Mufti India melarang Muslimah memajang foto diri di akun jejaring sosial

foto ilustrasi facebook dan twitter
18

INDIA (Arrahmah.com) – Banyaknya keburukan yang tersebar di dunia maya, seorang Mufti India menyatakan bahwa meposting gambar diri di Facebook atau situs jejaring sosial lainnya tidaklah Islami, menurut wawancara dengan Press Truss of India (PTI) pada Ahad (11/8/2013).

Abul Irfan Naimul Halim Firagni Mahli, seorang tokoh Sunni terkemuka yang menjalankan program Helpline, menasehati umat Islam terkait situs jejaring sosial. Mufti tersebut mengatakan bahwa para wanita tidak seharusnya memajang foto dirinya di akun jejaring sosial.

“Para wanita tidak seharusnya memposting gambar di Facebook atau di mana pun di internet. Ini tidak Islami,” katanya kepada PTI dalam sebuah wawancara, seperti dilansir The Independent.

Namun Mufti tersebut mengatakan Muslim diperbolehkan menggunakan jejaring sosial, asalkan untuk kepentingan bisnis atau aktivitas yang bersifat membangun, seperti dakwah, tetapi  bukan sebagai alat untuk mencari jalinan hubungan “pribadi.”

“Hubungan dunia maya tidaklah menguntungkan. Jika seseorang di Facebook untuk tujuan bisnis atau untuk tujuan yang bersifat membangun, maka akun itu dapat dibenarkan,” katanya.

Selain itu, menurut ulama lainnya, selain tidak Islami, memposting gambar diri di jejaring sosial, terutama dalam keadaan aurat terbuka, dapat berbahaya bagi perempuan. Banyak kasus kejahatan yang terjadi berawal dari jejaring sosial, ini yang dikhawatirkan.

“Lebih dari itu, gambar-gambar in bisa disalahgunakan oleh siapapun. Situs jejaring sosial seharusnya digunakan untuk hal-hal yang lebih baik daripada mempertotonkan kecantikan  fisik seseorang,” kata Maulana Tauquir Raza Khan, presiden Dewan Itehad-e-Mullat, di Barelli, Uttar Pradesh, dikutip Daily Telegraph pada Senin (12/8), dia juga berpendapat bahwa Muslimah dilarang menunjukkan wajahnya kepada pria selain mahramnya. (siraaj/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.