Berita Dunia Islam Terdepan

Produksi makanan Halal meningkat di tengah krisis yang melanda Balkan

4

BALKAN (Arrahmah.com) – Mencoba untuk melawan krisis ekonomi yang berkelanjutan di Balkan, produsen makanan di sana telah berpaling ke arah makanan halal, menargetkan kenaikan permintaan dari pasar di negara-negara Barat dan Muslim, seperti dilansir Muslims Today pada Selasa (21/5/2013).

Balkan adalah nama historis dan geografis yang digunakan untuk menggambarkan Eropa bagian tenggara.

Pada tiga hari pameran makanan halal baru-baru ini di ibukota Bosnia, yang pertama diselanggatakan di Balkan, sekitar 30 produsen dari berbagai wilayah berkumpul untuk menyajikan barang-barang mereka – produk daging, keju, permen, kue, minyak dan bahkan kosmetik halal.

“Pasar halal mewakili lebih dari satu miliar orang di seluruh dunia. Ini adalah pasar baru dengan daya beli yang tinggi,” kata Amel Kovacevic, salah satu penyelenggara pameran makanan halal di Sarajevo.

Permintaan produk halal “berkembang antara 10 dan 20 persen per tahun” secara global, ia memperkirakan.

Selain biaya tenaga kerja rendah, katanya perusahaan yang berbasis di Balkan dapat mencoba untuk mengambil manfaat dari keuntungan geografis mereka, yang terletak di cekungan Mediterania, sehingga mereka dekat dengan pasar Eropa dan Timur Tengah.

Pabrik Brajlovic, dekat Sarajevo, adalah satu di antara 150 produsen makanan di Balkan yang telah memperoleh sertifikat halal untuk total 2.000 produk makanan.

“Halal seharusnya tidak hanya dilihat sebagai sesuatu untuk mempercepat produksi dan mengejar perkembangan keuntungan dalam satu hari,” Asim Bajraktarevic, yang bertanggung jawab atas produksi di pabrik daging olahan, kepada AFP.

Dengan kapasitasnya yang menawarkan sekitar 15 ton produk sehari-hari, pabrik, yang memperoleh sertifikat halal tiga bulan lalu, itu sekarang bertujuan untuk “meningkatkan kualitas produk dan mengembangkannya setelah kami memasuki pasar luar negeri,” katanya.

Sehubungan dengan makanan halal, jenis daging harus dipastikan telah disembelih sesuai dengan ajaran Islam. Selain itu juga harus memastikan bahwa makanan olahan serta obat-obatan dan kosmetik tidak mengandung produk non-halal.

“Hal ini sangat penting bagi saya untuk dapat membeli produk dengan sertifikasi halal karena saya mengikuti ajaran Nabi Muhammad [Shallallahu Alaihi Wa Sallam] yang melarang daging babi dan produk yang mengandung babi,” kata pengunjung Mirza Suvalija, seorang pensiunan yang mengenakan kerudung.

Amir Sakic, kepala lembaga sertifikasi halal di Sarajevo, mengatakan bahwa jumlah perusahaan yang mendapatkan lisensi untuk produksi halal di Balkan kini tumbuh antara 30 dan 40 persen per tahun.

Jumlah produk yang mereka tawarkan juga meningkat hingga 40 persen per tahun, sedangkan penjualan tahunan sekarang diperkirakan sekitar € 550.000.000 ($ 708.000.000), kata Sakic.

Badan ini, yang bertanggung jawab atas seluruh wilayah, didirikan pada tahun 2006 dengan bantuan komunitas Islam lokal di Bosnia, di mana Muslim membentuk 40 persen dari 3,8 juta penduduk negara itu.

Banyak Muslim Bosnia yang telah mematuhi perintah Islam untuk mengkonsumsi produk halal, namun hingga saat ini produk halal sering tidak tersedia di toko-toko.

Perusahaan dari negara Balkan lainnya seperti Kroasia, Serbia, Montenegro dan Makedonia, di mana populasi Muslimnya kecil, juga mencari sertifikasi halal.

Semua memiliki tujuan yang sama dan mencoba peruntungan di luar negeri, karena daya beli rendah di seluruh wilayah, dan telah diperas lebih lanjut dengan krisis ekonomi Eropa.

Kalin Babusku dari pabrik Macedonia “Mama’s” yang mengekspor produknya ke dua puluh negara, telah memperoleh sertifikasi halal tahun ini.

“Ini banyak membantu kami untuk meningkatkan penjualan kami, terutama di negara-negara Skandinavia,” kata Babusku.

Pabrik itu memproduksi selai dan “ajvar” – lauk yang terbuat dari merica, telur, tumbuhan dan bawang putih -, yang sangat populer di seluruh Balkan.

Sebelum memiliki sertifikat halal, perusahaan itu mengekspor satu truk produk setiap tiga bulan.

“Sekarang kami mengekspor satu truk setiap bulannya,” kata Babusku. (banan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...