Berita Dunia Islam Terdepan

Ayah Tsarnayev bersaudara: Anak-anak saya dijebak

1

CHECNYA (Arrahmah.com) – Anzor Tsarnayev, ayah dari Tsarnayev bersaudara mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Chechen Service of Radio Liberty bahwa anak-anaknya telah dijebak oleh dinas keamanan, lansir KC pada Sabtu (20/4/2013).

“Ini adalah sandiwara murni. Seseorang melakukannya dengan sengaja. Saya tidak tahu mengapa hal ini dilakukan. Saya kenal anak-anak saya.”

Menjawab pertanyaan apakah anaknya berbicara tentang kemerdekaan Chechnya, Anzor Tsarnaev benar-benar geram:

“Chechnya apa. Mereka tidak pernah tinggal di Chechnya. Mereka tidak pernah memikirkannya di kepala mereka. Tidak ada Chechnya, kemerdekaan apa? Terutama karena saya pendukung Kadyrov, kemerdekaan apa yang kalian bicarakan? … Saya tinggal selama 10 tahun di Amerika, kembali ke rumah untuk mati, jadi saya tidak akan diseret ke sana ke sini … Ini semua sandiwara … “

Sementara itu, Dzhokhar Tsarnayev yang terluka akhirnya tertangkap setelah berjam-jam konfrontasi di pinggiran kota Boston. Pemerintah AS telah melaporkan bahwa ia terluka. Namun, belum ada informasi yang rinci mengenai kondisinya.

Kantor berita tersebut melaporkan bahwa Barack Obama melakukan percakapan telepon dengan Putin. Dalam sebuah pernyataan, Gedung Putih mengatakan bahwa Putin telah menyatakan belasungkawa kepada keluarga korban di Boston dan Obama memuji pemimpin Kremlin itu atas “kerja sama erat bahwa Amerika Serikat telah menerima dukungan kontratorisme dari Rusia, termasuk bangkit dari serangan Boston.”

Pada gilirannya, para pejabat FBI mengatakan kepada kantor berita tersebut bahwa pada tahun 2011 pasukan keamanan atas permintaan dari negara asing, yang tidak disebutkan namanya, menanyai Tamerlan Tsarnayev – sulung dari dua bersaudara. Selama percakapan ini, Tsarnayev tidak mengatakan apa-apa yang mencurigakan.

Mengomentari situasi ini kepada BBC News, Prof Matthew Payne di Emory University di Atlanta, mengatakan keluarga Tsarnayev melarikan diri dari “perang sengit Rusia-Chechnya pada tahun 1990-an dan awal 2000-an.”

Sementara itu, orang-orang yang mengenal dua bersaudara ini menggambarkan mereka dengan pandangan yang positif:

Seorang siswa bernama Zach Boyer, yang tinggal di sebelah asrama Dzhokhar Tsarnayev, mengatakan kepada BBC bahwa ia merupakan orang yang cukup baik. “Saya menjumpainya sepanjang waktu. Dia sering berada di kamar saya … Dia bergulat dan bermain sepak bola. Dia disukai.”

BBC News juga melaporkan bahwa “teman-teman sekolah menengah Tamerlan menjelaskan bahwa dia baik, ramah dan lucu. Itu tahun 2006. Apakah ia berubah baru-baru ini? Apa yang terjadi?”

Menurut New York Times dan CBS News, Dzhokhar Tsarnayev, ibu dan ayahnya pada tahun lalu menerima kewarganegaraan AS. Tamerlan Tsarnayev juga mengajukan permohonan untuk mendapatkan kewarganegaraan AS, surat-suratnya sudah diterbitkan sebagian. (banan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...