Berita Dunia Islam Terdepan

Sebelum lancarkan invasi ke Irak, MI6 dan CIA telah diberitahu bahwa Irak tidak memiliki senjata pemusnah massal

2

LONDON (Arrahmah.com) – Bukti baru mengungkapkan tentang bagaimana MI6 dan CIA telah diberitahu melalui saluran rahasia oleh menteri luar negeri Saddam Hussein dan kepala intelijen Irak bahwa Irak tidak memiliki senjata pemusnah massal (WMD) yang aktif, lapor Guardian pada Senin (18/3/2013) .

Tony Blair mengatakan kepada parlemen sebelum perang dilancarkan bahwa informasi intelijen menunjukkan nuklir Irak, program senjata kimia dan biologi “aktif”, “tumbuh” dan “berjalan”.

Sebuah program khusus BBC yang ditayangkan malam hari, Panorama, mengungkapkan bagaimana Inggris dan badan-badan intelijen AS diberitahu oleh sumber teratas beberapa bulan sebelum invasi bahwa Irak tidak memiliki program WMD aktif dan bahwa informasi itu tidak diteruskan.

Ini menggambarkan bagaimana Naji Sabri, menteri luar negeri era Saddam, mengatakan kepada kepala stasiun CIA di Paris saat itu Bill Murray, melalui perantara, bahwa Irak tidak memiliki WMD aktif.

Panorama menegaskan tiga bulan sebelum perang, seorang perwira MI6 menemui kepala intelijen Irak, Tahir Habbush al-Tikriti, yang juga mengatakan bahwa Saddam tidak memiliki WMD aktif.  Pertempuran di ibukota Yordania, Amman, terjadi beberapa hari sebelum pemerintah Inggris mempublikasikan berkas-berkas yang banyak mendiskreditkan senjata Irak pada bulan September 2002.

Lord Burler, mantan sekretaris kabinet yang memimpin penyelidikan ke dalam penggunaan data intelijen untuk menginvasi Irak, mengatakan bahwa ia tidak diberitahu mengenai komentar Sabri, dan seharusnya ia diberitahu.

Program Panorama ini memperlihatkan bagaimana kepala MI6, Sir Richard Dearlove, menanggapi informasi dari sumber-sumber Irak kemudian mengakui bahwa itu “tidak dapat diandalkan”.

MI6 mengklaim Irak membeli uranium dari Niger, meskipun ini dihentikan oleh badan intelijen lainnya, termasuk Perancis.

Panorama mengatakan mereka meminta wawancara dengan Blair, tetapi ia mengatakan ia “terlalu sibuk”.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...