Berita Dunia Islam Terdepan

Bantuan kedua HASI untuk Pengungsi Rohingya

Tim HASI sedang melakukan Persiapan Pengiriman Bantuan Untuk Para Pengungsi Rohingya Di Songkhla
8

MALAYSIA (Arrahmah.com) – Selasa 19/2 sd. Jumat 22/2) Ketika Hilal Ahmar Society Indonesia (HASI) mengirimkan tim-tim relawan ke Suriah untuk membantu kaum Muslimin disana, tidak sedikit diantara warga Suriah bertanya,”Bagaimana dengan nasib saudara-saudara kita di Arakan (Rohingya) ?, bukankah wilayah mereka dekat dengan negara kalian di Indonesia ?”, mendengar pertanyaan itu kami sempat sedikit tersentak, dan kemudian kami jawab,”Iya, di Indonesia banyak lembaga sosial selain kami (HASI) yang meberikan bantuan ke Muslim Rohingya, insya Allah kami pun akan membantu mereka”. Setelah menjawab demikian kami seperti menanamkan amanah pada diri kami dari saudara kami di Suriah untuk membantu Muslim Rohingya. Untuk itu kami pun memulai menggalang bantuan untuk Rohingya.

Alhamdulillah, setelah mengirim relawan medis pada akhir bulan Januari ke Pulau Pinang untuk membantu pengungsi Rohinya disana, kali ini HASI kembali mengirim relawan untuk mengantarkan bantuan ke pengungsi Rohingya di Pulau Pinang dan Provinsi Songkhla, Thailand Selatan.

Serah terima bantuan kepada pengungsi Rohingya di Pulau Pinang, Malaysia
Serah terima bantuan kepada pengungsi Rohingya di Pulau Pinang, Malaysia

Tim HASI bekerjasama dengan mitra kerja NGO Permuafakatan dan IMAM (Islamic Medical Association of Malaysia), hari pertama tim HASI mendistribusikan bantuan kepada pengungsi di Pulau Pinang, kemudian keesokan harinya kami masuk ke provinsi Songkhla, Thailand Selatan untuk mendistribusikan bantuan ke pengungsi Rohingya yang ada di kawasan tersebut.

Ada perbedaan mencolok perlakuan para pengungsi Rohingya di Pulau Pinang, Malaysia dan di provinsi Songkhla, Thailand Selatan. Di Pulau Pinang pemerintah Malaysia memberikan pelayanan kepada para pengungsi dengan cukup baik, mereka menampung mereka di tempat yang layak dan memberi makan satu hari dua kali, kamudian pemerintah Malaysia juga berkoordinasi dengan NGO-NGO disana utuk menyiapkan bantuan-bantuan yang tidak dicover oleh pemerintah Malaysia, mengingat untuk kawasan Pulau Pinang saja terdapat sekitar 2000 pengungsi Rohingya.

Sementara itu di kawasan provinsi Songkhla keadaannya sangat berbeda, para pengungsi Rohingya disana ditampung dipenjara-penjara imigrasi Thailand dengan kondisi yang tidak layak, kemudian mereka hanya ditampung namun tidak diberi makan dan juga tidak disediakan air bersih yang layak oleh pemerintah Thailand. Keputusan pemerintah Thailand menampung mereka pun atas desakan Majelis Ulama Islam Thailand kepda pemerintanya untuk tidak memulangkan kembali para pengungsi Rohingya ke Myanmar, kamudian Majelis Ulama Islam Thailand juga bersedia untuk menanggung kebutuhan sehari-hari para pengungsi Rohingya bersama-sama dengan kaum Muslimin disana.

Untuk itu HASI lebih mengutamakan bantuan yang diberikan kepada para pengungsi Rohingya yang berada di Songkhla, semoga yang kami berikan ke mereka sedikit meringankan beban kaum Muslimin disana yang harus memenuhi kebutuhan sehari-hari sekitar 1000 orang pengungsi Rohingya.

 

Ibu dari Rohingya :”Mereka Membakar Anakku…”

Selasa (19/2), tim relawan HASI yang mengantar bantuan untuk pengungsi Rohingya langsung disambut oleh mitra kerja dari NGO Permuafakatan Pulau Pinang yang konsern membantu sekitar 2000 pengungsi Rohingya di Pulau Pinang. Saat itu pula kita mendapat kabar bahwa baru saja 120 orang pengungsi Rohingya tiba di Pulau Pinang dengan perahu sederhana, para pengungsi diamankan di kantor imigrasi pemerintah Pulau Pinang Malaysia. Setelah berkoordinasi dengan pihak kepolisian setempat kita mendapat data jumlah pengungsi yang baru tiba dan kebutuhan mendesak malam itu yang mereka perlukan. Kami dan NGO-NGO setempat berkumpul di kantor NGO IMAM (Islamic Medical Association of Malaysia), kita sepakat memberikan bantuan prioritas kepada 120 pengungsi yang baru tiba. Persiapan dan distribusi bantuan selesai pukul.23.30, perjalan dari kantor NGO IMAM ke lokasi pengungsi yang diamankan oleh imigrasi Malaysia memakan waktu 2 jam.

Ibu yang anaknya dibakar tentara Myanmar
Ibu yang anaknya dibakar tentara Myanmar

Kita berjumpa dengan perwakilan pengungsi karena tidak diizinkan menjumpai semua pengungsi, disela-sela serah terima bantuan terdapat seorang wanita pengungsi Rohingya ynag menggendong dan mendekap erat anaknya, wajahnya masih menyisakan kecemasan yang luar biasa, setelah ia berbicara dengan penerjemah kami, sang penerjemah menceritakan ia masih sangat trauma dan tak mau melepas anaknya dikarenakan, sebelum ia melarikan diri ini, rumahnya dibakar dan salah satu anaknya direbut dari tanganya oleh tentara Myanmar, lalu dilemparkan ke api yang membakar rumahnya.

Catatan Tim HASI, Pulau Pinang, Malaysia

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...