Berita Dunia Islam Terdepan

Syeikh Usamah bin Ladin meledakkan dirinya untuk menghindari penangkapan (?)

3

ABBOTABAD (Arrahmah.com) – Ketika tim SEAL membunuh dua penjaganya dan menembaknya di paha, ia memicu sabuk peledak itu, ujar pengawal pribadi Syeikh Usamah bin Ladin rahimahullah.

Nabeel Naeem Abdul Fattah, mantan pemimpin Jihad Islam Mesir (1988-1992) mengatakan bahwa amir Al Qaeda, Syeikh Usamah bin Ladin rahimahullah tidak ditembak mati oleh pasukan khusus AS (SEAL) dalam “Operasi Geronimo” namun meledakkan dirinya untuk menghindari penangkapan segera setelah mereka meluncurkan serangan di kompleks Abbotabad di Pakistan pada 2 Mesi 2011 lalu, seperti dilaporkan Kavkaz Center.

“Penguburan bin Ladin di laut mencurigakan.  Obama berbohong ketika dia menyatakan bahwa bin Ladin dikuburkan di laut.  Tubuh bin Ladin robek menjadi beberapa bagian, yang mirip serangan martir agar tidak meninggalkan petunjuk apapun kepada pasukan AS untuk mengidentifikasi dirinya,” tambah Abdul Fattah dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Gulf News.

nebel
Nabeel Naeem Abdul Fattah

Abdul Fattah yang merupakan seorang pengawal pribadi Syeikh Usamah, menegaskan bahwa ia mengenakan sabuk peledak sepanjang waktu dalam sepuluh tahun terakhir hidupnya dan bersikeras tidak akan menyerahkan dirinya ke Amerika.

“Intelijen AS telah merencanakan untuk menangkap hidup-hidup, tetapi mereka salah perhitungan.  Dia meledakkan dirinya untuk menghindari penangkapan.  Juga, dia ingin menjaga rahasia sampai kematiannya dan dia memiliki banyak sponsor dari negara-negara Teluk karena mereka mengirimkan uang kepadanya.  Dia ingin menyelamatkan mereka dari masalah.  Dia bersumpah di depan Ka’bah untuk menjaga semua rahasianya sampai mati,” ujar Abdul Fattah.

Abdul Fattah menunjukkan adanya kemungkinan bahwa salah satu pendukung bin Ladin telah mengkhianatinya.

“Sulit untuk menyusup ke lingkaran dekat sekitar bin Ladin.  Pengawal pribadinya hanya berasal dari Yaman atau Saudi yang tidak akan disewa dari pihak musuh,” tegas Abdul Fattah.

Abdul Fattah menjelaskan bagaimana Amerika bisa mencapai Syeikh Usamah : “Seorang tahanan Kuwait asal Pakistan di Teluk Guantanamo dekat dengan bin Ladin.  Dia muncul di Kuwait pada tahun 2008 ketika CIA meminta pemerintah Kuwait untuk tidak menangkap atau melacaknya.  Dia digunakan untuk mengunjungi keluarganya dan pergi ke Pakistan dengan paspor palsu.  Intelijen AS memantau telepon dan merekam semua percakapan untuk mengetahui kontaknya.  Mereka kemudian menemukan bahwa ia biasanya mematikan ponselnya di tempat tertentu di mana mereka tidak mampu melacaknya lagi.”

“Setelah berbulan-bulan pemantauan, orang Amerika gagal untuk menemukan rumah bin Ladin.  Mereka mengorganisir kampanya untuk ‘melindungi’ anak-anak terhadap cacar.  Ketika mereka menemukan anak-anak Arab di sebuah wilayah, mereka menguji DNA mereka untuk menemukan asal garis ayah mereka.  Agen intelijen AS mengetahui bin Ladin dan keberadaan keluarganya di kompleks Abbotabad, mereka memutuskan untuk memulai serangan.”

“Bin Ladin dan anak buahnya membela diri.  Mereka melepaskan tembakan ke helikopter yang membawa pasukan khusus AS.  Saat tim SEAL membunuh dua penjaga dan menembaknya di paha, ia memicu sabuk peledaknya,” klaim Abdul Fattah.

Abdul Fattah menyimpulkan peringatan kematiannya mengacu pada sumber yang dekat dengan salah satu penjaga yang mati.  Dia menolak untuk menyebutkan namanya untuk melindunginya, menambahkan bahwa suatu hari istri bin Ladin akan menceritakan kisah ini.

Abdul Fattah mengingat apa yang pernah dikatakan oleh Syeikh Usamah di waktu lalu di Mekkah, sebelum ia meninggalkan Arab Saudi.  “Jika kita berhasil menarik Amerika ke jurang kemerosotan di Afghanistan, kita akan mampu melakukan hal-hal yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

“Di antara orang-orang yang pergi ke Afghanistan dan berjuang melawan Uni Soviet, kami gunakan untuk mengatakan bahwa Amerika adalah gila.  Mereka melihat dan menyaksikan bagaimana Soviet dipermalukan dan pergi.  Soviet memiliki lebih banyak ketekunan dari Amerika.  Tentara Soviet akan meminum dari selokan, sedangkan tentara Amerika akan menangis jika Anda mengambil air mineral mereka, mereka membutuhkannya bahkan untuk mandi.
Rusia sebaliknya, akan minum dari limbah yang mengalir di jalan-jalan,” tambah Abdul Fattah.

“Sayangnya, apa yang dikatakan bin Ladin ternyata benar, karena Tuhan memberikan Amerika seorang presiden bodoh (George W. Bush) yang mengirim Amerika ke Afghanistan, di mana mereka akan kalah,” ujarnya.

Penasehat media Obama bertemu Abdul Fattah di Mesir selama konferensi tahun lalu.  Abdul Fattah mengatakan kepadanya : “Anda akan kalah, bukan karena Anda memerangi Taliban, tapi karena Anda berjuang melawan geografi dan tidak ada yang bisa mengalahkan geografi.”  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...