Refaz Bersaudara, sang inovator muda dari keluarga Muslim yang miskin di Kashmir

Refaz Bersaudara
74

(Arrahmah.com) Meskipun Kashmir dikenal dengan keindahannya dan pemuda Kashmir dikenal karena kecerdasannya, tetapi mayoritas mereka tidak bisa berkembang karena keabaian pemerintah, dan mereka tidak mendapatkan dukungan untuk mengembangkan kemampuan intelektual mereka.

Seperti halnya ratusan anak laki-laki dan perempuan lainnya di Kashmir, saudara kembar Refaz dan Ishfaq yang berasal dari desa yang jauh, yaitu desa Wandevelgam, distrik Anantnag,  Kashmir selatan ini, sejauh ini telah lebih dari lima belas inovasi yang mereka temukan dan telah mendapatkan pengakuan dan penghargaan di tingkat nasional, tetapi tidak mendapat perhatian dari pemerintah Kashmir.

Dua bersaudara muda ini, Refaz Ahmad Wani dan Ishfaq Ahmad Wani, (17), memiliki mimpi untuk menjadi ‘The Wright bersaudara’ dari Kashmir. Mereka terlihat kompak, dan bekerja sama sebagai sebuah tim, yang melatarbelakangi kesuksesan mereka. Mereka selalu terpesona oleh ide-ide inovatif sejak mereka kecil. Dua bersaudara ini selalu penasaran ingin menemukan hal-hal baru, walau sejauh ini tidak ada apresiasi dari pemerintah.

Beberapa penemuan mereka telah dipatenkan oleh Yayasan Inovasi Nasional (NIF) di Ahmadabad, India. Diantaranya adalah foldable water bottle, injection  breaker, apple catcher clip, easy meat cutter, geometry pen, bread lifter, drain cleaner, gas portable cylinder, easy apple lifter, been thresher, digging machine, lighting pen, lighting shoes, hand spade, furrows making machine, strainer, dan beberapa penemuan lain. 

The-Wright-Brothers-of-Kashmir-1

“Produk impian kami adalah pena ruang angkasa dan itu telah diterima oleh NIF juga,” kata menjelaskan, “kami butuh setahun penuh untuk menciptakan pena ruang angkasa dan insya Allah produk baru kami akan digunakan oleh para astronot.”

Ishfaq memberikan pujian kepada adiknya Runcy Jan yang mendukung mereka sepanjang perjalanan prestasi mereka. Adiknya telah membantu melayani mereka dan mempersiapkan teh untuk mereka.

“Kami sangat berhutang budi kepada saudari kami Runcy Jan yang memberikan kami dukungan moral dan domestik dan membantu kami dalam membuat rencana, sesuatu yang sangat berguna bagi kami dalam membuat produk impian kami berhasil menjadi kenyataan.” Kata Ishfaq.

Runcy juga telah menciptakan ‘ mesin cuci piring’ yang ia klaim sebagai mesin yang unik untuk peralatan cuci di dapur.

“Menjadi bagian dari klub Inovasi saudara saya, saya juga menemukan produk yang unik untuk ibu rumah tangga,  yaitu mesin cuci piring.” kata Runcy. Ia menambahkan, “dalam lima belas menit mesin tersebut mampu mencuci sebanyak lima puluh piring.”

“Mesin pencuci piring adalah sebuah kotak dengan lebar 30cm, dan tingginya 1 meter  yang dimotori oleh motor kecil normal”, ia menambahkan. “Kami belum memperkirakan berapa biayanya, tapi mungkin biayanya sekitar delapan ribu rupee,” kata Runcy.

Kata Runcy, bahwa meskipun mereka telah mendatangi beberapa tempat karena penemuan mereka, ternyata tidak ada pejabat pemerintah yang datang untuk memeriksa hasil penemuan mereka.

“Kami mulai memikirkan menciptakan hal-hal baru pada usia sembilan tahun, ketika kami membuat alat dan barang-barang rumah tangga lainnya dari lumpur, dan kemudian digantikan dengan bahan dari kayu,” kata Refaz siswa kelas sebelas. “Kami punya ide inovasi dari film ‘Three Idiots’ ketika Amir Khan diinterogasi oleh dosennya tentang pena ruang angkasa.”

“Pada saat yang sama kami berselancar di internet untuk melihat apakah ada pena ruang angkasa dan kami menemukan bahwa Amerika Serikat telah menemukan pena seperti itu, tapi itu adalah yang mahal,” kata Refaz. “Itu mempengaruhi kami untuk menciptakan pena ruang angkasa versi kita sendiri dan melakukan empat percobaan di klub kami,” tambah Refaz.

“Kami telah menciptakan sebuah klub ilmuan kecil dan menamakannya “Club inovasi saudara kembar’ di kediaman kami di sebuah ruangan kecil di mana kami menyimpan semua model penemuan dan mendiskusikan proyek dan inovasi kami,” kata Refaz bangga. “Kami berterima kasih kepada orang tua kami yang mendukung kami dalam mengelola hal-hal tersebut meskipun kami hidup di bawah garis kemiskinan”.

“Awalnya orang-orang mentertawakan kami dan tidak percaya terhadap inovasi kami. Tapi sekarang mereka bahkan meminta kami untuk memberikan contoh dari produk alat pertanian yang telah kami temukan selama ini,” kata Refaz bangga.The-Wright-Brothers-of-Kashmir-2

Orang tua Refaz yang seorang Muslim tidak punya sumber penghasilan untuk menyekolahkan anak-anak inovatif mereka untuk melanjutkan studi di luar negeri.

“Ayah kami adalah seorang buruh miskin dan tidak dapat mendukung kami dalam mengeksplorasi bakat kami”

“Orang tua kami adalah orang tua yang unik di dunia, karena mereka tidak pernah memperlihatkan kesan kepada kami bahwa kami miskin. Mereka selalu menyemangati kami dan selalu mendukung kami,” kata Refaz.

“Kami telah diberikan penghargaan untuk inovasi-inovasi kami oleh NIF dalam sebuah acara yang diselenggarakan oleh Indian Institute of Management” kata Refaz, menambahkan bahwa mantan presiden Abdul Kalam memanggil kami sebagai “si kembar kreatif”.

“Kami tidak memiliki laboratorium untuk melakukan penelitian yang lebih lanjut”, katanya sedih. Dia menambahkan bahwa keluarganya masih menghadapi masalah keuangan. Dia mengatakan bahwa tidak ada bantuan atau beasiswa yang diberikan kepada mereka oleh pemerintah walaupun pemerintah telah memiliki departemen khusus dalam bidang Kesejahteraan Sosial, dimana seharusnya departemen tersebut memberikan dukungan kepada siswa yang berbakat dan miskin.

Pena ruang angkasa yang murah

Tentang produk “pena ruang angkasa” impiannya, Refaz menjelaskan bahwa ruang angkasa memiliki gravitasi nol, sehingga apa pun jenis pena yang kita gunakan dalam ruang angkasa tidak ada yang bekerja karena tidak adanya gaya gravitasi untuk menjatuhkan tinta, seperti yang terjadi di bumi. Dia menambahkan, “Jika kita menggunakan tekanan udara dalam ruang itu tidak akan berhasil. Akibatnya, Saya terkesan dengan ide menggunakan gaya magnet yang merupakan semacam kekuatan alam seperti gravitasi.”

 Pena ruang angkasa hasil inovasi Refaz dan saudaranya mungkin akan dikenakan biaya sekitar 300 rupee di pasar terbuka, sedangkan biaya pena ruang angkasa Amerika seharga jutaan dolar. “Jika kami bisa mendapatkan dukungan dari perusahaan atau organisasi, kami akan dapat mengirim pena ruang angkasa kita keluar ke angkasa, tapi jika tidak, penemuan ini akan tetap dalam pikiran dan hati kami, karena karena kami tidak akan mampu membawa inovasi ini ke pasar”, Refaz mengatakan dengan mata berkaca-kaca karena sedih.

Anak-anak dari daerah yang terinspirasi oleh produk-produk inovatif dari Refaz bersaudara, mengunjungi mereka dan mendesak mereka untuk melakukan eksperimen, tetapi klub ini tidak dilengkapi dengan instrumen yang memadai.

“Pemerintah harus mendukung saudara-saudara kami yang inovatif ini sehingga mereka dapat memenuhi impian mereka,” Ajamul, seorang anak muda yang tinggal di lingkungan Refaz menambahkan. Mereka mengatakan bahwa anak-anak di sana melihat Refaz bersaudara sebagai contoh  bagi mereka dan bahwa mereka sangat terinspirasi oleh hasil karya Refaz bersaudara. Ajamul mengatakan: “Kashmir bangga kepada mereka dan suatu hari mereka akan dikenal sebagai “Wright Bersaudara” dari Kashmir.”

“Klub inovasi dari saudara kembar ini terbuka untuk semua anak laki-laki dan perempuan,” kata Ajamul dan menambahkan bahwa pemerintah tidak pernah mendukung inovator muda dari Kashmir ini. “Pemerintah harus mendukung mereka dan menyediakan semua fasilitas yang diperlukan untuk memajukan inovasi mereka,” seru Ajamul.

“Saya bertanya-tanya mengapa pemerintah Kashmir tidak mendorong anak-anak muda, terutama mereka yang bisa melakukan yang terbaik di bidang penemuan?” kata Talha, anggota muda yang lain di klub inovasi. Meskipun pemerintah Kashmir tidak memberikan dukungan keuangan bagi para innovator ini, University of Kashmir telah datang untuk menyelamatkan para intelek muda ini dan mendirikan ‘Ghan Cell’ yang dipimpin oleh Dr GM Bhat, di mana para pemuda cerdas disediakan sebuah platform dibawah naungan Grass Root Inovasi & Augmentation Program.

“Kami memberikan hasil penemuan pemuda  berbakat ini kepada beberapa konsumen dan kami menerima umpan balik dari mereka “, kata profesor University of Kashmir. “Beberapa inovasi seperti kerupuk kenari bahkan sekarang tersedia di pasar terbuka”. “Kami sebenarnya menyediakan platform untuk anak laki-laki dan perempuan ini di bawah naungan Grass Root Innovation & Augmentation Program di Ghan Cell di kampus universitas.

The Ghan Sell ini didanai oleh NIF tapi tidak ada dukungan yang diberikan oleh pemerintah negara bagian. “Kami bahkan memberikan dukungan keuangan kepada para penemu muda ini dan sejauh ini sekitar 45 atau lebih dari mereka yang terdaftar di Ghan Cell,” kata Bhat menjelaskan. Professor Kashmir mengumumkan, “Saya secara pribadi telah membicarakan masalah ini dengan departemen Science & Technology pemerintah, tapi masih belum ada respon dari mereka.”

“Anak-anak muda ini benar-benar membutuhkan dukungan dari pemerintah untuk mengeksplorasi produk mereka. Saya pikir pemerintah Kashmir tidak serius. “Bhat menegaskan. (Ameera/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.