Berita Dunia Islam Terdepan

Afrika Selatan muncul sebagai pemimpin industri Halal

12

Meskipun dengan persentase umat Islam yang kecil, Afrika Selatan muncul sebagai pemimpin dalam industri makanan halal. Berkat program sertifikasi halalnya yang sangat maju, negara ini telah menjadi salah satu dari lima produsen terbesar produk halal di seluruh dunia.

Cerita pembangunan ini terjalin rumit dengan sejarah Afrika Selatan yang unik dan menyakitkan, sebagai perjuangan melawan apartheid pada paruh kedua abad terakhir.

Sertifikasi Halal diperkenalkan pada tahun 1960, di bawah pengawasan Ulama, tetapi baru terbatas pada pemotongan daging hewan dan penjagalan.

Dewan Yudisial Muslim (MJC), didirikan di Cape Town pada tahun 1945, adalah otoritas halal pertama di benua Afrika, dan telah menyertifikasi produk halal selama lebih dari 50 tahun.

Pada 1970-an, pengawasan diperluas untuk unggas, dan pada 1980-an untuk bahan pangan lainnya. Pada tahun 1996, Otoritas Halal Nasional Afrika Selatan (SANHA) memantapkan dirinya sebagai satu lembaga sertifikasi halal unggulan.

Hal ini terlepas dari kenyataan bahwa komunitas Muslim Afrika Selatan tidaklah besar. Misalnya, Pretoria, salah satu dari tiga ibu kota negara, adalah rumah bagi sekitar 50 juta penduduk, yang 79 persennya beragama Kristen, 2 persen Muslim, 0,1 persen Yahudi, 1,2 persen Hindu, 3,7 persen keyakinan lainnya, dan 14 persen tanpa afiliasi keagamaan. Populasi Muslim diperkirakan 1,2 juta dalam data resmi, dan lebih dari dua juta yang tidak resmi.

Sepanjang sejarah, tiga gelombang imigran Muslim datang ke Afrika Selatan. Umat Islam Indonesia adalah yang pertama tiba pada tahun 1650-an dari Jawa dan Sumatera. Mereka datang sebagai tahanan politik penjajah Belanda, dan termasuk pula para seniman. Sekitar setengah kaum Muslimin yang tinggal di Afrika Selatan saat ini adalah Muslim “Cape Malay” dari wilayah Cape, terutama Cape Barat, dan mereka memainkan peran utama dalam perjuangan melawan penindasan.

Muslim India membentuk gelombang kedua sekitar tahun 1870-an. Setelah penghapusan perbudakan di awal 1800-an, Inggris memerlukan tenaga kerja untuk bekerja di ladang tebu. Banyak pengusaha dan pedagang juga datang pada waktu itu. Gelombang ketiga Muslim datang di awal 1990-an, ketika perbatasan dibuka untuk pengungsi dari negara-negara Afrika Utara, seperti Nigeria, Somalia dan Malawi.

Selama beberapa dekade, di bawah apartheid, Muslim dibatasi secara rasial hanya di daerah-daerah khusus. Ini adalah bentuk utama dari penindasan. Namun pada saat yang sama, dengan menjaga lingkungan Muslim yang terkonsentrasi, karakteristik budaya pun diperkuat, dan identitas agama sangat dipertahankan.

Akibatnya, rasa identitas Islam berkembang di Afrika Selatan, yang mengarah ke upaya besar dalam kemajuan sosial dan politik. Kini, Afrika Selatan memiliki 700 masjid dan 600 lembaga pendidikan. Beberapa sekolah Muslim swasta juga berdiri di sana.

Ketika sertifikasi halal diperkenalkan ke Afrika Selatan pada awal 1960-an, gaya hidup masyarakat jauh lebih sederhana. Karena hampir semuanya dilakukan di rumah, dari membuat roti sampai menyembelih ayam, dengan pengawasan terbatas. Tempat pemotongan hewan ternak mulai dikendalikan, tapi tidak sampai akhir 1980-an bahwa makanan yang dikontrol meliputi unggas dan daging merah dalam pemotongan hewan, sering dianggap satu-satunya tujuan dari sertifikasi halal.

Setelah Kongres Nasional Afrika mengambil alih urusan negara pada tahun 1994, Afrika Selatan menghadapi tantangan besar. Produk harus diekspor, sementara sejumlah besar produk halal mulai diimpor juga. Ada peraturan ketat dari bisnis daging dan pertanian oleh pemerintah.

Hal ini menyebabkan perluasan layanan halal MJC dan juga pembentukan SANHA. Deregulasi industri daging berarti bahwa, “Kami harus mengembangkan infrastruktur nasional untuk menangani kompleksitas rantai pasokan,” kata Navlakhi dari SA Meat Industry Company (Samic). Ada kurangnya keseragaman dalam inspeksi, sistem ini sangat tidak memadai dan tidak ada kontrol atas impor halal. “Industri tidak benar-benar memahami persyaratan Halal,” dia menambahkan.

Infrastruktur ini dengan cepat melampaui industri daging untuk industri makanan, minuman dan farmasi, sehingga setiap aspek dari industri bahan dilindungi.

Hari ini, luar biasa, sekitar 60 persen dari semua produk yang dipamerkan di gerai di Afrika Selatan bersertifikat halal. Meskipun Muslim membentuk hanya dua persen dari populasi, ini persentase yang besar dari produk halal adalah karena jumlah besar dari ekspor ke utara benua tersebut, di mana banyak yang muslim, dan fakta bahwa pedagang Afrika Selatan mencapai sekitar 50 per persen dari sector barang-barang konsumen bergerak cepat (FMCG). Tiga puluh lima persen di antaranya adalah Muslim.

Dalam satu setengah dekade, otoritas halal Afrika Selatan telah membantu negara-negara seperti Zambia, Namibia, Botswana dan Mozambik dalam mendirikan sertifikasi halal. Total nilai industri halal global lebih dari $ 2 triliun per tahun, jika keuangan Islam, farmasi, kosmetik, logistik dan fashion disertakan. Industri makanan saja dikatakan bernilai sekitar $ 160 miliar per tahun di seluruh dunia, Navlakhi menjelaskan. Pembangunan di rantai pasokan ini membawa perubahan di seluruh dunia.

“Kalian akan terkejut mengetahui bahwa Rotterdam merupakan pelabuhan pertama di dunia yang merangkul konsep logistik halal, dan telah membentuk bagian terpisah untuk logistik halal di pelabuhannya.”

Usaha yang dilakukan Afrika Selatan selama beberapa dekade sekarang terbayar. Halal telah menjadi sebuah konsep holistik. (banan/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...