Berita Dunia Islam Terdepan

Kerry: 10 negara mendukung serangan udara terbatas AS ke Syria

4

PARIS (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri AS John Kerry pada Sabtu (7/9/2013) mengumumkan bahwa sejumlah negara siap melakukan serangan militer terhadap Syiria yang akan dipimpin oleh AS. Sementara Presiden Perancis Francois Hollande menegaskan bahwa negaranya menunggu hasil investigasi Tim Utusan PBB yang akan diumumkan pada akhir pekan ini, laporan Al-Jazeera.

Kerry, berbicara Sabtu sebelumnya dengan Menteri Luar Negeri Lithuania Linas Linkevicius, yang pemerintahnya menjadi tuan rumah Pertemuan Uni Eropa di Vilnius, ibukota Lithuania, mengungkapkan rasa syukur atas blok “dukungan terhadap upaya untuk menahan rezim Assad yang bertanggung jawab atas apa yang telah mereka lakukan.”

Kemudian pada hari itu, di Paris, Kerry berbicara dalam bahasa Prancis untuk memberikan daya tarik panjang dan berapi-api kepada publik Perancis yang sangat skeptis, The Washington Post melaporkan.

Berdiri di sisi Kerry dalam sebuah konferensi pers, Menteri Luar Negeri Prancis Laurent Fabius berusaha untuk menangkis perbandingan pendahuluan untuk perang Irak pada tahun 2003, ketika Perancis adalah kritikus Barat terkuat Amerika Serikat.
“Amerika Serikat dan Perancis berdampingan. . . setiap kali penyebabnya adalah adil dan sangat penting, “kata Fabius, mencaci “perbandingan palsu ke Irak, yang sama sekali tidak ada hubungannya dengan hal ini.”
“Di Irak, senjata pemusnah massal tidak ada,” katanya. “Di sini, senjata pemusnah massal yang ada.” Menjelaskan perubahan hati Presiden Hollande, Fabius mengatakan pemerintahnya mengerti keengganan publik tetapi menyarankan bahwa laporan PBB akan mengubah pikiran.

Memperhatikan pernyataan Uni Eropa dan pihak-pihak lain, Kerry mengatakan, “Kami sedang membangun dukungan.” Dia mengatakan bahwa “ada sejumlah negara, di dua digit, yang siap untuk mengambil tindakan militer,” namun ia tidak menyebutkan nama mereka.

Bukti bersertifikat PBB tentang serangan kimia oleh rezim Bashar Asad dapat membuat beberapa negara Eropa lebih nyaman dengan penggunaan kekuatan militer, namun beberapa negara Eropa yang lain mengatakan tidak ada tindakan militer harus dilakukan tanpa otorisasi PBB – suatu perkembangan yang tetap tidak mungkin. Cina dan Rusia, pendukung militer dan politik utama Assad, telah mengindikasikan bahwa mereka akan terus memveto resolusi Dewan Keamanan PBB terhadap Assad.
“Mereka yang bertanggung jawab harus dibawa ke pengadilan,” kata Linkevicius di Vilnius. “Kami akan memanfaatkan penuh PBB.” Tapi dia maupun negara anggota Uni Eropa lainnya anggota menegaskan tidak ada tindakan apa pun yang bisa diambil, termasuk serangan militer dan tanpa mandat dari DK PBB, dapat digunakan untuk mengadili Assad.

Pada hari Jumat (6/9/2013) Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon menyatakan aksi militer adalah “tindakan yang dianggap buruk” dan memperingatkan adanya “konsekuensi yang serius dan tragis” dari aksi militer. Dia mengulangi desakan PBB bahwa hanya Dewan Keamanan PBB yang bisa memiliki hak menetapkan serangan militer terhadap negara anggota.
Veto Rusia dan China menggagalkan setiap usulan resolusi Dewan Keamanan PBB terhadap rezim Bashar Asad. Barack Obama menyiasatinya dengan berlindung di balik Kongres AS dan menggalang dukungan dari beberapa negara sekutu AS.

Mujahidin Islam dan mujahidin FSA sendiri selama dua setengah tahun terakhir dengan senjata seadanya mampu menggoyahkan rezim Nushairiyah Suriah yang didukung rezim komunis Rusia, Cina, rezim Syiah Iran, Irak dan Lebanon.

Jauh dari kampanye omong kosong di media massa, operasi-operasi gabungan mujahidin di Pinggiran Damaskus dan Damaskus telah membuat rezim Bashar Asad sempoyongan. Mujahidin dan kaum muslimin Suriah bersandar kepada pertolongan Allah semata. Rencana serangan udara terbatas AS dan sekutunya dinilai sebagai upaya menyelamatkan rezim Bashar Asad dari serangan mujahidin belaka. (muhibalmajdi/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...