Berita Dunia Islam Terdepan

Rakyat Palestina mempertaruhkan nyawa untuk sebuah pekerjaan

193

Support Us

Setiap minggu, Muhammad Ibrahim Hantash menempatkan hidupnya pada resiko untuk menemukan pekerjaan sehari-hari. Pria berusia 23 tahun ini berasal dari Khursa, sebuah desa di Tepi Barat sekitar 15 kilometer di selatan Hebron, sering melintas secara ilegal ke “Israel” untuk mencari pekerjaan untuk mempertahankan kehidupan keluarganya.

Karena Hantash belum menikah, ia tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan izin kerja dari Administrasi Sipil Israel, departemen pemerintah yang bertanggung jawab untuk masuk ke Israel. Badan-badan keamanan”Israel” percaya bahwa pekerja Palestina menikah , terutama sudah memiliki anak , cenderung kurang terlibat dalam “tindakan teror”.

Menyeberangi perbatasan ke “Israel” merupakan tindakan melanggar hukum yang penuh dengan bahaya, dan sering berakhir dengan cedera atau bahkan kematian . “Kita adalah sepotong roti direndam dalam darah,” kata Hantash .

“Anda meninggalkan keluarga Anda sebelum fajar , tapi Anda tidak pernah tahu pasti apakah Anda akan kembali ke rumah pada akhir hari. Tidak ada yang pasti dan kita hidup dalam keadaan kecemasan yang terus-menerus.”

Hatash hanyalah salah satu dari ribuan pemuda Palestina yang mempertaruhkan nyawa mereka untuk mencari pekerjaan, membantu mereka dan keluarga mereka menahan situasi ekonomi yang suram di wilayah Palestina yang diduduki “Israel” . Sebanyak 70.000 warga Palestina diperkirakan bolak-balik setiap hari antara Tepi Barat dan “Israel”. Menurut Departemen Tenaga Kerja Palestina, antara 35-40 persen dari mereka adalah pekerja tanpa izin.

Pemerintah “Israel” bersikeras bahwa Otoritas Palestina, bukan “Israel”,yang bertanggung jawab untuk menyediakan pekerjaan bagi warga Palestina di Tepi Barat . Tapi Pemerintah Palestina tidak memiliki kedaulatan sendiri, dan tidak ada kontrol atas penyeberangan perbatasan dengan “Israel” atau dunia luar.

Departemen Buruh Palestina tidak memiliki angka pasti tentang berapa banyak pekerja Palestina tanpa izin  yang telah ditembak oleh tentara “Israel”dan polisi perbatasan karena mereka berusaha memasuki “Israel”.

Menurut Kementerian Tenaga Kerja Palestina, Departemen Tenaga Kerja, lima sampai sepuluh pekerja kehilangan nyawa mereka dengan cara ini setiap tahun. Puluhan lainnya terluka, beberapa nampak serius, ketika kendaraan mereka kecelakaan  saat mencoba untuk menghindari jip tentara “Israel”. 

Uday Kamel Darawish, dari kota Dura, ditembak mati oleh tentara “Israe”l saat ia mencoba untuk masuk melalui celah kecil dalam penghalang perbatasan dekat kota Dahirriya. Kata kerabat,  Darawish ditembak di dada dengan ” peluru dum dum ” – amunisi yang dirancang untuk memperluas efek dalam rangka untuk menghasilkan luka diameter yang lebih besar. Sesama pekerja dilaporkan mencoba untuk menyelamatkan hidupnya , tetapi karena mereka mendekati tubuh Uday, prajurit “Israel” pun menembaki mereka.

Pada tanggal 21 Oktober ,  delapan pekerja Palestina – juga dari Dur – terluka ketika sebuah kendaraan militer “Israel” menabrak mobil mereka. Dua hari sebelumnya, dua pekerja lainnya luka berat di dekat Yerusalem setelah mereka jatuh ke dalam lubang dalam pengejaran.

Yousef Suleiman (38) adalah seorang pekerja Palestina tanpa izin yang mengatakan ia ” telah melalui semua itu ” .

“Zionis ‘Israel’ memperlakukan pekerja Palestina sebagai potongan-potongan sampah,” katanya . ” Ketika mereka menangkap kita, mememukul kami berulang kali. Memukul pekerja tanpa izin adalah melanggar hukum “Israel”. Namun, untuk sistem peradilan “Israel”, memasuki “Israel” secara ilegal membatalkan keluhan penganiayaan di tangan polisi atau tentara. “

“Mereka sering memberitahu kita : ” Pergilah ke Abbas untuk memberi makan Anda dan melayani keluarga Anda,” lanjutnya . ” Kami menjawab bahwa Abbas sendiri dan otoritasnya berada di bawah pendudukan ‘Israel’.  Tapi, tentu saja, yang berlaku adalah logika kekuasaan . Bukan kekuatan logika, apa yang berlaku sekarang ini . “

Menurut Suleiman, pekerja yang tertangkap dibawa ke stasiun polisi “Israel” di mana mereka dipaksa untuk menandatangani dokumen yang memungkinkan pemerintah “Israel” untuk mendakwa mereka jika mereka memasuki “Israel” lagi tanpa izin masuk yang sah. Dokumen ini dilaporkan hanya ditulis dalam bahasa Ibrani, dan sangat sedikit pekerja memahami apa tanda tangan mereka diperlukan. Sebelum para pekerja dilepaskan, mereka diberi hukuman penjara dari enam bulan sampai tiga tahun jika mereka tertangkap lagi di “Israel”.

Meskipun risiko keamanan, pekerja Palestina sering lebih dipilih daripada pekerja asing, kata Suleiman. Dia mengatakan mereka lebih terampil, bekerja lebih keras dan tidak membutuhkan biaya tambahan seperti tiket penerbangan, pengaturan perumahan dan asuransi kesehatan . ” Selain itu,” katanya,” para buruh Palestina mendapatkan bayaran setelah pekerjaan mereka selesai dan kembali ke rumah mereka di Tepi Barat pada sore hari. “

Administrasi Sipil “Israel” di Hebron tidak menanggapi beberapa permintaan untuk memberikan komentar tentang isu pekerja tanpa izin Palestina di “Israel”.

Namun, Egal Palmor, juru bicara Kementerian Luar Negeri “Israel”, mengatakan para pekerja Palestina yang berusaha memasuki “Israel” secara ilegal adalah ” penyusup sangat mirip pekerja asing dari Afrika yang mencapai ‘Israel’ melalui perbatasan Mesir”.

Palmor mengatakan Palestina bisa masuk “Israel” untuk bekerja karena tembok pemisah “Israel” dengan Tepi Barat belum lengkap. ” Hambatan ini tidak dibangun untuk mencegah para pekerja Palestina memasuki “Israel” untuk bekerja, ” klaimnya .” Itu dibangun untuk mencegah infiltrasi teroris.” Dia juga membantah bahwa tentara “Israel” diberi perintah untuk menembak pekerja .

Ketika ditanya apakah solusi jangka panjang untuk masalah ini ada, Palmor mengatakan hanya menciptakan lebih banyak pekerjaan di Tepi Barat yang secara signifikan akan mengurangi jumlah warga Palestina mencari pekerjaan di Israel. (ameera/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah