Berita Dunia Islam Terdepan

Kapolri: Polisi dianggap ‘thoghut’ (setan)

Polisi yang tewas ditembak di Jakarta Selatan
5

JAKARTA (Arrahmah.com) – Kepala Kepolisian Republik Indonesia Komisaris Jenderal Polisi Sutarman mengatakan banyaknya aksi teror penembakan polisi beberapa waktu belakangan ini karena polisi dianggap sebagai penghalang aksi para pelaku teror.

Sutarman mengatakan bahwa hal itu pulalah yang menyebabkan motif pelaku penembakan di Jakarta Selatan dan Tangerang Selatan beberapa waktu lalu, yakni dendam.

“Motifnya ini dendam. Dalam aksinya, polisi dianggap penghalang. Bahkan dalam buku yang beredar dari kelompoknya dia, polisi dianggap ‘thoghut’ (setan),” kata Sutarman.

Menurut dia, ada kekeliruan dalam aspek ideologi yang diyakininya.

“Jadi, mereka menganggap menyerang polisi itu halal, ini harus ada yang menegaskan kalau kita itu menegakkan hukum,” katanya.

Oleh sebab itu, dia berharap agar penegakan hukum merupakan “benteng” terakhir dalam pemberantasan aksi teror dengan bekerja sama dengan seluruh unsur.

“Kita mengingatkan kembali kepada siapa pun apabila memiliki satu tujuan, dia tidak melanggar hukum itu sah-sah aja, kalau melanggar itu yang jadi persoalan,” katanya.

Hingga Kamis (31/10/2013) pagi, Polri telah menangkap delapan tersangka teror penembakan terhadap polisi.

(azmuttaqin/ant/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...