Berita Dunia Islam Terdepan

KH Adnan Arsal beberkan teror terhadap muslim Poso di hadapan jurnalis Islam

20

JAKARTA (Arrahmah.com) – Ketua Forum Silaturrahim dan Perjuangan Umat Islam Poso, KH Adnan Abdurrahman Saleh (Arsal), sedikit kecewa. Jauh-jauh datang dari Poso, Sulawesi Tengah, untuk mengadukan persoalan umat Islam di daerahnya ke DPR, ternyata hanya diterima oleh seorang anggota  Komisi III Al Muzammil Yusuf dari PKS.

Demikian diungkapkan KH Adnan Arsal saat berdialog dengan Jurnalis Islam Bersatu (JITU) di kantor redaksi Suara Islam, Jakarta, Sabtu (13/4/2013).

Seperti diketahui, belakangan umat Islam Poso kembali mendapat teror. Densus 88 dan Brimob belum lama ini kembali menyasar dan berburu apa yang mereka sebut sebagai “teroris”. Korban dari perburuan aparat itu, siapa lagi, kalau bukan umat Islam.

Dan, belakangan situasi kian panas, lantaran terungkap sejumlah orang yang disebut aparat sebagai terduga “teroris” itu mengalami penyiksaan hingga, di antaranya, ada yang  menemui ajal. Bahkan beredar video penyiksaan yang terjadi pada 2007 lalu. Komnas HAM pun turun tangan.

Dari hasil investigasi yang dilakukan Komnas HAM ditemukan orang-orang yang dituding sebagai “teroris” mengalami penyiksaan, meskipun tak terbukti seperti yang dituduhkan. Terakhir, beberapa di antara mereka adalah korban salah tangkap, sebagaimana terjadi pula di Jakarta dan Solo.

Bersama Ustadz Yusrin dan Ustadz Rafiq, KH Adnan membeberkan apa yang sesungguhnya terjadi di Poso hingga saat ini. Sejumlah data, termasuk bukti foto-foto dan video dari mereka yang disiksa hingga ada meninggal, diperlihatkan kepada jurnalis Islam yang hadir.

Tak semua paparan yang disampaikan bisa dipublikasikan. Harapan KH Adnan, DPR dan institusi lainnya serius menindaklanjuti laporan tentang ketidakadilan dan kebiadaban yang dialami umat Islam Poso.

“Al Muzammil dari Komisi III menjanjikan akan membentuk Panja,” ujar Adnan.

Sebelumnya, Kamis (11/4/2013) di Gedung Dakwah Muhammadiyah KH Adnan juga mengungkap persoalan umat Islam di Poso. Sayangnya, dalam dialog di Muhammadiyah itu, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Ansyaad Mbai yang sudah diundang, tak muncul hingga acara berakhir.

jurnalis islam
Jurnalis Islam yang tergabung dalam JITU (Jurnalis Islam Bersatu)

Dalam dialog dengan JITU, KH Adnan Arsal kembali menggugat pernyataan Ansyaad Mbai yang menyebut Poso sebagai salah satu pusat “terorisme” di Indonesia. Selain Poso, Mbai juga menyebut Jakarta dan Solo sebagai pusat jaringan teroris.

“Tentu kami menolak Poso disebut sebagai pusat ‘teroris’,” kata Adnan.

“Kami tidak tahu (tak ada hubungan, red) dengan bom Bali, juga tidak tahu peristiwa WTC, tapi kenapa Poso disebut sebagai pusat teroris,” ujarnya.

(salam-online.com/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...