Berita Dunia Islam Terdepan

BBC akui kesalahan dalam pemberitaan mengenai Rachel Corrie, aktivis Amerika yang dibunuh oleh bulldozer “Israel”

6

UNITED KINGDOM (Arrahmah.com) – Pada Selasa (26/3/2013), BBC telah mengakui bahwa referensi berita mengenai tentara “Israel” yang tewas pada hari yang sama ketika aktivis AS, Rachel Corrie, dilindas sampai mati oleh buldoser “Israel” di Gaza tidaklah akurat. Tidak ada tentara “Israel” yang juga tewas pada saat itu, Kampanye Solidaritas Palestina (PSC) mengatakan dalam sebuah siaran pers, seperti dilansir PNN.

Klaim tersebut dilakukan oleh presenter veteran BBC, Martha Kearney, di Dunia radio BBC di program One. Pada hari ketika pengadilan “Israel” memutuskan bahwa “Israel” tidak dapat dipersalahkan atas kematian Corrie.

Rachel Corrie adalah aktivis perdamaian Amerika yang dibunuh oleh penjajah “Israel” di Gaza dalam usahanya untuk menghentikan buldoser “Israel” yang menghancurkan rumah warga Palestina.

PSC telah melobi BBC selama tujuh bulan, sejak siaran itu pada Agustus 2012, untuk meminta pengakuan bahwa klaim palsu Kearney merupakan pelanggaran Pedoman Editorial BBC pada Akurasi.

Berurusan dengan putusan pengadilan pada 28 Agustus, Kearney telah mewawancarai juru bicara pemerintah “Israel”, Mark Regev, untuk meminta pandangannya tentang kasus ini.

Di tengah wawancara, ia berkata kepadanya: “Jelas Rachel Corrie adalah salah satu korban atas apa yang terjadi pada hari itu – dan aku tahu ada juga tentara “Israel” yang tewas.”

Dia menyimpulkan kalimatnya dengan pertanyaan: “Tapi apakah ini berarti ada pemikiran ulang tentang apa yang terjadi pada waktu itu?”

PSC keberatan dengan alasan pernyataan Kearney yang palsu dan dengan alasan tambahan bahwa presenter itu tampaknya menyiratkan konflik pada ‘hari itu’, antara Corrie -seorang demonstran sipil tak bersenjata- dan tentara “Israel”, yang telah mengakibatkan tentara “Israel” bersenjata terbunuh.

Organisasi yang berkampanye untuk keadilan dan penentuan nasib bagi rakyat Palestina ini mengatakan hal ini merupakan pelanggaran Pedoman Editorial BBC, khususnya:

BBC pasti tidak menyadarinya dan dengan materi berita menyesatkan pemirsanya. Kita seharusnya tidak mendistorsi fakta-fakta yang diketahui, membalik materi yang ada sebagai fakta atau sebaliknya melemahkan pemirsa kita dengan ‘mempercayai berita kita’.”

Rabu (27/3) kemarin, BBC Trust memutuskan bahwa tidak ada pelanggaran pedoman yang dilakukan. Dalam putusannya, yang diterbitkan di situs BBC, Trust mengakui bahwa pertanyaan Kearney  itu tidak baik untuk diutarakan. Namun, Trust menambahkan bahwa “tidak ada bukti yang mendukung pernyataan bahwa BBC sengaja menyesatkan pemirsanya.”

Trust juga mengatakan pertanyaan Kearney tidaklah “sepatutnya akurat”, BBC seharusnya meminta maaf.

Dalam permintaan maaf secara online pada September 2012, BBC yang terus membela Kearney, mengatakan: “Dua tentara ‘Israel’ tewas pada minggu sebelumnya. Namun, tak satu pun dari tentara mereka yang tewas di Gaza, melainkan tewas di Tepi Barat, dan kematian mereka sama sekali tidak berhubungan dengan Corrie dan peristiwanya pada tanggal 16 Maret 2003, hari ketika Corrie dibunuh.”

Dalam tujuh bulan korespondensi, BBC berulang kali mengatakan Kearney benar menyebutkan tidak ada hubungan antara kematian tentara Israel pada ‘hari itu’ untuk ‘situasi keseluruhan’. Ketika ditanya tentang mengapa Kearney tidak menyebutkan warga Palestina yang dibunuh, termasuk anak-anak Palestina yang tewas pada hari yang sama ketika Corrie tewas, BBC malah mengatakan:

“Fakta bahwa ada orang Palestina yang tewas pada hari yang sama adalah tidak terkait dengan topik tersebut, dan karena itu saya tidak setuju bahwa kelalaian informasi yang diberikan dalam laporan tidak akurat atau menyesatkan.”

Amena Saleem, dari PSC, mengatakan: “Kemunafikkan BBC begitu menyesakkan. Dalam situasi yang sama PSC juga mengatakan bahwa fabrikasi Kearney tentang kematian tentara “Israel” pada hari ketika Rachel Corrie tewas menyiratkan ‘konteks’ atas apa yang terjadi, tetapi untuk menyebutkan kematian warga Palestina, termasuk anak-anak, yang benar-benar tewas pada hari itu dianggap tidak relevan.”

Saleem menambahkan: “Sementara BBC telah mengakui bahwa salah satu presenter bintangnya tidak ‘sepatutnya akurat’ ketika dia mengaku tahu bahwa tentara ‘Israel’ tewas pada hari yang sama dengan Corrie, tidak bisa hanya dengan mengatakan dia salah dan mestinya tidak mengatakan ini sama sekali. Selama tujuh bulan, BBC telah berupaya maksimal untuk membenarkan pernyataan palsu Kearney dan telah membuat dirinya tampak konyol dalam proses tersebut. “

Secara total, 11 pengadu membawa kasus itu ke BBC Trust. Saleem mengatakan ia berharap hal ini akan menunjukkan kepada BBC bahwa BBC tidak bisa menganggap ini sebagai misreporting yang ringan.

Dia menambahkan: “Pada pekan ketika Rachel Corrie tewas, ada 27 warga Palestina, termasuk tujuh anak, tewas oleh pasukan ‘Israel’. Jika Anda mendengarkan the World di program One pada tanggal 28 Agustus 2012, Anda akan berpikir Rachel Corrie dan beberapa tentara ‘Israel’ tewas dalam insiden terkait. Anda akan benar-benar mendapat informasi yang salah, dan Anda akan tidak tahu skala pembantaian oleh ‘Israel’ terhadap warga Palestina. Hal ini, sayangnya, lebih dari harga yang ditulis dengan pelaporan BBC mengenai pendudukan Israel atas tanah Palestina.” (banan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...