Berita Dunia Islam Terdepan

Budaya menghubungkan Latin dengan Islam

77

Support Us

CALIFORNIA (Arrahmah.com) – Berbagi akar budaya yang sama antara Spanyol dan Arab, menyebabkan peningkatan jumlah bangsa Latin yang masuk Islam karena dukungan untuk gaya hidup sehat dan hubungan keluarga dekat.

“Islam tidak membuat Anda kehilangan budaya Anda, ” kata Chris Cruz, yang lahir dan dibesarkan dalam lingkungan Katolik Roma, tetapi masuk Islam, mengatakan kepada Tucson Sentinel, sebagaimana di rilis oleh onislam (6/11/2013).

“Ada banyak lebih kehidupan yang bermakna  dari apa yang telah dulu kita kerjakan. Aku dulu tumbuh dalam berpesta. “

Sama seperti Cruz, Sobida Espinoza mengatakan dia dibesarkan dalam agama Katolik dan kemudian memeluk Islam untuk menemukan kebenaran.

“Jika Anda Hispanik itu hampir seolah-olah Anda dipaksa untuk menjadi Katolik,” kata Espinoza , anggota dari Islamic Community Center of Tucson.

“Orang-orang yang masuk Islam karena mereka menemukan kenyataan yang tidak didefinisikan dalam agama-agama lain. “

Cruz dan Espinoza tidak sendirian.

Ahmad Shqeirat, dari Center’s imam, menegaskan bahwa selama beberapa tahun terakhir, sebagian besar mualaf di masjid datang dari masyarakat Latino.

“Sepertinya mereka menggali warisan budaya mereka,” katanya.

Menemukan kesamaan antara Islam dan budaya mereka adalah salah satu alasan utama yang mendorong banyak bangsa Latino Islam.

 Misalnya, Spanyol diisi dengan kosakata bahasa Arab, kata Shqeirat.

Cruz mengatakan Islam dan Katolik mempromosikan untuk memiliki keluarga besar, tapi ia mengatakan bahwa agama barunya (Islam) menawarkan bimbingan lebih lanjut tentang bagaimana bangunan keluarga yang sebenarnya.

Hal ini yang menyebabkan ibunya mertuanya, yang juga Hispanik, masuk Islam, katanya.

“Dia melihat perubahan besar dalam cara kita memperlakukan diri kita sendiri dan bagaimana hubungan kami sekarang telah benar-benar tumbuh ke arah yang lebih baik, ” kata Cruz.

“Kami tidak minum-minuman keras dan juga tidak ikut dalam pesta besar.”

Gaya hidup yang lebih baik

Inspirasi untuk memiliki kehidupan yang lebih baik tanpa obat-obatan atau alkohol, kaum Hispanik akhirnya masuk Islam karena mereka tidak senang dengan gaya hidup mereka yang dulu.

“Mereka mencari sesuatu untuk memenuhi kekosongan yang tidak ada lagi yang bisa memenuhinya,” kata Nahela Morales, koordinator National Hispanic Outreach untuk WhyIslam.

Morales mengatakan ia percaya banyak Hispanik yang merasa tidak diterima di Amerika Serikat karena imigrasi ilegal dan isu-isu lainnya.

Menemukan Islam, mereka menjadi bagian dari minoritas yang lebih besar yang berbagi nilai-nilai dan etika yang sama .

“Ini masih menjadi sesuatu yang sangat menarik , ” katanya.  “Mereka telah menemukan keluarga yang mereka miliki.”

Dengan meningkatnya masalah narkoba di komunitas Latin, Masjid baru dibuka di Hermosillo, Sonora dan Meksiko.

“Struktur keluarga sudah mulai agak lemah,” kata Imam Didmar Faja dari Albania Amerika Islamic Center of Arizona di Peoria.

“Mereka mencari pilihan lain untuk menjaga akar tradisi mereka.”

Ditinggalkan oleh keluarganya setelah kembali ke Islam, Espinoza, mengatakan bahwa Islam telah menjadi keluarga barunya dan mengubah hidupnya menjadi lebih baik.

“Saya kadang-kadang merasa sedih, tapi itu juga membuat saya lebih kuat dalam agama ini,” katanya.

Meskipun tidak ada angka resmi, Amerika Serikat diyakini menjadi rumah bagi hampir tujuh juta warga Muslim.

Menurut Pew Research Center, 6 persen Muslim Amerika adalah Hispanik.

Selanjutnya, salah satu dari 10 mualaf kelahiran Amerika adalah Hispanik, dan angka itu terus tumbuh.

The American Muslim Council mencatat jumlah Muslim Latin di AS sekitar 200.000 pada tahun 2000.

Komunitas terbesar Muslim Latino ada di daerah dengan konsentrasi tertinggi Latin, seperti New York City, Chicago , Los Angeles dan Miami .

Namun, California adalah negara dengan sebagian besar Muslim Latino.  (Ameera/Arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah