Inggris jalankan stasiun rahasia mata-mata internet di Timur Tengah untuk kepentingan Barat

11

LONDON (Arrahmah.com) – Media massa Inggris pada Jum’at (23/8/2013) mengungkapkan pemerintah Inggris menjalankan stasiun rahasia untuk memata-matai internet di kawasan Timur Tengah mewakili dinas intelijen Barat.

Inggris menjalankan stasiun rahasia pemantauan internet di Timur Tengah untuk mencegat dan memproses sejumlah besar email, panggilan telepon dan lalu lintas web atas nama badan-badan intelijen Barat, laporan The Independent.

Stasiun ini dapat memasuki dan mengambil data dari kabel bawah laut serat optik yang melewati kawasan Timur Tengah.
Informasi ini kemudian diproses untuk intelijen dan diteruskan ke Dinas Telekomunikasi Pemerintah Inggris (GCHQ) di Cheltenham dan berbagi dengan Badan Keamanan Nasional (NSA) di Amerika Serikat. Pemerintah Inggris mengklaim stasiun tersebut merupakan elemen kunci dalam “perang Barat melawan teror” dan memberikan “peringatan dini” penting untuk serangan potensial di seluruh dunia.

Keamanan Nasional

The Independent tidak mengungkapkan lokasi yang tepat dari stasiun ini namun informasi mengenai kegiatannya terkandung dalam dokumen yang bocor diperoleh dari NSA oleh Edward Snowden. Menurut laporan surat kabar Guardian, dokumen-dokumen ini dalam beberapa bulan terakhir telah memicu perselisihan dengan pemerintah, dengan pakar keamanan GCHQ mengawasi penghancuran hard drive yang berisi data.
Instalasi Timur Tengah dianggap sebagai sangat berharga oleh Inggris dan Amerika karena bisa mengakses kabel laut yang melewati kawasan Timur Tengah. Semua pesan dan data lewat bolak-balik pada kabel akan disalin ke penyimpanan komputer raksasa “buffer” dan kemudian diayak untuk data minat khusus.

Informasi tentang proyek ini terkandung dalam 50.000 dokumen GCHQ yang didownload Snowden selama 2012. Banyak dari informasi tersebut datang dari sebuah situs informasi Wikipedia gaya internal yang disebut GC-Wiki. Berbeda dengan Wikipedia publik, wiki GCHQ pada umumnya diklasifikasikan Top Secret atau di atas.
Pengungkapan itu datang saat Polisi Metropolitan mengumumkan bahwa pihaknya telah meluncurkan investigasi terorisme ke dalam bahan yang ditemukan di komputer David Miranda, mitra Brasil dari wartawan The Guardian Glenn Greenwald – yang berada di pusat kontroversi Snowden.

Kepolisian Scotland Yard mengatakan materi yang diperiksa begitu jauh dari komputer Mr Miranda adalah “sangat sensitif”, pengungkapan yang “bisa menempatkan hidup pada risiko”.

The Independen mengungkapkan bahwa The Guardian menyetujui permintaan pemerintah Inggris untuk tidak mempublikasikan materi apapun yang terkandung dalam dokumen Snowden yang dapat merusak keamanan nasional. Selain menghancurkan sebuah komputer yang berisi satu salinan dari file Snowden, editor koran The Guardian, Alan Rusbridger, sepakat untuk membatasi pelaporan dokumen tersebut oleh surat kabar.

Pemerintah Inggris juga menuntut agar surat kabar tidak mempublikasikan rincian tentang bagaimana perusahaan telekomunikasi Inggris, termasuk BT dan Vodafone, secara diam-diam bekerja sama dengan GCHQ untuk mencegat sebagian besar dari semua lalu lintas internet memasuki negara itu.

The Guardian memiliki rincian program sangat kontroversial dan rahasia selama lebih dari sebulan. Tapi ia hanya mempublikasikan informasi tentang skema – yang melibatkan membayar perusahaan-perusahaan untuk memasukan kabel serat optik memasuki Inggris – setelah tuduhan muncul di surat kabar Jerman Süddeutsche Zeitung. Seorang juru bicara The Guardian menolak untuk mengomentari kesepakatan dengan Pemerintah.
Sebuah sumber senior Gedung Putih mengatakan: “Kami sepakat dengan The Guardian bahwa diskusi kami dengan mereka akan tetap rahasia”.
Tapi ada kekhawatiran di Pemerintah bahwa Mr Greenwald – yang masih memiliki akses ke file – bisa mencoba untuk memberikan informasi yang merusak.
Dia mengatakan setelah penangkapan Mr Miranda: “Saya akan jauh lebih agresif dalam laporan saya dari sekarang. Saya akan mempublikasikan lebih banyak dokumen. Saya memiliki lebih banyak dokumen pada sistem mata-mata Inggris. Saya pikir mereka akan menyesal untuk apa yang mereka lakukan. “

Pengawasan dan memata-matai

The Independent mengatakan salah satu bidang yang menjadi perhatian di Gedung Putih  adalah bahwa rincian basis basis mata-mata Timur Tengah yang bisa mengidentifikasi lokasi yang bisa memasuki domain publik.
Operasi pengumpulan data merupakan bagian dari proyek internet £ 1 miliar yang masih dirakit oleh GCHQ. Ini adalah bagian dari sistem pengawasan dan pemantauan, diberi nama kode “Tempora”, yang bertujuan lebih luas adalah mencegat komunikasi digital global, seperti email dan pesan teks.
Di tiga tempat, komunikasi – termasuk panggilan telepon – dilacak baik oleh piring satelit dan dengan memanfaatkan kabel serat optik bawah laut.
Akses lalu lintas komunikasi Timur Tengah telah menjadi penting bagi kedua badan intelijen AS dan badan intelijen Inggris pasca serangan 11 September 2001. Markas NSA di Maryland dan Departemen Pertahanan AS di Washington telah mendorong untuk lebih besar kerjasama dan berbagi teknologi antara badan-badan intelijen AS dan Inggris.
Stasiun rahasia Timur Tengah didirikan di bawah surat perintah yang ditandatangani oleh David Miliband, kuasa GCHQ untuk memantau dan menyimpan data analisis melewati jaringan kabel serat optik yang menghubungkan internet di seluruh dunia.

Sertifikat resmi GCHQ untuk mengumpulkan informasi tentang “niat politik kekuatan asing”, terorisme, proliferasi, tentara bayaran dan perusahaan militer swasta, dan penipuan keuangan yang serius.
Namun, sertifikat diterbitkan kembali setiap enam bulan dan dapat diubah oleh menteri sesuka hati. Pejabat GCHQ kemudian bebas untuk menargetkan siapa saja yang di luar negeri atau berkomunikasi dari luar negeri tanpa pemeriksaan lebih lanjut atau kontrol jika mereka berpikir mereka jatuh dalam hal sertifikat saat ini.
Anggaran yang tepat untuk teknologi rahasia yang mahal ini dianggap sebagai sensitif oleh Departemen Pertahanan dan Departemen Luar Negeri.

Namun, skala operasi Timur Tengah, dan penggunaan GCHQ yang meningkat teknologi sub-laut untuk mencegat komunikasi di sepanjang kabel berkapasitas tinggi, menunjukkan investasi yang cukup besar.
Sumber intelijen telah membantah tujuannya adalah pertemuan selimut semua komunikasi, bersikeras operasi ditargetkan pada keamanan, teror dan kejahatan terorganisir. (muhibalmajdi/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.