Berita Dunia Islam Terdepan

Di MIUMI, Ustadz Rokhmat S. Labib utarakan demokrasi biang kekufuran

dari kiri ke kanan Ust Rokhmat SL, Ust Fadzlan, Ust Adian dan Ust Bachtiar Nasir
8

JAKARTA (Arrahmah.com) – Ketua DPP Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) Ustadz Rokhmat S. Labib memaparkan bagaimana buruknya demokrasi, saat menghadiri  muzakaroh tokoh dan ulama yang diselenggarakan oleh Majelis Intelektual Ulama Muda Indonesia (MIUMI) di Tebet Jakarta, Rabu (9/10/2013).

Menurutnya demokrasi merupakan sumber kekufuran dan kemaksiatan. Bahkan kini menjadi Biang Korupsi dan lebih bahaya lagi karena menjadi sumber kerusakan akidah umat islam.

“Demokrasi itu lahir dari barat. Merupakan anak kandung kapitalis-sekuler. Menolak hukum-hukum dari Allah. Bahkan kalau Alloh melarang berzina, maka aturan Allah ini tidak boleh diterapkan karena harus dapat persetujuan dulu dari DPR. Jadi dalam demokrasi, DPR lebih tinggi derajatnya dari Allah Swt. Ini membahayakan akidah umat dan sumber kekufuran,” ungkapnya.

Lebih lanjut Rokhmat menjelaskan akibat diterapkannya demokrasi, semua hukum yang Allah turunkan dalam al Qur’an itu tak boleh dilaksanakan sebelum mendapat persetujuan DPR. Inilah malapetaka awal yang melahirkan berbagai kemaksiatan, mulai dari akidah umat, perzinahan,  kriminalitas bahkan yang lagi ramai sekarang, korupsi merajalela sampai ke benteng penjaga hukum sekuler, ketuaMahkamah Konstitusi di tangkap KPK. Semua kemaksiatan itu harus dihentikan dengan diterapkannya Syariah dan Khilafah.

“Solusi atas berbagai kemaksiatan selama ini hanya dengan diterapkan syariah dan Khilafah. Karena kita tak bisa berharap pada demokrasi untuk menerapkan syariah. Sebaliknya kita harus mencontoh nabi SAW yang telah sukses membangun peradaban yang agung. Saatnya kita tinggalkan demokrasi dan kembali mengambil warisan nabi kita dengan  berjuang dan berdakwah demi tegakknya syariah dan Khilafah,” tegas Rokhmat.

Hadir dalam pertemuan tersebut ulama Suriah Syekh Ghiyats, dari DPP HTI Ustadz Rohmat S. Labib, Wahyudi al Maroky  dan Budi Darmawan, unsur dari Jama’ah Anshorut Tauhid yakni Ustadz Fuad dan Son hadi, Ustadz Fadlan Garamatan (FKN), relawan HASI dan awak media dari JITU.

Adapun tuan rumah Sekjen MIUMI Ustadz Bachtiar Nasir, didampingi Ustadz Adian Husaini.

(azmuttaqin/mediaumat/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...