Berita Dunia Islam Terdepan

PUSHAMI: Tangkap separatis teroris OPM dari Nuu War (Papua)

Papua dalam pengaruh OPM
10

JAKARTA (Arrahmah.com) – Pusat Hak Asasi Muslim Indonesia (PUSHAMI) mendesak Pemerintah untuk segera mengirim Densus 88 Anti Teror dan seluruh kelengkapannya untuk melakukan pengejaran dan penangkapan terhadap gerombolan “Separatis Teroris” yang telah berulang kali melakukan teror di bumi Nuu Waar (Papua).

Hal itu disampaikan Ketua Direktorat Kontra Terorisme dan Separatisme PUSHAMI, Yusuf Sembiring melalui rilisnya yang disampaikan kepada arrahmah.com, Jum’at (30/11) Jakarta.

Ia juga mendesak pemerintah untuk menetapkan OPM dan simpatisannya melalui Badan Nasional Penanggulangan Teror (BNPT) sebagai musuh negara.

“Segera menetapkan gerombolan  OPM dan RMS dan seluruh simpatisan, penyandang dana, LSM pendukungnya sebagai  organisasi yang mengancam keutuhan NKRI,” ujar Yusuf.

Selain itu, PUSHAMI juga mendesak PPATK bersama dengan TNI, POLRI dan BNPT untuk menelusuri dan membekukan aliran dana organisasi gerombolan “Separatis Teroris” seperti OPM dan RMS dan LSM Pendukungnya.

PUSHAMI, lanjut Yusuf,  menyatakan menentang, menuntut dan mengkritik keras keseriusan pemerintah yang “Tebang Pilih” dalam menyelesaikan berbagai tindakan terror yang dilakukan gerombolan  OPM dan RMS. Padahal gerombolan “Separatis Teroris” menurut catatan PUSHAMI dari 2009 hingga pertengahan 2012 terus terjadi. OPM di NUU WAR (Papua) banyak menelan korban 41 orang, baik sipil maupun aparat keamanan. Dan 2011-2012, korban warga sipil mencapai 26 orang dan aparat 14 orang.

“Jika dibiarkan terus menerus bahkan bisa melampaui korban bom yang terjadi di Indonesia,” bebernya.

Terakhir, PUSHAMI menolak dan mengutuk keras segela bentuk penstempelan negatif terhadap kaum Muslimin.

“PUSHAMI mengutuk stigmatisasi teroris terhadap Umat Islam, ormas Islam dan simbol-simbol agama Islam  seperti penerapan syariat Islam, Khilafah Islamiyah, Daulah Islamiyah dan lain-lain,” pungkasnya.

Seperti diberitakan,  penyerangan terhadap Polsek Pirime Polres Jayapura, Papua dilakukan oleh sekitar 50 (lima puluh) gerombolan “Separatis Teroris” bersenjata lengkap telah mengakibatkan Kapolsek bersama dua orang anggotanya tewas di TKP. Ipda Rofli Taku Besi (Kapolsek Pirime) tewas didalam ruangan Kapolsek, Brigpol Jefri Rumkorem tewas di bawah tiang bendera depan Polsek dan Briptu Daniel Makukar tewas di belakang Polsek, sedangkan korban Briptu M. Gozali berhasil menyelamatkan diri dengan membawa 1 pucuk senpi laras panjang jenis mouser.

Gerombolan “Separatis Teroris” itu kemudian menerobos masuk ke dalam Polsek mengambil 1 pucuk senpi genggam revolver S & W No Reg. 11D3814, 1 pucuk senpi laras panjang jenis AR 15 no. Reg. ND001237 dan 1 pucuk senpi laras panjang jenis SS1 V5 no. Reg 99001258. Setelah berhasil merampas senjata, gerombolan “Separatis Teroris” kemudian membakar bangunan Polsek.

Tidak hanya membunuh, setelah merampok senjata di Polsek Pirime gerombolan “Separatis Teroris” ini juga sempat melakukan perlawanan kontak tembak dengan anggota dari Mapolsek Polsek Tiom. (bilal/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...