Amnesti Internasional menuntut pembebasan akademisi Muslim Uighur Ilham Tohti

13

(Arrahmah.com) – Kelompok advokasi global Amnesti Internasional telah merilis peringatan tindakan mendesak yang menuntut otoritas Cina untuk membebaskan akademisi Musim Uighur Ilham Tohti dan mendesak pihak kepolisian untuk mengungkap keberadaannya.

Tohti, seorang profesor ekonomi yang bekerja di sebuah universitas di Beijing, diseret dari rumahnya di Beijing pada 15 Januari oleh puluhan polisi.

Amnesti internasional mengatakan bahwa Tohti dalam resiko penyiksaan dan perlakuan buruk lainnya.He is at risk of torture or other ill treatment.”

“Dia dalam resiko penyiksaan atau perlakuan buruk lainnya,” kata grup tersebut dalam sebuah pernyataan pada Rabu (29/1/2014), seperti dilansir RFA.

Otoritas Cina menudingnya terlibat kelompok “separatis” yang memicu kerusuhan untuk menggulingkan pemerintahan Cina di Xinjiang, di mana terdapat minoritas Muslim etnis Uighur. Namun tuduhan tersebut dianggap tidak masuk akal oleh isterinya dan kelompok peduli hak asasi Uighur.

sementara Amnesti Internasional menduga Tohti ditahan hanya karena menunjukkan haknya dalam kebebasan berpendapat.

Empat mahasiswa Tohti di Central Univerisity for Nationalities yang turut ditahan pada hari yang sama telah dibebaskan, sedangkan empat lainnya masih ditahan, menurut pernyataan kelompok itu.

Muslim Uighur merupakan etnis minoritas berbahasa Turki yang berjumlah sekitar 8 juta jiwa di wilayah barat laut Xinjiang. Xinjiang, yang para aktivis menyebutnya sebagai Turkistan Timur, telah menjadi wilayah otonom sejak tahun 1955, namun terus menjadi target diskriminasi dan tindakan keras oleh pemerintah China. (siraaj/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.