Berita Dunia Islam Terdepan

“Israel” halangi kunjungan untuk tahanan Palestina

4

TEPI BARAT (Arrahmah.com) – Sebuah organisasi hak asasi manusia Palestina mengatakan bahwa administrasi penjara Raymond memberitahu para tahanan mengenai niatnya untuk menghalangi mereka dari kunjungan selama sebulan penuh, sebagai hukuman atas aksi mogok makan yang mereka dilancarkan pada Selasa (19/3/2013).

Qahir Abu Kamal, juru bicara Pusat Tahanan Palestina untuk Studi di Tepi Barat yang diduduki “Israel”, mengatakan dalam siaran pers pada Rabu (20/3) bahwa para tahanan di pusat penahanan Nafha, Eshel dan Raymond pada Selasa melakukan aksi mogok makan selama satu hari, menuntut pelaksanaan dari kesepakatan yang dicapai setelah pemogokan Karama pada April 2012, dan dalam solidaritas dengan para tawanan Dirar Abu Sisi dan Awad Al-Saidi yang terisolasi.

Abu Kamal menyatakan bahwa tahanan mengatakan kepada pengurus penjara pemogokan ini adalah peringatan dan bahwa mereka akan meningkatkan protes mereka jika tuntutan mereka tidak dipenuhi, seperti dilansir Al-Qassam pada Kamis (21/3).

Dia mencatat bahwa administrasi penjara “Israel” telah mengambil prosedur yang lebih sewenang-wenang terhadap tawanan, dan memberitahu mereka bahwa mereka akan kehilangan kunjungan selama satu bulan, serta mengancam akan mengambil tindakan lebih dengan meningkatkan protes mereka.

Pusat Tahanan Palestina menghimbau lembaga-lembaga kemanusiaan untuk campur tangan untuk menyelamatkan para tahanan dan mendesak Dewan Hak Asasi Manusia PBB, dalam sesi yang diadakan kemarin untuk membahas isu-isu tahanan Palestina di penjara-penjara “Israel”, untuk mengekspos kejahatan penjajahan dan mengadili “Israel” sebelum Pengadilan Internasional.

Sementara itu, pusat Ahrar untuk studi tahanan dan hak asasi manusia menuntut semua kemanusiaan dan lembaga hak-hak perempuan untuk mengamankan 12 tahanan perempuan yang ditahan di penjara-penjara “Israel”.

Fuad Al-Khuffash, direktur pusat, mengatakan bahwa para tahanan wanita mengalami kondisi yang keras di penjara Hasharon, di mana mereka kehilangan banyak masa kunjungan dan di mana mereka terkena kelalaian medis menyebabkan gangguan kesehatan.

Al-Khuffash menambahkan bahwa para tahanan juga menderita penganiayaan yang dilakukan oleh para tentara “Israel” di dalam penjara. (banan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...