Korban serangan senjata kimia diam-diam dilarikan ke Yordania untuk diperiksa

10

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Setidaknya tiga korban serangan senjata kimia oleh rezim kafir Assad pada Kamis (22/8/2013) lalu diselundupkan ke Yordania di mana sampel darah dan urin mereka diharapkan dapat membantu mengetahui jenis kimia apa yang digunakan dalam serangan keji tersebut.

Inspektur PBB di Damaskus tidak diberi akses untuk hari kedua setelah serangan ke daerah-daerah di pinggiran ibukota di mana serangan berlangsung, mereka hanya diperbolehkan keluar 7 sampai 10 mil dari hotel mereka.

Sumber di dalam distrik yang dikuasai oleh pejuang Suriah mengatakan jaringan aktif pembelot, beberapa di antaranya telah melarikan diri dari divisi perang kimia militer Suriah, yang membantu menyelundupkan sampel biologis dari lokasi kejadian ke Yordania.  Setidaknya tiga korban lainnya yang menderita efek ringan penyerangan gas beracun akan segera dilarikan ke Yordania dalam beberapa hari ke depan.

Guardian melaporkan bahwa kelompok oposisi telah menerima kontak dari peneliti yang mengidentifikasikan diri mereka sebagai anggota tim PBB yang meminta kerjasama dalam memberikan sampel.

Para ahli senjata kimia yang diwawancarai oleh Guardian mengatakan bahwa keadaan sekarat yang dialami korban yang digambarkan dalam video yang diposting secara online, mendukung pandangan bahwa sarin digunakan dalam serangan itu. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.