Berita Dunia Islam Terdepan

Tujuan pertama serangan Amerika di Suriah adalah untuk mencegah Mujahidin mendapatkan akses ke senjata strategis

13

Seorang wartawan The Guardian, Martin Chulov dari sebuah tempat di dekat Aleppo di mana Mujahidin tengah mempersiapkan diri untuk menghadapi musuh AS menulis :

Ketika Obama bersumpah untuk menyerang Assad, ribuan Mujahid di dataran utara Suriah tahu persis apa yang harus dilakukan.  Sejak saat itu, mereka menyembunyikan senjata besar mereka, mengevakuasi basis, memarkir mobil di kandang sapi dan menyebarkan diri di antara peternakan, pabrik dan masyarakat yang menerima mereka sebagai tamu.

“Kami telah belajar dari Irak,” ujar Abu Ismail, pemimpin kelompok Mujahidin terkemuka di Suriah, Daulah Islam Irak dan Syam (ISIS).  “Irak membuat kami menjadi pejuang yang lebih baik.”

Sementara oposisi pro-demokrasi Suriah antusias menyambut pembicaraan serangan Amerika sebagai kesempatan untuk memecahkan kebuntuan, kelompok Mujahidin melihat hal-hal melalui kacamata yang sangat berbeda, di mana musuh dari musuh mereka belum tentu menjadi teman.

Semua Mujahid di utara yakin bahwa musuh lama datang dengan cara mereka dan bahwa jika dan ketika angkatan udara AS melakukan serangan, mereka akan memiliki sedikit kesulitan untuk keluar dari jalan mereka.

“Ada banyak di antara kami, pernah bertempur di Irak dan Afghanistan,” ujar Mujahid lainnya, seorang pria berusia 26 tahun yang berbicara dengan lembut menggunakan bahasa Saudi bernama Abu Abid.

“Amir kami tahu bagaimana menangani mereka.  Dan semua tahu bahwa saat Amerika mengatakan mereka ingin menyerang rezim Assad, kami adalah musuh mereka yang sebenarnya.”

Abu Abid berbicara di sebuah tempat di timur Aleppo di mana dia dan Mujahid lainnya yang datang dari berbagai negara biasa makan, minum teh atau kopi.

Dia mengenakan dishdasha hijau dan turban, membungkus tubuh dengan sabuk amunisi.

Kalashnikov diletakkan di meja di sebelah garam dan merica, sementara seorang pelayan mengatur ulang letak makanan dan meletakkan ayam panggang dan salad di dekat Abu Abid.  “Biarkan dia memilikinya,” canda seorang pelayan asal Libya.

Keempat pria di sekelilingnya, Mujahidin dari tempat lain di negara Arab, tertawa lepas dan melihat sekeliling untuk melihat kelompok lain yang masuk ke ruang tersebut.  Mereka juga datang dari jauh untuk berjihad, pertama melawan rezim Assad dan kini AS.

Di luar,  tempat parkir baru saja kosong, truk-truk besar merangkak pergi.  Jalan raya,  untuk sebagian besar pada tahun lalu, yang lurus dan kosong, adalah sebuah jalan raya yang ramai dengan truk bobrok yang mengangkut sepeda motor yang menjadi salah satu favorit Mujahidin untuk bertransportasi.

Bendera hitam (ar-Raya) berkibar di al-Bab, kota yang berlokasi sekitar 25 mil dari timur laut Aleppo dan kubu Mujahidin selama 14 bulan terakhir.

Dibalik dua gerbang besi adalah pusat komando ISIS, yang kini mulai dikosongkan untuk mengantisipasi serangan udara AS.  Dua lelaki berusia belasan tahun berjaga-jaga di depannya, kepala mereka terbalut bandana, celana mereka dipotong sampai di bawah lutut, meniru cara pakaian Mujahid lain yang lebih tua.

Otoritas baru ditemukan bergema di sini.  Dan anggota ISIS tidak malu menegaskan kehendak mereka di utara Suriah atau tempat lainnya.

Pemimpin ISIS, seorang veteran perang Irak, mengatakan : “Kami berbuat baik dengan orang-orang di sini.  Jika seorang amir melakukan kesalahan, ia akan dihukum sesuai dengan Syariah juga.  Tidak ada aturan untuk kami dan untuk masyarakat (Syariah sama-sama mengatur semua manusia di sana-red).”

Dia menambahkan bahwa momentum untuk Jihad regional-yang bertujuan untuk menginstal hukum Syariah Islam dan mendirikan khilafah di negara yang runtuh-sedang dibangun.  “Jika Anda mengontrol bagian ini, Suriah, Anda mengontrol seluruh Timur Tengah,” ujarnya.

“Pertarungan di sini lebih sulit dari di Irak. Kami berhadapan dengan rezim, ‘Hizbullah’, militer Libanon, Shabiha, tentara bayaran Syiah, Iran dan semua dari mereka memerangi kami.  Dan sekarang mungkin orang Amerika.  Kami tahu bagaimana untuk mengalahkan angkatan udara mereka.  Kami tahu bagaimana bermanuver dan bersembunyi dari mereka.  Tujuan nomer satu mereka adalah untuk mencegah Mujahidin mendapatkan akses senjata strategis.  Rencana menyerang Assad sebenarnya adalah kepura-puraan, untuk menyerang kami,” ujarnya.

Di Aleppo, di mana pengaruh Mujahidin ISIS juga meningkat, persiapan berjalan baik untuk menghadapi serangan Amerika.  Di luar basis utama kelompok itu, seorang pejuang duduk di sebuah truk senjata anti-aircraft.  Dua orang lainnya mendorong anak-anak untuk menjauhi apa yang disebut dengan zona hijau.  Pejuang lainnya bersembunyi di balik kanopi dan bangkai mobil di dekatnya.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...