Berita Dunia Islam Terdepan

Pejabat Somalia: Serangan terhadap basis Asy-Syabaab di Barawe dilakukan oleh pasukan AS dan Perancis

3

MOGADISHU (Arrahmah.com) – Mujahidin Asy-Syabab Somalia pada Sabtu (5/10/2013) menyatakan pasukan khusus SAS Inggris dan Turki telah menyerang kota pantai Barawe yang menjadi basis mujahidin Asy-Syabab pada Sabtu dini hari. Seorang mujahidin gugur dalam serangan tersebut, namun mujahidin berhasil menewaskan perwira militer Inggris dan mencederai beberapa tentara, laporan Reuters.

Juru bicara Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan pihaknya sama sekali tidak mengetahui keterlibatan Inggris dalam serangan tersebut. Seorang pejabat Kementerian Luar Negeri Turki juga membantah Turki turut ambil bagian dalam serangan tersebut.

Sementara itu pejabat keamanan rezim Somalia membenarkan serangan tersebut. Seorang pejabat intelijen Somalia mengatakan serangan pasukan asing tersebut menargetkan seorang komandan mujahidin Asy-Syabaab berkewarga negaraan Chechnya. Hanyasaja menurut pejabat keamanan rezim Somalia, serangan itu dilakukan oleh pasukan Amerika dan Perancis.

“Kami memahami bahwa pasukan Prancis melukai Abu Diyad, juga dikenal sebagai Abu Ciyad, seorang pemimpin Asy-Syabaab dari Chechnya. Mereka membunuh pengawal utamanya yang juga berkewarga negaraan asing . Target utama serangan adalah pemimpin Asy-Syabaab dari Chechnya,” kata seorang perwira intelijen berbasis di Mogadishu , yang memberikan namanya sebagai Mohamed, kepada Reuters.

Seorang perwira intelijen Somalia lainya mengatakan serangan Barawe telah dilakukan oleh pasukan asing. Dia menegaskan target serangan tersebut adalah warga negara asing, dan mengatakan warga asing lainnya yang terluka.

Kolonel Abdikadir Mohamed , seorang perwira senior polisi di Mogadishu, mengatakan bahwa meskipun Asy-Syabaab menyebut Inggris dan Turki sebagai identitas pasukan asing yang melakukan serangan, ia masih percaya pasukan penyerang adalah Amerika dan target mereka adalah pemimpin senior Asy-Shabaab berkewarga negaraan asing.

Pada tahun 2009, helikopter Borne pasukan khusus AS membunuh pemimpin senior Al-Qaeda Saleh Ali Saleh Nabhan dalam serangan di Somalia selatan. Nabhan diduga merancang bom yang menewaskan 15 orang Israel di sebuah hotel milik Israel di pantai Kenya pada tahun 2002.
NATO membantah terlibat dalam serangan Barawe, seperti yang dilakukan Uni Eropa Navfor, misi anti bajak laut Eropa di lepas pantai Somalia .
“Pasukan Barat di kapal menyerang basis kami di pantai Barawe dan satu orang gugur dari pihak kami, ” kata Syaikh Abdul Aziz Abu Mush’ab juru bicara operasi militer mujahidin Asy-Syabab.
Tidak ada pesawat atau helikopter mengambil bagian dalam perjuangan. Para penyerang meninggalkan senjata , obat-obatan dan noda darah , kami mengejar mereka , ” tambahnya .
“Meskipun kedua belah pihak memiliki granat, para penyerang asing memiliki senjata peredam , sehingga senjata kita yang terdengar.”
“Tidak ada pesawat atau helikopter mengambil bagian dalam serangan. Para penyerang meninggalkan senjata, obat-obatan dan noda darah, kami mengejar mereka,” tambahnya.
(muhibalmajdi/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...