Berita Dunia Islam Terdepan

Kuasa hukum RW: Sitok pandai mengarang cerita

56

Support Us

JAKARTA (Arrahmah.com) –Kasus pemerkosaan penyair liberal Sitok Srengenge terhadap RW (22 tahun), mahasiswa Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia (FIB UI) terus bergulir. Kuasa hukum RW, Iwan Pangka, mengatakan bahwa pernyataan Sitok kepada beberapa media adalah kebohongan besar. Dan kini, RW menyatakan tak mau dinikahi Sitok Srengenge.

Menurutnya, tidak benar yang dikatakan Sitok bahwa RW yang pertama bersandar di bahu hingga terjadilah perzinahan tersebut. “Pernyataan Sitok itu karangan dia saja. Dia memang sudah merencanakan hal ini. Hal ini memang keahlian dia sebagai sastrawan dalam mengarang cerita,” tegasnya, seperti dilansir beritajatim.com Ahad (8/12/2013).

Dia menambahkan, awal mula kejadian tersebut, tidak ada kecurigaan sama sekali dari RW terhadap Sitok Srengenge. 

“RW pada waktu itu ingin melakukan diskusi bersama Sitok. Namun, nahas, Sitok yang sudah dianggap sebagai kakak RW, berani melakukan tindakan asusila tersebut,” jelasnya.

Iwan menambahkan, kelanjutan kasus Sitok ini akan terus dikawalnya. Menurutnya, saat ini masih menunggu tindakan dari pihak kepolisian.

Kemungkinan, sambungnya, pekan depan RW akan dimintakan keterangan oleh anggota kepolisian terkait kasus yang menimpanya.

Berita Terkait

Dia mengungkapkan, keterangan Sitok yang menyebutkan akan bertanggung jawab kepada RW, itu juga sebagai bentuk karya karangan dia semata.

RW pun, lanjut dia, tidak sudi untuk dinikahkan Sitok. Pasalnya, hal ini bukan masalah dinikahkan atau tidak. Sitok harus diberikan ganjaran atas perbuatannya.

Menurut Iwan, Sitok harus meminta maaf kepada komunitas sastra yang telah dicederainya akibat tindakan asusilanya tersebut.

Pun, dia harus meminta maaf kepada civitas akademi UI serta tetap harus menjalani proses hukum yang saat ini masih belum terselesaikan.

Mengenai bayi yang ada di rahim RW, sambung Iwan, merupakan salah satu yang harus Sitok pertanggung jawabkan.

Seperti diketahui, pekan lalu Sitok dilaporkan RW ke Mapolda Metro Jaya karena telah menghamilinya. Menghadapi proses hukum itu, Sitok pun sudah mundur dari Komunitas Salihara, komunitas seni tempat dia bekerja sebagai kurator.

Sitok terancam Pasal 335 KUHP tentang perbuatan tidak menyenangkan serta pasal 289 tentang perbuatan asusila. Kasus tersebut tengah ditangani oleh Sub Direktorat Remaja Anak dan Wanita Polda Metro Jaya. (azm/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah