Berita Dunia Islam Terdepan

Buku pelajaran sejarah Islam memicu perdebatan di AS

71

Support Us

FLORIDA (Arrahmah.com) – Menghadapi protes atas bab peradaban Islam dalam kurikulum mata pelajaran kelas enam, pejabat pendidikan di Florida telah mengonfirmasi bahwa buku pelajaran di Sekolah Menengah Atas tersebut adalah  tentang sejarah dunia negara-negara yang diajarkan pada semester kedua, setelah buku sebelumnya mempelajari tentang Kristen dan Yudaisme.

“Departemen pendidikan Florida menyetujui program Sejarah Dunia dari Pearson untuk diadopsi dan divalidasi bahwa konten karena program kami telah memenuhi persyaratan dan sesuai dengan tujuan pendidikan negara, ” kata Brandon Pinette, juru bicara Pearson Education, perusahaan induk dari Prentice Hal.

Kontroversi seputar buku muncul ketika sejumlah orang datang ke Komite sekolah untuk memprotes buku “Sejarah Dunia” Prentice Hall yang diajarkan di kelas 10.

Kritik mengatakan bahwa buku 1.000 halaman tersebut terlalu banyak memuat halaman tentang Islam tanpa memberikan muatan yang sama untuk agama Kristen.

Seorang aktivis Lake County terlalu jauh berasumsi, dan menyarankan bahwa anak-anak sekolah patriotik harus didorong untuk merobek 32 halaman dari bab tentang Islam.

Namun, para pejabat sekolah dan penerbit buku menegaskan bahwa kurikulum sejarah dunia negara dibagi menjadi dua tahun pelajaran.

“Kami yakin bahwa ini adalah pendekatan yang seimbang,” kata Volusia di County Sekolah Inspektur Margaret Smith .

“Kami mengambil semua agama di dunia yang telah berdampak pada masyarakat kita.”

Smith, mantan guru sejarah, juga menekankan bahwa bab tersebut tidak mengajarkan agama melainkan tentang pemahaman mereka dan tempat mereka dalam membentuk budaya.

Dia menambahkan bahwa itu adalah tindakan yang “bodoh” untuk menilai kurikulum dengan melihat kepada berapa banyak bab yang dikhususkan untuk masing-masing agama.

Sementara anak kelas enam difokuskan pada peradaban kuno, tentang agama Kristen dan Yahudi, sedangkan kelas 10 mengambil sejarah sekitar awal Abad Pertengahan, sehingga fokus pada Islam.

Berita Terkait

“Melihat hanya satu buku adalah diluar konteks dalam menilai hal apa yang siswa pelajari,” katanya.

“Semua agama adalah bagian dari budaya yang membantu kita memahami dunia modern,” kata Smith menambahkan.

Meskipun ia tidak melihat buku itu, Rick Sarmient, yang memproklamirkan diri sebagai patriot Lake County telah memimpin tuduhan terhadap buku teks tersebut. Dia mengatakan bahwa sekolah tidak boleh mengajarkan agama kepada siswa.

“Ketika ingin berbicara tentang iman dan tentang mesias, secara pribadi, saya tidak berpikir bahwa itu harus ditangani oleh sekolah,” katanya.

“Itu harus diserahkan kepada gereja, masjid, sinagoga dan tempat ibadah lainnya.”

Hassan Shibly, direktur dewan eksekutif hubungan Amerika – Islam di Tampa,  mengatakan bahwa siswa tidak diajarkan ” agama sebagai praktek, tapi mereka belajar tentang keragaman budaya.”

“Ketidaktahuan adalah musuh terburuk bagi kami,” katanya, dan menambahkan bahwa ada beberapa pengunjuk rasa yang bertanya kepadanya tentang Islam.

“(Para pengunjuk rasa) sendiri yang paling diuntungkan dari membaca bab itu.”

Meskipun tidak ada angka resmi, Amerika Serikat diyakini menjadi rumah bagi 6-8 juta Muslim.

Menurut sebuah laporan Council on American-Islamic Relations ( CAIR ) dan University of California , Berkeley Center for Ras and Gender mengatakan bahwa Islamofobia di AS terus meningkat.

Survei di Amerika Serikat juga mengungkapkan bahwa mayoritas orang Amerika tahu sedikit tentang Islam dan iman mereka. (ameera/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah