Berita Dunia Islam Terdepan

Penjajah "Israel" menyerbu rumah tahanan Palestina sehari sebelum pembebasannya

26

Support Us

PALESTINA (Arrahmah.com) – Pemerintah penjajah “Israel” menggerebek rumah Samer Issawi, seorang tahanan Palestina yang terlibat dalam salah satu aksi mogok makan terpanjang dalam sejarah, pada Ahad (22/12/2013), lansir Ma’an.

Otoritas penjajah “Israel” diharapkan akan melepaskan Samer Issawi dari penjara pada Senin (23/12) ini, menurut Perhimpunan Tahanan Palestina.

Samer akan dibebaskan sebagai bagian dari kesepakatan di mana dia mengakhiri mogok makan 266 harinya pada bulan April, pada waktu dia menjadi sorotan masyarakat internasional yang memfokuskan perhatian pada nasib ribuan tahanan Palestina di penjara-penjara “Israel”.

Tetapi pada Ahad 22/12) kemarin, pasukan “Israel” menyerbu rumah Issawi dan menyerahkan pemberitahuan kepada saudaranya dan ayahnya untuk bertemu dengan intelijen “Israel”, menurut Pusat Palestina untuk Studi Tahanan.

Petugas intelijen “Israel” yang memimpin serangan itu mengancam ayah Samer dan memperingatkan jika dia melawan dia akan mendapat masalah, kata mereka.

Shireen Issawi, adik perempuan Samer, menggambarkan serangan itu di halaman Facebook-nya pada Ahad (22/12).

Dia menulis, “Saya bersumpah demi Tuhan kami akan bersukacita dalam kebebasan pahlawan Samer Issawi.”

Di tengah ancaman dari pasukan “Israel” yang begitu ingin memberikan masalah kepada keluarga mereka karena dukungan internasional untuk kasus mereka, dia menambahkan, “karena kami berada di pihak yang benar, dunia akan mendukung kami dan kami akan bersukacita.”

Berita Terkait

Sebelum mencapai kesepakatan yang menjamin pembebasan tertundanya, pemerintah “Israel” menawarinya sejumlah perjanjian yang melibatkan deportasi ke Gaza, hukuman penjara dikurangi, dan deportasi ke Eropa. Samer, bagaimanapun, menolak sampai “Israel” mengizinkan dia untuk kembali ke rumahnya di Al-Quds setelah menjalani delapan bulan lagi.

Dia awalnya ditahan oleh pasukan “Israel” selama Intifadah Kedua, kemudian dia berada di antara ratusan tahanan yang dibebaskan pada tahun 2011 sebagai bagian dari kesepakatan untuk membebaskan tentara Gilad Shalit “Israel”.

Perjanjian pembebasan membatasi dia ke Al-Quds, tapi dia kembali ditangkap pada bulan Agustus 2012 setelah melakukan perjalanan ke dekat Tepi Barat.

Dia kemudian melancarkan aksi mogok makan terhadap penahanan barunya, dan akan menghentikan aksinya hanya setelah “Israel” setuju untuk membebaskannya.

Sebanyak 5.200 warga Palestina ditahan di penjara “Israel” pada Oktober 2013, menurut Departemen Otoritas Palestina Urusan Tahanan. Sementara 1.280 lainnya berada di penjara-penjara “Israel” karena diklaim berada di wilayah “Israel” tanpa izin.

Sejak tahun 1967, lebih dari 650.000 warga Palestina telah ditahan oleh penjajah “Israel”, yang mewakili 20 persen dari total populasi dan 40 persen dari semua laki-laki di wilayah-wilayah pendudukan.

Menurut hukum internasional, mentransfer para tahanan di luar wilayah yang diduduki di mana mereka ditahan adalah ilegal, dan keluarga para tahanan Palestina menghadapi banyak kendala dalam memperoleh izin untuk menemui keluarga mereka yang dipenjarakan.

Wilayah Palestina yang diakui secara internasional, Tepi Barat dan Al-Quds Timur, merupakan bagian yang telah diduduki oleh militer “Israel” sejak tahun 1967. (banan/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah