mereka yang mengupayakan ini mesti memiliki kesamaan visi dan cita cita” katanya. Menengok realitas, dia juga menambahkan bahwa saat ini sudah sangat banyak umat Islam yang meninginkan tegaknya peradaban yang dibangun dengan syariat Islam. Hanya persoalannya adalah bagaimana potensi tersebut di himpun dalam satu visi yang sama.

Sementara itu pembicara lain, dari Dewan Syura Persatuan Umat Islam Pusat ustadz Nazar Haris, menekankan pentingnya keberadaan pemimpin tunggal di tengah kaum Muslimin sebagai penggerak peradaban Islam. “Jujur saja, sekarang ini umat Islam tak punya pemimpin yang sesuai dengan kepemimpinan Rasul Saw. Padahal, untuk melakukan perubahan tingkat dunia seperti yang dibutuhkan saat ini, kita butuh pemimpin” tegasnya.

Menanggapi topik yang disampaikan, ustadz Eri Taufik Abdul Karim (Lajnah Faaliyah DPD I HTI Jawa Barat) yang juga turut hadir dalam forum tersebut menyatakan, bahwa upaya untuk menegakkan peradaban Islam harus berangkat dari persepsi yang sama tentang peradaban Islam. “Peradaban Islam dicirikan dengan kehidupan bermasyarakat yang didalamnya tegak berbagai pemikiran, aturan hidup dan berbagai produk yang lahir dari Islam” katanya.

Kemudian dia menambahkan, kehidupan yang mencirikan keberadaan peradaban Islam hanya bisa muncul tatkala umat Islam mampu menegakkan Khilafah. Maka dari itu, ustadz Erik menyimpulkan bahwa umat Islam mesti menyamakan visi dan cita citanya untuk menegkkan Khilafah. “Khilafah yang akan mengemban pemikiran Islam dan menerapkan Syariat Islam secara sempurna bagi seluruh umat manusia” ujarnya berkesimpulan.

Acara yang dihadiri oleh sekira seratus peserta ini sendiri dimulai sejak sekitar pukul sembilan dan berakhir sekitar dzuhur. (azm/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.