Berita Dunia Islam Terdepan

LKPSI nilai SBY lakukan standar ganda terhadap peristiwa penembakan di Poso

4

JAKARTA (Arrahmah.com) – Direktur Lembaga Kajian Politik dan Syari’at Islam (LKPSI) Ustadz Fauzan Al Anshori mempertanyakan sikap Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yang dinilai menerapkan standar ganda atas aksi penembakan. SBY menurutnya  begitu cepat dan tegas mengomentari peristiwa penembakan terhadap aparat Brimob di Poso, Kamis (20/12) ketika penembakan itu diduga dilakukan oleh Umat Islam.

“Tapi, jika pelakunya orang kafir yang terang-terangan ingin memisahkan diri dari NKRI, kenapa dia tidak segera bersikap? Presiden macam apa itu?” tegas Ustadz Fauzan kepada arrahmah.com, Jum’at (21/12) Jakarta.

Ia juga mempertanyakan sikap Presiden yang bergelar Knight Grand Cross in the Order of  Bath ini yang membisu terhadap serangan teror  yang dilakukan oleh kelompok bersenjata OPM di Papua.

“Kenapa dia tidak perintahkan Densus 88 serbu OPM? Takut austaralia atau Amrik? Jangan munafik” lontar Ustadz Fauzan.

Sebagaimana diberitakan, SBY menginstruksikan jajaran aparatnya baik Polri dan TNI yang bertugas di Poso, Sulawesi Tengah, untuk lebih waspada. Ia juga menegaskan menegaskan, kelompok bersenjata tidak boleh ada di negeri ini seberapa pun besarnya. Itu prinsip yang harus dijalankan dan ditegakkan. “Itulah tugas kepolisian dan TNI sesuai dengan UU yang telah diterapkan di republik ini,” ujarnya. (bilal/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...