Berita Dunia Islam Terdepan

Amir Mujahidin Muhajirin Suriah, Salahudin al-Chechen mengungkapkan perkembangan terbaru Jihad Suriah

199

Support Us

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Seorang koresponden agen berita Sham News menemui Amir Mujahidin Muhajirin, Salahuddin al-Chechen untuk mengklarifikasi konfrontasi antara Mujahidin ISIS dan brigade yang dia pimpin.

Berikut terjemahan wawancara antara koresponden Sham News dengan Salahuddin al-Chechen hafidzahullah seperti yang kami peroleh dari situs Kavkaz Center :

Koresponden (K) : Assalamualaikum, Salahuddin

Salahuddin (S) : Waalaikumussalam warahmatullah

K : Selama lebih dari dua tahun peristiwa di Suriah telah menarik perhatian baik Muslim maupun kafir di seluruh dunia.  Di dunia media, mereka selalu menjadi halaman depan, saat Jihad di Syam menyebabkan ketakutan dan kekhawatiran di antara semua politisi Barat.  

Perkembangan terbaru terkait dengan pertikaian antara pasukan anti-Assad mendorong kafirin dan membuat banyak Muslim bersedih.

Laporan oleh beberapa pemimpin kelompok militer yang terlibat dalam konflik dan mereka yang berusaha mencari rekonsiliasi dari pihak yang bertikai, sudah diketahui.  Saya ingin ummat Islam juga mengetahui posisi pasukan Muhajirin dan pendukungnya, dan kaitan antara brigade dengan situasi saat ini.  Dan tentu saja, banyak yang bertanya : “Bagaimana awalnya dan siapa yang harus disalahkan?”

S : Dengan nama Allah.  Segala puji hanya milik Allah.  Semoha kedamaian dan rahmat atas Nabi Muhammad shalallahu alaihi wa salam, keluarga dan para sahabatnya dan semua orang yang mengikutinya sampai hari kiamat.  Dan kemudian….

Semakin Anda mencoba untuk mencari tahu “bagaimana itu dimulai dan siapa yang harus disalahkan”, semakin banyak kebingungan muncul.  Dan sementara semua pihak tidak datang ke pengadilan syariah umum, sulit untuk mengetahui kebenaran.  Tapi kita tahu bahwa dalam perselisihan seperti itu, tidak terjadi bahwa satu pihak benar dalam segala hal sementara yang lain salah dalam segala hal.  Dan dari mana itu dimulai, itu bukan masalah, dan yang paling penting adalah bahwa perselisihan itu telah terseduh untuk waktu yang lama.

Sehubungan dengan posisi kami, itu jelas.  Kami tidak akan berperang di kedua sisi.  Karena merupakan pertumpahan darah yang sangat diragukan dan menyisakan banyak pertanyaan.  Dan saya takut bahwa hari  ini, kemenangan dan kekalahan dalam perang ini bisa berubah menjadi kekalahan di akhirat.  Kami tidak datang ke tanah Syam yang diberkahi ini untuk mati di tangan Muslim atau menumpahkan darah Muslim, semoga Allah melindungi kami.

Konflik ini menyergap kami pada saat pasukan utama kami dikerahkan di kota Hama, di mana kami merencanakan operasi.  Sehubungan dengan peristiwa ini, semua rencana harus direvisi.

Perlu dicatat, kami di sini sangat disambut hangat oleh saudara-saudara kami dari Front kemenangan.  Saya bertemu dengan berbagai perwakilan dari Ahrar asy-Syam, Brigade Liwa at-Tauhid dan Jabhah Nushrah, dan lain-lain di mana kami membahas situasi ini.

K : Dan dengan siapa, Anda bisa menjelaskan?

S : Ada Abu Turki, amir dari BrigadeLiwa at-Tauhid Aleppo, juga Syaikh Tawfiq, amir militer Liwa at-Tauhid.  Dan saya juga berulang kali bertemu dengan Syaikh Abu Umair, amir salah satu brigade Ahrar asy-Syam.  Dia adalah Mujahid yang sangat dihormati, veteran Jihad di Afghanistan yang secara pribadi tahu banyak pemimpin Islam terkemuka.  Ada juga perwakilan dari unit yang berbeda dari FSA.

K : Dan apakah Anda menyuarakan sikap kita terhadap konflik dan posisi kita?

S : Ya, kami katakan kepada mereka bahwa kami datang ke Syam dengan tujuan yang jelas dan tujuan untuk melawan para penindas ummat Islam, dengan Alawiyah, Syi’ah, Asadite dan kafir lainnya.  Dan dalam setiap cara yang mungkin untuk menghindari perselisihan dengan para Mujahid.

Bukan hanya untuk menghindari perselisihan, tetapi jika mereka muncul, tetapi jika mereka muncul, mencoba untuk mendamaikan pihak yang bertikai dan umumnya mendukung setiap langkah menuju rekonsiliasi.

Setiap Mujahid dari kedua sisi yang meminta dari kami keamanan, akan mendapatkannya jika Allah bersedia.  Dan kemudian ia bebas untuk kembali ke brigadenya atau brigade lainnya yang ia pilih.

Untuk setiap yang terluka dalam konfrontasi ini, kami siap untuk memberikan bantuan dan pengobatan jika Allah bersedia.  Hari ini, kami merawat di bawah pengawasan dokter kami, 11 Mujahid ISIS yang terluka.  Beberapa mengalami cedera yang sangat berat.  Semoga Allah merahmati mereka dan kita semua.

Bagi mereka yang dikepung, kami akan mencoba untuk memecahkannya di bawah perlindungan kami.

Bersama dengan kelompok lainnya, kami memecahkan pengepungan di Hama di mana terdapat lusinan Mujahidin ISIS dengan jaminan keamanan.  30 orang bersama Front kemenangan (Ahrar asy-Syam, Liwa at-Tauhid dan Jabhah Nushrah) dan 10 orang bersama kami.  Mereka adalah Mujahid asing dari Eropa.

K : Segala puji milik Allah.  Sayangnya, seberapa besar Anda menolak, situasi ini memaksa dan menarik Anda ke dalam pusaran ini.

S : Saya tidak tahu.  Semua situasi adalah ujian dari Allah.

Kami tidak akan, jika Allah bersedia, mengikuti apa yang kita pikirkan atau inginkan.  Kami berkoordinasi seperti sebelumnya, setiap keputusan penting yang bertanggung jawab dengan para ulama Jihad dan jika Allah bersedia, kami akan melakukan itu di masa depan.

Tapi satu hal yang pasti.  Kami akan menyatakna perang dan akan melawan siapa saja yang menangkap seorang wanita, bahkan jika dia dari muhajir.  Siapapun yang mencoba untuk menangkap perempuan dan anak-anak akan menderita.

Dan janganlah ada satu keraguan bahwa mereka yang menindas pendukung lokal dan keluarga mereka akan merasakan semua kemarahan Mujahidin pada kulit mereka.  Jika Allah bersedia, tidak ada yang akan ditinggalkan tanpa retribusi, tidak peduli datang dari siapa.

K : Ada rumor bahwa tiga wanita dari muhajirin ditangkap dan dibunuh bersama suami mereka

S : Hanya rumor, dan belum dikonfirmasi.  Dan saya menduga itu hanya rumor yang sengaja disebar.

Ada situasi lain yang tidak memiliki pilihan.  Jika properti kami disita, kami akan menuntut untuk dikembalikan.  Jika tidak dikembalikan, kami akan melawan.  Dan kami mendasarkannya pada hadist ini.  Ketika beberapa Muslim mengadu kepada Rasulullah bahwa harta mereka dibawa pergi, Nabi mengatakan kepada mereka : “ambil kembali hakmu.” Jika mereka tidak memberikan?  Rasul menjawab : “Maka perangilah mereka.”

Selain apa yang telah saya katakan, salah satu tugas utama kami saat ini adalah untuk memperkuat posisi di daerah-daerah strategis penting di dekat Aleppo dan daerah di mana brigade kami bertanggung jawab.

K : Dan disinilah pertanyaan khas wartawan.  Apa perkiraan Anda?

S : Saya tidak memilikinya.  Tapi hari ini atau besok, dewan umum akan diselenggarakan dengan partisipasi dari semua pihak yang terlibat dalam konflik.  Semua pemimpin kelompok sejauh yang saya tahu, setuju untuk ini.

Jika Allah bersedia, kami akan berdo’a dan berharap bahwa Allah akan membawa kami untuk sebuah alasan, menemukan solusi dan membimbing kami ke jalan yang benar.

K : Jika Allah bersedia, kami berharap begitu.  Semoga Allah menerima do’a kita.  Semoga Allah membalas Anda dengan kebaikan.  Salahuddin, Assalamualaikum.

S : Waalaikumussalam warahmatullah.

(haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah