Berita Dunia Islam Terdepan

Dunia tak perlu mengharap perubahan dari presiden baru Iran

3

Pada Senin (17/6/2013), dalam konferensi pers pertamanya sebagai presiden terpilih Iran, Hassan Rouhani menyampaikan terobosannya mengenai hubungan Iran dengan Barat.

Mengenai kebijakan nuklir, dia mengatakan bahwa “era suspensi berakhir”: Iran tidak akan menerima penangguhan pengayaan uranium dalam negosiasi mendatang, tetapi akan berusaha untuk membuat kegiatan nuklirnya lebih transparan dalam rangka membangun kepercayaan internasional.

Selain itu, Iran akan menyambut perundingan langsung dengan Amerika Serikat jika Washington berhenti mencoba untuk ikut campur dalam urusan internal Iran dan meninggalkan sikap intimidasinya.

Bagaimanapun, terdengar sama saja bukan? Maka, dunia tidak harus mengharapkan perubahan yang berarti dalam perilaku resmi Iran setelah kemenangan Rouhani itu.

Kesan umum sebelum pemilu adalah bahwa pemimpin tertinggi Iran, Ayatullah Ali Khamenei, didukung baik oleh Saeed Jalili ataupun Mohammad Baqer Qalibaf. Dalam beberapa tahun terakhir, Jalili telah menjadi wakil terkemuka Iran dalam negosiasi internasional atas program nuklir negara itu. Itu membuat dia menjadi target utama kritik yang dilemparkan oleh Rouhani dan kandidat lain, Ali Akbar Velayati, penasehat Khamenei dalam urusan internasional.

Menurut Rouhani dan Velayati, biaya peningkatan program penelitian nuklir dalam beberapa tahun terakhir telah menghancurkan ekonomi Iran. Rouhani berjanji untuk mempertahankan kemajuan program nuklir sementara mengadopsi langkah-langkah diplomatik yang lebih kuat dan lebih bijaksana untuk mencegah pengenaan sanksi internasional baru.

Jalili bukan seorang tokoh profil tinggi di dalam negeri. Untuk pertama kalinya, Iran melihatnya di acara-acara publik dan media, tidak hanya membahas kebijakan nuklir, tetapi juga agenda kebijakan ultra-konservatif bagi perempuan, pemuda dan isu-isu budaya. Dia akhirnya muncul bahkan lebih radikal pada topik-topik ini dari pada mantan presiden Mahmoud Ahmadinejad.

Adapun Qalibaf, walikota Teheran, dia dengan bangga mengaku bahwa dia terlibat langsung dalam tindakan keras terhadap demonstran pada tahun 2003. Memang, dia digambarkan duduk di belakang sepeda motor dengan tongkat untuk memerintahkan polisi untuk menekan demonstrasi besar-besaran. Rouhani memanfaatkan itu dan menggunakannya terhadap Qalibaf, dan itu sangat efektif.

Konservatif berusaha meyakinkan calon mereka untuk bersatu di belakang tokoh tunggal. Secara khusus, ada bukti kuat bahwa Korps Pengawal Iran terpecah menjadi dua faksi utama, dengan satu pendukung Jalili dan yang lainnya pendukung Qalibaf. Misalnya, Qassem Suleimani, komandan Pasukan Quds, cabang dari IRGC, mendukung Qalibaf, di mana dia berharap akan menerima dukungan penuh Khamenei.

Pertikaian di kalangan konservatif dan dalam tubuh  Tentara Pengawal Revolusi “Islam” (IRGC) meningkat dalam beberapa hari terakhir sebelum pemilu. Dan, dengan putaran pertama kemenangan Rouhani yang mengejutkan – dan penolakan Khamenei untuk mendukung salah satu kandidat – kedua faksi IRGC kalah.

Khamenei mungkin bijaksana untuk menyingkir dan membiarkan pendapat populer menang. Entah Jalili atau Qalibaf yang terpilih, ketegangan dalam IRGC sudah memburuk, menjadi sulit bagi Khamenei untuk mengontrolnya. Dan Khamenei mungkin telah berusaha untuk menunjukkan batas-batas kekuatan IRGC.

Meskipun terhubung dengan baik dengan militer dan komunitas keamanan, Rouhani jelas dianggap orang luar. Memang, dia bukan tokoh politik, melayani militer Iran selama dekade pertama dan menghabiskan dua tahun terakhir terutama di Dewan Keamanan Nasional Agung. Ketika Ahmadinejad berkuasa, Rouhani kehilangan posisinya sebagai sekretaris dewan, namun untuk itu, dia menjadi wakil pribadi Khamenei.

Apakah Khamenei serius merencanakan kemenangan Rouhani, atau hanya menghitung bahwa biaya pencegahan akan terlalu tinggi, setidaknya Rouhani dapat melayani agenda Khamenei serta calon lainnya. Kemenangan Rouhani yang menciptakan kesan proses demokrasi dan melegakan kemarahan populer yang telah terakumulasi selama delapan tahun terakhir, terutama sejak pemilihan presiden yang dicurangi pada tahun 2009.

Yang lebih penting bagi rezim adalah kemenangan Rouhani telah membeli waktu Iran dalam masalah nuklir. Tidak hanya ada sedikit kesempatan untuk sanksi baru, tetapi legitimasi pemilu Rouhani yang mungkin memaksa P5 +1 (lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB plus Jerman) untuk menawarkan Iran hal yang lebih baik dalam kesepakatan nuklir.

Tapi Khamenei akan menghadapi dua tantangan utama yang berhubungan dengan kebijakan nuklir dalam empat tahun ke depan. Pertama, kemenangan Rouhani telah mendelegitimisi kebijakan ketahanan yang Jalili perjuangkan. Pemerintah Iran tidak bisa lagi mengklaim bahwa program nuklir adalah dukungan luas nasional. Pendukung Rouhani yang menginginkan ekonomi yang lebih baik dan integrasi dalam masyarakat internasional lebih dari yang mereka inginkan daripada  “keberhasilan” nuklir.

Kedua, bahkan jika Khamenei menyampaikan portofolio nuklir kepada Rouhani (sesuatu yang tidak mungkin, mengingat bahwa dia ditahan di bawah Ahmadinejad), presiden baru tetap harus berdamai dengan IRGC, yang dukungannya – setidaknya diam-diam – diperlukan untuk setiap kesepakatan nuklir.

Sampai saat ini, program nuklir dan kebijakan daerah Iran masih dijalankan oleh IRGC dan garis keras di negara itu. Mereka memang tidak menang pemilu, tetapi mereka masih di sana. (banan/dailystar/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...